Trolley Anda

Your shopping cart is empty
Visit the shop

Track Pos Laju
Produk Handmade
Tudung Ikut Layer
Pelawat Semasa
  • Today Visit: 1134
  • Yesterday Visit: 1219
  • Week Visit: 3406
  • Search Engine reffered: 109989
Hilang Puas

Yuran Tuisyen Ayu

Pakwe Ku

Aku berkawan dengannya dah setahun lebih. Segala rahsiaku telah diketahui olehnya. Jadi oleh kerana kami telah mengetahui isi hati masing masing maka terjadilah satu cerita.
Pada malam tu kami keluar berjalan jalan, lepas berjalan kesana kesini kami berdua pun duduk di satu tempat, sedang asyik berborak tiba-tiba pakwe ku berbisik dekat saya, dia teringin nak pegang buah dada aku. Aku pun terkejutlah bila dia meminta benda tu. Aku cuba mengelak untuk tidak terus dipegang. Tapi aku mengalah juga, aku merelakan pakwe ku berbuat begitu jadi bermula adegan yang tidak diingini.

Tetek ku di ramas kuat sehingga menjadi keras sehingga aku mengeluh kesedapan. Ramasan semakin kuat. Aku terus mengeluh kesedapan. Sambil pakweku berkata emmm bestnya ..kalau dapat buat macam nie selalu kan best ..masa tu aku dah tak boleh buat apa mulutnya terus mencium bibirku ..di hisapnya lidahku sampai aku naik lemas ..setelah puas buat sup lidah tangannya merayap pula ke bahagian bawahku ..di rabanya kuat sampai aku terpaksa kangkang dengan besar …apa lagi aku masa tu dah tak boleh nak buat apa..terpaksa akur dengan perbuatannya ..sedang asyik meraba bawahku …( masih diluar) pakwe ku membuka zip seluar ku jadi pakwe dapatlah pegang cipap aku yang tengah basah tu ..apa lagi pakwe ku teruslah korek dalam2 dengan jarinya yang besar tu ..sampai aku mengerang kesedapan.

Selepas tu tanpa ku sedari tubuh ku bogel ..lalu pakwe ku mengajak masuk ke dalam kereta apabila didalam kereta aku dibaringkan sewaktu itu pakwe ku dalam keadaan ghairah lalu terus digeserkan koneknya pada cipap aku ..aku kegelian dan kesedapan ..setelah puas bergeseran.. konek pakwe ku menuju kesasaran akhir ..aku terus dijolok kuat ..pada mulanya aku dapat bertahan tapi jolokannya semakin kuataku menjerit kesakitan ..apa taknya tanpa belas kasihan aku terus dijolok dalam dalam …akhirnya masuk jugaklah batangnya dalam lubang aku. bila dah masuk tu mulalah adegan keluar masuk …aku pun mengikut alunan goyangnya..dah nak sampai klimaks aku terus dihayun kuat ..apa lagi aku ahhhhhhh uhhhhhhhh.. arghhhhhhhhh… uhhhhhhhhh… aaaa.

sambil menelan air luar …tengah aku ahhh uhhhhh hhhhhh pakwe ku pancutkan air mani kedalam lubang pantat ku. Selepas tu aku terus memakai semula pakaian ku …pakweku kata lain kali nak buat lagi ..best katanya.. Aku hanya mampu tersenyum ajer ketika itu.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Atie

Kejadian ini benar-benar berlaku kira-kira 12 tahun yang lalu dan tetap segar dalam ingatan dan kadang-kadang aku melancap sendirian bila terkenangkan peristiwa itu
Sebenarnya perkenalan aku dengan Atie ini bermula masa aku menyewa sebuah rumah di Cheras Baru. Atie ini tinggal berdekatan dengan rumah sewa aku dan asyik memerhatikan aku. Pada mulanya aku tak perasan, maklumlah waktu itu aku telah memiliki sebuah motosikal Yamaha YPVS350..ada ‘class’ di tahun 1986…dulu.

oleh dikatakan setiap kali dia berjalan pulang dari tempat kerja dia sentiasa pandang pada aku sambil tersenyum manis.Aku agak serba salah kerana aku tahu yang Atie ni selalu juga menelefon kawan serumah aku yang bernama Mansur. Aku balas balik juga senyumannya…Begitulah setiap kali yang berlaku sehingga suatu malam Atie melefon kerumah ketika aku berseorangan pasal kawan-kawan yang lain belum pulang dari pejabat masing-masing.

Bermula dari situ kami berkenalan dan saling bertukar nombor telefon. Dan semenjak itu kami sering juga keluar ke KL bersama-sama tanpa pengetahuan Mansur. Hubungan kami agak intim juga..tapi aku tak menaruhharapan pada dia pasal Atie ni berusia 4 tahun lebih tua dari aku.sedangkan ketika itu aku baru berusia 23 tahun. Pada pertengahan tahun 1986 kami berpecah dan aku menyewa sebuah rumah dengan kawan-kawan lain di Kepong.

Pada Sabtu selepas aku habis game sepak takraw kira-kira jam 7.00 malam kami telah berjanji nak jumpa di KFC berhadapan Panggung REX (aku tak pasti panggung itu ada lagi atau tidak sekarang ni). Oleh kerana pakaian aku tidak sesuai dan berpeluh-peluh, aku cadangkan agar Atie tunggu aku di KFC dan beri aku satu jam untuk aku balik mandi. Nampaknya dia tidak setuju dan ingin ikut aku balik. Oleh kerana dia beria-ia sangat nak ikut, aku benarkan kerana sebelum ini aku tak pernah ajak Atie atau perempuan lain ke rumah!

Sesampai aku ke rumah, aku dapati tiada seorangpun rakanku yang ada maklumlah malam minggu. masing-masing ada program. Atie masuk ke ruang tamu dan aku bukakan lampu dan televisyen sambil menunggu aku mandi serta bersalin pakaian. Setelah selesai mandi aku lihat Atie sedang membaca sebuah novel yang berjudul “Kembalinya Mona Gersang”. Entahmana dia dapat novel itupun aku tak tahu. Kelihatannya Atie agak gelisah dan aku pasti Atie sudah mulai ghairah kerana aku begitu pasti jalan cerita dalam buku itu amat boleh menimbulkan berahi lalu aku suruh Atie masuksaja ke bilikku untuk menghabiskan bacaannya sambil aku di ruang tamu menonton Berita Perdana jam 8.00 malam.

Kira-kira setengah jam kemudian, aku pula masukke dalam bilik dan aku lihat Atie masih khusyuk membaca buku itu sambil meniarap di atas katil. Perlahan-lahan aku naik ke katil sambil mengusap-ngusap rambutnya yang ikal dan wangi. Tanganku mengurut-ngurut belakangnya hingga ke punggung yang pejal berisi. Lama aku berbuat begitu dan batang senjataku mengeras. Aku yang masih berkain pelikat tanpa berseluar dalam cuba untuk menindihnya sambil mengenakan batangku yang menegang keras itu ke celah lurah punggungnya. “Emmm…”, Atie mengerang sambil menoleh dan tersenyum.

“Kerasnya. Abang punya. Abang dah stim ke? “Ialah. Abang tau Atie pun stim gak bila baca buku tu” jawab ku perlahan dan Atie pun mengangguk malu sambil tersenyum manja.

Aku pun mula menggosok-gosok batangku turun naik di celah itu sambil mengucup belakang leher, menjilat sera menggigit-gigit kecil telinga kiri dan kanannya. Atie semakin terangsang dan mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil berbisik “Atie, tolong buka baju sayang” pintaku merayu. Atie diam saja tapi dia bangun perlahan-lahan dan terus membukakan butang baju kurungnya. Aku juga membantu menarik bila kedua tangan Atie cuba lepaskan bajunya lalu terdedahlah dua buah bukit yang sederhana besarnya yang masih bertutup dek coli berwarna pink. Kelihatan dada Atie berombak-ombak dan kedua buah dada yang menonjol. Dan tanpa menunggu lebih lama, aku terus saja membuka cangkuk coli Atie. Tersirap darah aku melihat dua buah dada yang masih segar terpacak kerana inilah kali pertama aku melihat buah dada seorang gadis secara langsung tambahan pula aku berpeluang untuk memegang dan menikmati kelunakan dan kelembutan buah dada dan gadis itu pula sedia menyerahkan tubuhnya lantas aku ramas dan menguli-uli kedua-dua buah dada itu dengan penuh bernafsu sekali.

Atie mendesis.. “Sssss..uussshhh..”sambil cuba menyuakan puting buah dadanya untuk ku hisap. Puting buah dada yang sudah Atie mula mengeras itu terus saja aku nyonyot dengan penuh ghairah. Tangan Atie menarik-narik rambutku tanda dia juga amat terangsang apabila aku meramas-ramas lembut buah dadanya. Setelah aku puas menguli dan meramas yang sebelah kiri, aku alihkan ke sebelah kanan pula.. begitulah silih berganti..mata Atie sekejap pejam sekejap celik sambil mulutnya tak henti-henti mengerang manakala kakinya pula asyik menolak-nolak ke tilam hingga bantal dan selimut yangada di atasnya jatuh ke atas lantai.. Atie meminta aku melucutkan kain pelikatku…aku dapat mengagak yang Atie juga ingin melihat dan memegang batang senjataku yang sedia keras itu.

Sebelum aku membuangkan kainku, aku berkata berbisik meminta pada Atie “…Tie…buka kain dulu…” Atie mengangkat punggungnya dan aku segera menarik kain yang di pakai… mataku tertumpu pada cipap tembam yang masih ditutup oleh seluar dalam berwarna hitam di celah kangkang Atie. Aku telanjang di hadapan Atie..dia tersenyum dan tanpa malu melurut-lurut. Batang senjataku yang telah keras menegang dengan lembut..terasa kelembutan tangan seorang gadis mengurut-urut batangku.. “uuhh..urut pelan-pelan sayang” aku pula yang mengeluh dan bertambah berahi kerana tak pernah batangku diurut begitu. selama ini aku sendiri yang mengurut dan melancap bila menonton’blue film’..Aku rasa Atie berpuas hati dengan keadaan batangku yang agak besar..standard orang Melayulah..6 1/2″. Di peringkat ini aku mula tertanya-tanya dalam hati..”apakah Atie ni dah biasa dengan keadaan begini ataupun baru pertama kali?’..ah..persetankan itu semua..yang penting aku akan dapat apa yang diidamkan iaitu cipap di celah kangkang Atie yang tembam itu dapatku teroka..hmm..hmm batangku akan dapat menyelam ke lubuk nikmat idaman semua lelaki itu malam ni..

Tanganku terus menerus mengusap-usap cipap Atie sambil mulutku terus menyonyot puting buah dadanya.. Atie mengerang-ngerang dan merintih-rintih kesedapan. Setelah kulihat Atie bagai tak berdaya menahan seranganku..aku bisikkan lagi..

“Tie..telanjang Tie..” Mulanya Atie agak ragu-ragu untuk telanjang katanya..” Macam ni aja udah lah…”
” Ala..buka aje la seluar tu…I dah telanjang ni.. I pun nak tengok you punya …kan kita sama-sama telanjang…apa nak dimalukan….” rayuku pada Atie…

Setelah agak lama merayu-rayu sambil menyudu-nyudu cipap tembam yang masih berseluar itu…akhirnya Atie mengangkat punggungnya agar mudah aku menarik seluar dalamnya. Hatiku berdetik gembira kerana sebentar lagi dapat ku saksikan sekujur tubuh seorang gadis telanjang tanpa seurat benang di hadapanku.

Dengan perlahan-lahan aku menarik seluar dalam Atie dan terserlahlah cipap Atie yang sangat kuidamkan-idamkan selama ini..hmmm…cipap Atie begitu tembam di hiasi pula dengan bulu-bulu yang agak halus memang mempesonakan mata yang memandang..dan tanpa membuang masa..aku menyembamkan hidungku ke celah cipap Atie dan lidahku menari-nari dan mencari-cari biji mutiara keagungan semua wanita..akhirnya ku temui biji mutiara tersebut lalu ku gunakan lidahku untuk menggentel-gentel..

“..fusss..aahhh..ahh”..Atie makin kuat mendesah..punggungnya terangkat-angkat ..rambut ku di tarik-tarik….Aku amat pasti Atie sedang menikmati kelazatan yang amat sangat bila ku perlakukan begitu..

Celah cipap Atie semakin basah…basah dek lendir dari dalam lubuk nikmat bercampur dengan air liurku..kepala batangku juga kurasa basah kerana air maziku juga telah meleleh-leleh dari tadi.. Biji mutiara Atie yang kelihatan merah ..menonjol tak henti-henti ku nyonyot-nyonyot seperti mana aku menyoyot puting buah dada Atie…Atie semakin galak.. menggelepar..sambil mengerang.

“sssedapnya…uuhh..lagi..ssseeedapppnya bang”..bagaikan ikan yang kelemasan di atas daratan.
” pelan-pelan sikit bang. Atie sedap sangat ni” rintihan Atie antara dengar dan tidak

Kepala batangku yang basah dari tadi asyik menganguk-angguk dan kembang kuncup tanda bersedia untuk menyelami lubuk nikmat Atie tetapi fikiranku masih boleh bertenang kerana kalau Atie ni masih dara, alamat aku akan ‘terikat’ padanya dan pasti dia akan menuntut agar aku kahwin dengannya satu hari nanti.. lalu saja aku bangun dan turun dari katil sambil menyuruhnya memakai semula pakaiannya..aku pula memakai kain pelekatku.

Atie tidak bergerak langsung dan dia bagai tak pedulikan suruhanku agai memakai pakaiannya semula. Atie merenungku matanya berkaca-kaca..aku tidak pasti kenapa Atie diam membisu.. Aku bertanya pada Atie..”kenapa sayang. sudahlah. cukuple setakat ini” aku menduga..pada hal dalam hatiku terasa menyesal kalau-kalau Atie menuruti kehendakku memakai pakaiannya. Alamat melepaslah batangku dari menyelami lubuk nikmat Atie…Batangku meronta-ronta dan terangguk-angguk minta ditunaikan.

Aku berbaring semula di sebelah Atie..dan bertanya lagi ” Tie..kenapa tak nak pakai baju tu…jomlah kita keluar..” Atie masih juga diam. Matanya semakin redup memandangku..aku dapat rasakan nafsunya masih bergelora..lalu aku menduga dengan pertanyaan. “Atie nak bagi kat abang ke?. “Aku lihat Atie mengganggukkan kepala sambil tersenyum.. “Atie tak nyesal bagi kat Abang.? tanyaku lagi. Atie hanya menggeleng.

Ini satu petanda yang baik..Atie sudah merelakan tubuhnya untuk kunikmati dan tanpa membuang masa lagi aku mula menindih Atie semula dan membuang semua pakaian dari tubuhnya yang tidak diusik dari tadi..batangku yang masih keras menegang turut diurut-urut dan diacukan tepat ke celah alur cipap oleh Atie sendiri. Perlakuannya membuat aku berkeyakinan yang Atie ingin juga menikmati kelazatan bersetubuh denganku. Sambil dia berbaring telentang..kakinya dikangkangkan seluas-luasnya agar memudahkanaku memasukkan batangku itu..namun sebelum itu aku mengambil sebuah bantal untuk ku lapikkan di bawah punggungnya untuk agar lebih mudah untuk aku menusuk alur nikmat Atie.

Sebelum aku membenamkan batangku..kugentel-gentel sekali lagi biji mutiara Atie menggunakan ibu jari kiriku manakala tangan kananku memegang batang dan menyuakan kepala batang senjata yang kembang berkilat tepat-tepat ke lubang yang sedang menganga menanti kemasukan batang senjataku yang keras. Atie semakin mengerang..merayu agar cepat ku benamkan ke lubuk cipapnya. “..bang…cepatlah..Tie dah tak tahan lagi ni…”..rayu Atie..”Pelan-pelan bang..”

Perlahan-lahan aku mula membenamkan batang senjataku..sedikit demi sedikit ..Batangku mula menusuk lubuk nikmat Atie…aku dapat rasakan lubuk Atie menyedut-nyedut dan terasa bagai di genggam erat batang ku didalamnya. ” Aduzz…ssss…”sedapnya tak terkata keluhku bila batangku dikemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie. Tetapi agak menghairankan kerana Atie tidak menunjukkan apa-apa perlakuan yang menandakan yang dia pecah dara dan aku pula tidak terasa apa-apa halangan bila keseluruhan batangku masuk ke lubuk nikmat Atie. ” Atie ni dah tak ada dara lagi rupanya..patutle dia beria ia sangat nak melakukan Persetubuhan ini…mungkin dia ni dah biasa kot!.”…bisik hati kecil ku..kalau macam ni boleh le selalu akumintak kat Atie..hati kecilku bertambah girang..

Setelah agak lama terendam di dalam dan membiarkan batangku di kemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie..aku mula menggerak-gerakkan batangku turun naik perlahan-lahan. Adegan sorong tarik aku mulakan..perlahan-lahan punggungku naik dan turun menghayun. Atie terus mengerang. “Sssedap bang sedapnnya batang besar betul senak Atie..” Atie mengayak-ayakkan punggungnya

“…uuhh…uhh..”..keluh Atie…sesekali aku benamkan sedalam-dalamnya hingga terasa ke bahagian pintu rahim Atie..dan ketika itu Atie menjerit “..Ahhh..”. Dengan batangku yang masih di dalam lubuk nikmat, aku mengayun-ayun punggungku sambil aku meramas-ramas punggung Atie..mulutku pula menyonyot puting buah dada Atie..Atie kelihatan amat terseksa kelazatan.. Atie benar-benar menikmati persetubuhan itu..ternyata aku dapat mempraktikkan apa yang pernah aku tonton dalam ‘blue film’ sebelumi ni amat berguna.

Atie semakin tidak tentu arah bila aku melajukan ayunan punggungku dan kerandut telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah alurnya..kedua-dua kaki Atie yang masih tergantung dibahuku juga tidak menentu.. bagaikan nak menendang dinding bilik ku pula..Mata Atie lebih banyak pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang sedang dirasainya..sesekali aku dapat lihat mata hitam Atie juling ke atas dia betul-betul kuyu dan layu menikmati hentakan batang senjataku..aku masih tetap meneruskan ayunan sehingga beberapa minit kemudian . Atie membisik lagi .”..Bbbaa..bbaang..Tie nak kelllluuaar. uhh uss sssttt bbbbaaaang uuhh!! uuhhh aaabbbaannnggg….” Kedua-dua kaki Atie mengejang dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat mana kala kepalanya menggeleng-gelengke kiri ke kanan…Aku begitu pasti yang Atie telah mencapai orgasm..kerana serentak dengan reaksi sedemikian terasa kepala batangku begitu hangat diseliputi cairan dari dalam lubuk nikmat Atie…Aku menghentikan ayunan dan membiarkan Atie mengemut-ngemut batangku …selepas beberapa ketika,aku mulakan lagi ayunan dengan rentak yang lebih perlahan. Aku mencabut batangku dan meminta Atie menungging kerana aku ingin mencuba secara ‘doggie’.Atie hanya tersenyum dan menuruti kehendakku. Setelah Atie bersedia, aku membenamkan lagi batangku dari arah belakang Atie..sebelah tangan ku meraba-raba buah dadanya dan yang sebelah mengelus-elus punggung Atie. Ternyata cara sebegitu batangku terasa amat ketat di lubuk nikmat .. Atie juga tidak tentu arah bila aku mula membuat ayunan…semakin laju aku mengayun, semakinsedap rasanya batangku..aku semakin hampir untuk mencapai kemuncak rasa..untuk melepaskan airmaniku.

Aku sempat bertanya pada Atie, “Abang nak keluarkan air abang kat mana Tie…kat dalam atau kat luar?”
“Kat luar ajer lah bang…Tie takut ngandung…”jawab Atie lemah.
“OK..kalau gitu ..elok Atie bering terlentang..”pintaku pula.

Atie baring telentang dengan kedua kakinya mengangkang luas..lututnya dinaikkan..ku lihat lubang di celah alur itu kembang kuncup menanti hunjaman batangku. Aku merangkak dan menghalakan batang senjataku yang licin berlikat dek lumuran air mani Atie. Itu tepat ke arah lubuk nikmat Atie dan meneruskan tujahan seterusnya.. Aku menancapkan batangku sedalam yang mungkin .. Dengan perasaan yang semakin membara, aku membenamkan keseluruhan batangku yang dengan tempo ayunan yang agak laju pula..tak sampai beberapa minit..aku terasa bagai nak terkencing menyelubungi tubuhku..batangku terasa menggeletar..dan aku pasti air maniku akan terpancut bila-bila masa saja..dengan pantas aku cabut dari lubuk nikmat Atie dan aku halakan ke arah dadanya..dan..” crettt!! ” terhambur air maniku.. sebahagian air maniku terkena ke muka Atie dan sebahagian lagi ke atas dada..Atie tersenyum puas..

“Sedapnya main ngan abang…Atie puas betul…sebenarnya Atie keluar tiga kali ..tadi..”…bisik Atie penuh manja. Sungguh hebat rasanya bersetubuh dengan seorang wanita..jauh lebih nikmat dari melancap sendiri..!!! Tetapi aku tidak puas sepenuhnya lantaran tidak dapat memancutkan air maniku di dalam lubuk nikmat Atie..namun itulah kali pertama aku menikmati persetubuhan dengan seorang perempuan.

Macamana aku boleh agak lama main ngan si Atie ni kira-kira hampir 45 minit.., sebenarnya masa aku mandi sebelum ini aku telah melancap terlebih dahulu…dan tak disangka-sangka pula aku akan berpeluang bersetubuh dengan Atie. Sejak hari itu..aku sering saja bersetubuh ngan Atie bila ada peluang. nampaknya Atie juga tidak pernah menolak permintaanku. Sekarang ini aku sendiri tak pasti di mana Atie berada ..kerana aku telah berpindah tempat kerja.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Dengan Bini Orang

Aku ada pengalaman menarik dengan seorang suri rumahtangga yang katanya dia baru pertama kali tengok film blue. Masa aku balik dari sewa laser disk, aku ditegurnya dan dia bertanya apa yang aku bawak. Aku jawab aku baru saja sewa LD dan dia tanya aku cerita apa? Aku jawab aje blue film. Sebab aku dengan dia memang dah kamceng jadi aku berani lepak dengan dia dan aku ajak dia tengok.
Tak disangka dia nak, katanya dia belum pernah tengok filem macam tu. Aku agak dia berumur 26 tahun, tapi masih belum pernah tengok BF. Pendekkan cerita, aku dengan dia pun tengok BF yang baru aku sewa. Masa tengok, kami hanya diam dan serious. Setelah beberapa saat, aku buang rasa malu dan tanya dia, selama kawin dengan suaminya dia pernah melakukan anal sex. Dia cakap tak pernah tapi masih malu-malu. Aku cakap anal sex itu sedap, takkan belum cuba? Dia cakap orang Melayu tak biasa melakukan anal sex. Aku cakap tak juga. Aku cakap awek-awek yang pernah aku fuck mula-mula aku cium dulu pantat diorang, aku cerita tanpa malu-malu.

Dia terkejut mendengar penjelasan aku dan dia tak percaya. Aku tanya samada dia nak tak? Kalau mau boleh aku buat sekarang. Aku hampiri dia, tanpa ragu aku langsung pegang pehanya dan aku berusaha membuka kedua pehanya. Dia meronta-ronta dan cakap jangan lahhhh… dia sekuat tenaga berusaha menutup pehanya. Aku duduk di depan dia yang duduk di kerusi. Aku duduk di lantai. Aku cakap toksah malu-malu, sambil tangan aku masuk ke dalam kainnya. Aku raba-raba pehanya yang gebu, tangan aku masuk dalam lagi ke dalam kainnya. Aku usaha meletakkan tangan aku di antara kedua belah pehanya, berhasil juga.

Terus aku mencari belahan pantatnya. Aku rasa seluar dalamnya dah basah. Aku usap-usap belahan pantatnya walaupun masih dibungkus panties. Aku tengok reaksinya, ternyata rapatan pehanya melonggar, aku terus gosok-gosok belahan pantatnya. Kadang-kadang dia malah merapatkan pehanya erat-erat tapi kadang-kadang melonggar. Lama juga, akhirnya aku buka pehanya lebar-lebar sehingga seluar dalamnya nampak. Tangan aku masuk ke dalam pantiesnya, pantatnya yang lembab aku usap, aku sentuh kelentitnya. Kemudian aku tarik seluar dalamnya sampai tanggal, aku nampak belahan pantatnya yang cantik berwarna coklat kemerah-merahan. Tangan aku terus menggosok-gosok pantatnya sambil menekan. Jari tangan aku menyelakkan bibir pantatnya, aku nampak lubang pantatnya. Aku jadi tak tahan, maka aku jilat itu pantatnya dengan lidah dan bibir aku. Kepala aku tenggelam dalam kangkangannya. Aku sentuh-sentuh kelentitnya dengan lidah aku.

Terasa lidah aku pantatnya menghasilkan cairan yang rasanya sedap sekali. Aku nampak mukanya dia sedang mengerang-ngerang merasakan pantatnya yang sedang di ‘makan’ aku. Kemudian aku buka seluar, batang aku yang dah tegang teringin sekali nak masuk dalam lubang pantatnya. Aku aturkan posisi di depan dia, aku berdiri di atas lutut aku. Aku arahkan batang aku tepat di lubang pantatnya. Aku tekan dan sedikit demi sedikit masuk kedalamnya. Pantatnya masih terasa sempit sehingga pergerakan naik-turun aku mula-mula lambat tetapi lebih kurang lima minit kemudian aku cepatkan pergerakan aku.

Tak tau kenapa, aku berasa sangat bernafsu mengongkek dia, jadi aku terus cepatkan gerakan aku. Batang aku rasanya bertambah keras, Aku nampak masa batang aku masuk pantatnya nampak macam termasuk ke dalam tapi kalau masa aku tarik batang aku keluar, aku nampak pantatnya seakan-akan nak ikut keluar. Lebih kurang limabelas minit kemudian aku rasa nak pancut jadi aku terus enjutan aku. Aku tau dia dah beberapa kali cum, tangannya ada di bontot aku, sedangkan tangan aku ada pada pinggangnya. Aku tak tahan lagi, maka aku pancut di dalam. Sperm yang aku keluarkan banyak betul, terbukti ketika aku cabut batang aku dari pantatnya mengalir air mani aku campur air pantatnya.

Dia hanya tersenyum aja, bila aku tanya macamana rasanya. Dia berbisik yang dia mau lagi. Aku cakap kalau mau lagi kena pergi ke bilik aku. Dia mau dan aku fuck dia beberapa kali lagi, malahan dia lebih agresif lagi, dia mau hisap batang aku. Lebih kurang empat jam kami bertempur habis-habisan. Aku rasa sangat letih, tapi dia masih segar. Kalau tak takut suaminya balik, mungkin seharian aku fuck dia.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Dengan Sepupu

Di antara ramai sepupu (perempuan), aku paling minat kat sorang saja, nama dia imah. Aku tak tau lah kalau dia pun suka kat aku sebab kadang kadang bila kami jumpa dia suka duduk dekat aku dan sembang macam macam. Tu tak kisahlah sebab tak penting. Yang pentingnya dia ni putih orangnya. Rambut dia panjang sampai lepas bahu. Aku memang minat kat perempuan yang rambut panjang, kulit putih, tetek selambak, bontot besar (menonggek sikit) dan paha besar. Ini memang spesifikasi aku.
Ceritanya mula macam ni. Ada cuti panjang aku akan berjalan ke KL rumah sepupu aku ni. Sampai saja aku kat rumah dia, sapa pun tak ada kat rumah. Sudah. aku panic, nak tidur mana malam ni. Hari pun dah petang. Ok lah aku decide tunggulah setengah jam lagi kalau dia orang balik. Kejap lepas tu aku nampak sepupu aku nama imah ni balik. Aku tanya dia mana pergi mak bapak dia (pak Cik akulah). Baru aku tau yang dia orang semua pergi ke Johor dua hari lagi baru balik. Jadi aku kata kat imah, tak apalah kalau dia orang tak ada aku nak blahlah, nak cari kawanaku, tapi jauh sikit kat seremban. Imah pun sound aku, suruh tidur di rumah dia pasal dia pun boring tak ada orang. OK lah aku no problem. Lepas mandi lebeh kurang pukul 8 malam kami pun keluar makan, balik lebih kurang pukul 10 malam . Aku relax tengok TV kat hall, baring atas carpet aja. Kejap tu imah pun duduk sebelah aku, baru lepas salin baju tidur wanginya badan dia dah tu pulak baju tidur jarang aku tiba-tiba stim. Batang aku dah mula nak keras gitu. Tapi aku buat relak aja… sambil sembang. Kepala masa tudah tak bole pikir lagi, sambil sembang tangan aku mula sentuh sikit macam melawak gitu. Imah pun sambil sembang do sentuh aku sikit sikit, aku jadi lagi berani malumlah rumah tu kami berdua saja. Kejap lepas tu aku sound imah, you ni cantik betul, putih, tetek besar. i tak tahanlah tengok you, tiba dia jawab, habis kalau dah tak tahan you nak buat apa, otak aku jadi lagi bengong, aku terus start cakap lucah, kalau dapat nak hisap, jilat you habis dia tanya lagi, jilat kat mana. aku sound dia, mula i nak hisap lidah you, lepas tu i nak hisap tetek you, lepas tu i nak jilat pantat you nak nyonyot bijik you.

Masa aku cakap macam tu aku tengok dia macam serba tak kena, mengeliat semacam. Aku tanya dia you tak pernah rasa nak kulum batang ke. dia jawab ada gak. masa tu batang butuh aku dah cukup keras, aku pegang tangan imah dan terus letak kat butuk aku (luar kain) dia tak mengelak terus genggam, nafas dia masa tu pun dah kencang aku tambahlah lagi. Aku terus tarik dia, peluk, mulut aku terus kucup bibir dia, dia balas kucupan aku. kami mengulum lidah lama, dia hisap lidah aku kuat, aku balas hisapan lidah dia. Tangan aku tak lepas peluang terus meramas tetek dia yang besar. tangan aku besar tapi tak dapat nak genggam habis tetek imah. tetek dia besar, dah lak tu keras. Aku seluk dalam baju tudur imah, tak ada problem sebab baju loose. aku cari puting dia dan gentel. Aku jadi lagi stim sebab puting dia besar. macam guli. aku terus buka baju dia dan hisap puting tetek. Bila kena saja hisapan aku, terus terjerit, abang. sedap bang. hisap lama bang. tanpa aku sedar, tangan imah mencapai tangan kiri aku dan di letak kat celah kangkang dia. Air dia dah meleleh basah. Tangan imah terus guide tangan aku untuk cari jalan masuk kedalam baju tidur dia dari bawah. Bila terselak saja baju dia, aku nampak paha dia cukup putih lagi lah ransangan aku tinggi. peha dia memang besar dan kejap. Bila tangan aku masuk dalam kain imah dan celah kangkang dia aku dapat rasakan puki dia dah berair betul. bulu taklah berapa lebat sangat dan halus (aku agak saja masa tu) Jari imah terus guide jari aku ke biji kelentit dia. Dia suka aku gentel biji dia. Bila aku gentel biji dia, dia meggeliat, hisap lidah aku lagi kuat sambil bunyi anak kucing manja. Aku lepaskan mulut aku dari mulut dia dan cakap, imah, i nak jilat puki you, nak masukkan lidah i dalam lubang puki you. Dia pun terus cakap kat aku, kita sama-sama, i nak hisap batang you, telur you. kalau ok i nak you pancutkan air dalam mulut i.

Dia terus bangun berdiri dan buka baju tidur dia, tak pakai bra dan under wear pun, macam aku juga tak pakai under wear, kain saja. Bila dah bogel semua. aku tak boleh nak describe body dia too beautiful. putih betul, celah kangkang pun putih, bulu pantat dia sikit, nipis, biji kelentit dia panjang boleh nampah terkeluar sikit. Aku terus cakap sambil berdiri, imah, badan you cantik betul. sure i jilat lubang puki you, lubang bontot you then dia emmmm saja sambil mata dia tak lepas pandang butuh aku. batang you besar, first time i tengok kepala besar macam ni. memang kepala butuh i kembang besar kalau stim. Aku pun terus peluk imah tegah berdiri. Aku suggest kat dia masuk bilik, dia kata ok. Imah jalan dulu kat depan, dan aku tengok bontat dia cukup putih, kejap loicin betul. Aku buka lampu bilik dia, katil dia kemas, wangi bilik dia, aku rasa macam bilik pengantin. Imah sound aku tutup lampu, tapi aku cakap aku suka nak tengok semua sebab dia cantik sangat. dia setuju a..ah nanti bila you pancut air mani i boleh nampak, sambil naik baring atas katil dia aku sound imah.i nak pancut dalam lubang puki you. imah terus baring melentang, aku terus jilat kat betis dia, naik ke peha. sampai kat celah kangkang dia aku cium puki dia, imah koyak kangkang dia besar, aku masukkan tangan aku bawah botot dia, berat sikit nak jongket tinggi tak boleh, anyway aku terus jilat tepi bibir puki imah, imah mengerang kuat jugak. Lidah aku terus jilat kedalam lurah puki dia, jongket biji kelentit dia dengan lidah dan hisap biji. Rasa penuh mulut aku. imah terus mengerang. sedap bang. hisap bang jangan berhenti. bang imah nak ahhhhhhh. tapi aku tak berhenti menyonyot biji dia. imah mengelepar kuat. kejap lepas tu aku tengok air putih melelehd ari lurah puki dia aku suka bau puki dia campur dengan air mani.

Aku berhenti nyonyot. imah, you dah climax ke.a.ah jawab dia. tak tahan bila you hisap kelentit i. aku terus pusing suakan butuh aku ke mulut dia, dia cuba buka mulut luas nak hisap batang aku.s usah sikit sebab mulut imah kecil. aku biarkan untuk dia cuba hisap. finally dia masukkan batang dalam mulut dia. god, aku rasa macam nak pancut terus. control tapi meleleh sikit. nikmatnya. imah terus jilat air mani yang meleleh. masin tapi sedap kata imah. lepas tu aku dah tak peduli apa dia nak buat dengan butuh aku. Aku terus jilat lubang puki dia. aku koyak bibir puki dia yang tebal tapi lembut, dalam lubang puki dia kemerah-merahan. biji kelentit keras. Aku nampak air mani meleleh keluar dari lubang puki imah, aku terus jilat pantas. aku keraskan lidah dan terus masukkan kedalaml ubang puki imah, bontot imah terangkat angkat melawan tekanan lidah aku kedalam lubang puki dia sambil merengek rengek. sedap. sedap. jilat lagi bang. air dia terus meleleh sampai kelubang bontot. Aku terus jilat air dia, ikut sampai kebontot, aku tarik peha imah arah atas dan kaki imah naik ke atas, lubang puki imah ternganga depan mata aku. aku terus koyakkan bontot imah yang besar padat dan terus jilat lubang bontot dia. Lama juga kaku usak lubang bontot imah dengan lidah sampai dia mengerang-ngerang. bang tak tahan bang. imah nak abang fuck imah sekarang. biji imah gatal, lubang imah nak batang abang

Aku berhenti jilat puki imah, terus pusing, meniara patas badan imah yang gempal, terkangkang luas. perlahan aku hisap puting tetek imah sambil tangan aku guide butuh aku ke arah lubang puki dia. Dengan perlahan aku masukkan butuh aku dalam puki dia. bang slow sikit, batang abang besar sangat. koyak lubang imah. nasib baik air mani imah dah banyak keluar jadi licin sikit lubang dia. bila dah masuk habis. aku terus benamkan butuh aku dalam puki imah sambil buat pusingan dengan bontot aku. bontot imah yang lebar pun ikut ayunan aku. sekejap saja imah peluk badan aku kuat. mengerang dan terkulai. batang aku masih dalam puki imah. ahhh tak tahan imah. aku terus menyorong tarik butuh aku dalam puki imah. imah pejam mata rapat dan mulut imah yang kecil ternganga terutama bila aku tarik. sedap bang. jangan berhenti. imah peluk aku lagi sekali kuat. sambil kaki dia memeluk kuat badan aku. aku dan tak tahan, imah i dah nak keluar. aku terus cabut butuh aku dari puki imah. genggam kuat dan hala ke mulut imah. terus pancut dalam mulut imah. mata iamah yang tertutp rapat masa aku kongkek puki dia sekarang terbuka luas sebab imah nak tengok pancutan aku. Lepas pancut aku masukkan semula butuk aku dalam puki imah yang berlendir. kami terus tertidur berpelukan sampai pagi.

Dua hari dua malam kami berhoney moon dan tak kurang dari lapan kali aku jolok lubang puki imah dengan lidah, jari dan butuh aku. kat dapor, bilik air, dalam bilik tidur. Tiga kali aku jolok lubang bontot imah dengan butuh aku, mula-mula sakit lepas itu dia kata sedap. Kami terus main bila berpeluang, dan tidak miss imah mesti minta aku jolok lubang bontot dia. KECANTIKAN DIA MASIH TERSERLAH, SAYANG AKU PADA IMAH TERUS MENEBAL. ternyata imah kuat seks tapi dia tak mau kawin dengan aku sebab kami sepupu.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Dengan Dua Orang Awek

Cerita ni bermula bulan lepas. Dekat rumah aku, ada awek bernama Seha. Dia belajar di ITM dengan aku. Dah lama jugak aku perhatikan jiran aku tu, tapi aku baru dapat kenal dengan dia masa dia langgar kereta aku. Rumah aku dengan rumah dia memang satu baris. Cuma dipisahkan 5 rumah. Dia orangnya manis! Aku suka betul tengok mukanya kalau berselisihan di jalan. Semenjak peristiwa dilanggar keretanya, aku jadi rapat dengannya. Kadang-kadang dia suka tumpang aku kalau nak ke kuliah sebab dia malas bawak kereta sendiri. Dan kebetulan kuliah aku dengan dia tak jauh sangat.
Dalam kereta, dia selalu cerita tentang keluarganya atau kawannya. Kebetulan masa tu di radio ada topik mengenai bohsia. Jadi, aku dengan dia concentrate.

Akhirnya aku dengan dia bertukar cerita-cerita masalah cinta masing-masing. Dia mengaku yang dia dah pernah ada balak setahun yang lalu. Dia putus hubungan dengan balaknya, dan kecewa dengan balak tu. Sebelum tu aku heran juga, kenapa orang semanis dia, takda balak. Tapi dia tak cakap apa masalah dengan balaknya. Dan setelah aku desak, akhirnya dia mengaku yang dia sekarang ini lesbian!!! Aku terkejut juga waktu dengar tu, dan aku nasihatkan dengan dia, kalau bisex itu lebih bagus daripada lesbian.

Dia mengaku yang teman lesbiannya itu course-matenya sendiri, namanya Rina. Akhirnya dia janji, yang dia akan kenalkan temannya itu dengan aku balik kuliah nanti! Lepas balik kuliah jam 2, aku datang ke rumah Seha. Dan dia mempersilakan aku masuk ke rumahnya. Rumahnya kosong dan yang ada cuma pembantunya. Aku dikenalkan dengan Rina teman Seha. Ternyata Rina tu pun cute! Walaupun tak secute Seha, tapi bodinya itu! hmmmmmm, sedap betul mata memandang. Akhirnya kami bertiga borak panjang, sampai aku merasa mengantuk betul! Aku cuba tahan mengantuk tapi tertidur jugak. Akhirnya Seha, suruh aku tidur dalam bilik dia. Aku OK aja, asalkan aku boleh tidur.

Aku tak tau berapa lama aku tidur. Yang aku tau, bila aku terjaga, aku ngerasa ada benda yang anih betul pasal diri aku! Bila aku bangun, aku terkejut betul melihat yang aku dah naked! Dan aku lihat Seha dengan Rina jugak dah topless, cuma pakai seluar pendek! Dan yang lebih buat aku terkejut lagi, batang aku dijilat Seha, dan Rina lagi menjilat tetek Seha!

Aku tersentak, tapi aku sendiri tak boleh buat apa-apa lagi! Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa betul masa batang aku dijilat Seha. Seha dengan Rina juga terkejut bila tengok aku bangun, tapi diorang tak stop, malah Seha terus masukkan batang aku ke dalam mulutnya dan menghisap batang aku, sementara Rina bercemolot dengan aku. Tentu saje aku balas ciuman Rina. Tangan aku juga mula berani meraba badan Rina, mula dari teteknya yang solid dengan putingnya yang kecoklat-coklatan.

Dah puas kissing, terus aku disuakan dengan tetek Rina. Aku lahap aja teteknya bergantian kiri kanan, dan tangan aku mulai merayapi kelangkangnya. Tangan aku mula bermain-main di bibir vaginanya yang tersembunyi di balik panties dan seluarnya. Malah terus dia buka seluar dengan seluar dalamnya, dan terlihatlah pantatnya yang kelihatan betul terpelihara rapi, dengan bulu-bulu halus yang diatur dengan indahnya. Aku mainkan kelentitnya yang ada di dalam bibir vaginanya, dan aku usap-usap sampai Rina bergerak ke kanan-ke kiri. Terus dia malah menyuakan pantatnya untuk aku hisap. Aku main kelentitnya dengan lidah aku, bahkan sampai aku sedut dengan mulut aku! Rina makin bergoyang, dan mengerang.

Sementara itu, Seha masih mengulum batang aku. aku lihat dia, memainkan lidahnya di batang aku. Gila, aku fikir masa Seha menyedot-nyedot batang aku. Setelah lama dia blow job aku, aku lihat dia dah mulai bernafsu. Akhirnya dia duduk di kangkangan aku, dan mulai memasukkan batang aku ke dalam vaginanya. Dia duduk menghadap ke aku, sambil turun naik. Aku lihat wajahnya yang biasanya manis dan lembut kelihatan garang waktu bergoyang. Tangannya malah meramas-ramas dada aku. Mula-mula, nampak susah dia menggerakkan badannya, sebab vagina dia masih kering. Tapi lama-kelamaan, akhirnya gerakan turun naiknya Seha mula lancar, malah dia sambil turun naik bergoyang-goyang melicinkan batang aku dengan vaginanya.

Aku cuma boleh mengerang, sebab lidah aku sendiri bermain di vagina Rina. Setelah bermain dengan pantat Rina selama 10 minit, kelihatan Rina mula mengerang. Aku cepatkan gerakan lidah aku, dan jari tangan aku mula masuk ke dalam pantat. Rina makin bergoyang, sambil mengerang keras. Dari vaginanya muncul cairan vagina yang rasanya agak hamis. Tapi entah kenapa, aku suka betul dengan aromanya dan aku malah tambah bersemangat memainkan vaginanya. Setelah 10 minit lagi, Rina mula nampak akan mendapat orgasme yang pertamanya. Cairan yang keluar dari vaginanya makin mengalir deras, dan diakhiri dengan cairan orgasmenya. Setelah Rina mencapai orgasme, dia turun dari tempat tidur, dan langsung masuk ke bilik air membersihkan vaginanya.

Sementara itu Seha mula giat melancarkan gerakan turun naiknya. Bunyi yang dikeluarkan dari vaginanya sebab gesekannya dengan batang aku keras sebab diikuti denagn bunyi lelangkangnya yang beradu sama paha aku. Setelah berlangsung selama 15 minit, mula nampak yang dia nak cum. Akhirnya aku mula ambil inisiatif ubah posisi. Aku bangun dan mulai main dengan posisi doggy style. Seha nampak suka betul tengok aku mula tukar posisi, dan dia ikut aje masa aku suruh bangun dan buat doggy. Aku cepatkan gerakan masuk-keluar batang aku. Sebab aku rasa nak sangat orgasme dalam pantat Seha. Lepas 4 minit, akhirnya aku orgasme sama-sama dengan Seha, tapi di luar vaginanya Seha sebab aku takut kalau jadi apa-apa nanti. Seha nampak letih betul dan terkulai di tempat tidur, terus aku kissing aja dia.

Tapi tak lama kemudian, Rina keluar dari kamar mandi, dan dia minta buat aku fuck dia. Akhirnya aku berganti-ganti kongkek dengan Rina, sebab aku takut dia frust. Dan akhirnya aku stay sampai malam kat rumah Seha fuck dengan Seha dan Rina beberapa round lagi.

Sampai-sampai rumah aku kepenatan dan pulang ke rumah lepas jam 8. Dan lepas kejadian itu, akhirnya Seha mengaku yang dia sebenarnya dah lama betul suka dengan aku dan lama membayangkan fuck dengan aku sekali dengan teman lesbiannya si Rina. Semenjak itu, aku selalu datang ke rumah Seha untuk fuck, berdua dengan Seha saja atau bertiga dengan Rina. Benda ni dah berlaku selama sebulan ini, dan aku menikmati betul hubungan ini. Kadang-kadang kami berdua atau bertiga suka sewa tempat di luar kota buat threesome. Syok woi!

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Dengan Bohsia

Cerita dia begini aku nie memang kaki lepak kalau dah lepak mesti ngorat awekkan. Pada suatu hari tak silap aku hari sabtu aku pun pergi cheras adalah tempat shoping nie nak kata terkenal taklah tapi okeylah tempat dia tu. Masa tu i ngan member i dua orang aje. Bawalah gitar sekali tengah syok layan adalah bosia tiga orang nie, fuhh kalau tengok body dia orang boleh meleleh air liur. Aku pun apalagi ngoratlah dia orang. Dia orang punya baju seksi buat batang aku nie stim. Aku pun cakap dekat dia orang marilah join dengan kita orang. Lepas tu diorang nie pun introlah sorang-sorang.

Yang pakai baju kecik nampak pusat tu nama dia linda, yang pakai baju merah tu nama dia maria dan yang paling lawa sekali pakai baju DNKY tu nama nana. Aku pun intro lah jugak. Lepas tu kita orang pergi makan kat KFC. Lepas tu tengah berbual aku pun ingat nak ajak diorang pergi tengok wayang. Sekali diorang kata diorang terpaksa balik dulu pasal takut balik lambat pulak. Dalam hati aku kata melepaslah kali ini. Aku pun minta no tel si nana nie. Diorang pun balik.

Malam tu aku keluar rumah pegi cari public phone telefonlah nana. Masa tulah aku baru tahu nana ni baru tingkatan 3 sekolah kat cheras. Dia tengah tunggu keputusan. Borak-borak tahu-tahu duit pun dah habis. Aku pun ajaklah dia pegi kajang pulak. Lepas tu dia kata okey tapi nak bawa member dia. Habis rosak lagi progrem aku. Aku cakap kat dia takut ke pegi sorang-sorang. Dia cakap “tak bestlah pegi sorang”. Aku pun katalah along kan ada. Dia ketawa aje. Last-last dia pun cakap okey. Aku pun sukalah dapat dah si nana nie.

Besok aku pun tunggulah dia kat depan shoping complex. Dia pun datang naik bas cheras. Aku pun ajak dia pegi makan dulu. Dia menolak dia kata dia nak pegi tengok wayang. Aku pun suruh dia pilih cerita apa nak tengok. Aku pun masuk wayang awal sikit tengah aku duduk tangan dia dah mula menjalar ke peha aku membuatkan darah aku berderu. Kepala dia dah kat bahu aku. Aku pun pasal dah ada pengalaman aku peluklah dia dengan tangan kanan. Tangan kiri aku pulak pegang perut dia. Apa lagi tengah takde orang aku pun buat wayang dulu lah. Aku frensh kiss dia sampai dia tercungap-cungap. Lepas tu tangan kiri aku dah rasa tetek dia dah mula mengembang adalah pulak bebudak kacau. Terhentilah aku. Tengah aku meraba-raba dia kata lepas nie kita pegi kat tangga ye sambung kiss tadi. Dalam sejam aku raba-raba dari luar tetek dia. Tangan dia pulak asyik gosok peha aku cerita pun habis aku pun lupa cerita apa aku tengok tapi tak silap aku cerita lawak lah.

Aku pun pegi bilik air dulu bagi adik aku reda kejab baru senang jalan. Dia pun tunggu aku kat luar, dia cakap kat aku kita pergi kat tangga belakang tu sebab tempat tu tersembunyi sikit. Kita pun naik lah tangga sampai ke tinggak lima. Aku pun peluk dia, cium dia. Sambil tangan aku bukak seluar jeans dia sekali tengok kat patat dia dah berair aje kan. Aku dah sedia adik aku pun dah bangun. Dia pun suruh aku duduk kat tangga tu. Dia pun bukak seluar aku. Lepas tu seluar dalam aku tinggal lah T-shirt aje.

Mula-mula malu jugak aku takut orang nampak kan. Tiba-tiba malu tu hilang. Sampai menjerit kecil aku ahhh ahhhhh, time nak terpancut nie aku cakap lepas tu dia melancapkan aku sampai terkeluar air mani aku. Dia pun jilat-jilat habis air mani aku. Lepas tu turn dia pulak.

Aku pun bukak seluar dalam dia. Sambil masuk jari aku kat dalam pantat dia. Tengah dia syok aku pun jilat air dia sambil lidah aku bermain-main di kelentetnya. Tiba-tiba dia mengerang lepas tu kepala kau di kepitnya, naik sakit kepala aku di buatnya. Keluarlah air dari pantatnya, rupa-rupanya dia climax. Sampai begitu sekali aku cakap dia senyum aje. Dia pun cakap dia nak dick aku aku pun kasilah dia. Pasal adik aku dah tak stim lagi. Dia pun jilat dengan nada yang rakus. Aku cakap kat dia aku nak masuk. Dia lepas kan konek aku lepas tu aku pun masuk. Bunyi dia sampai mengancam ahhhhhhhh ahhhhhhhh ehhhh ahh. Ketat tu tak sangat pasal dah tak virgin lagi. Aku pun main lah tarik sorong. Lepas tu aku suruh dia buat doggy. Masa nie yang aku paling ingat pasal dia suruh aku masuk dalam-dalam.

Ketat tak boleh nak terkata, muka dia dah berpeluh lobang pantat dia pun dah senang nak masuk .Dia pun dah tiga empat kali climax. Peluru aku pun nak keluar. Dia mintak dick aku masa nak pancut tu. Dia pun sedut konek aku sampai habis air mani aku keluar. Baju kita orang basah sampai macam mandi. Aku pun duduk suruh dia hisap sampai puas. Tengok jam dah pukul 4. Kira nya dalam sejam aku ada main dengan dialah. Dia pun berenti, duduk kat sebelah aku sambil konek aku di pegangnya. Aku baru ingat aku tak rasa lagi tetek dia. Dia cakap lain kali jelah pasal dia nak balik nie dah lambat. Menyesal aku tak rasa tetek dia sekali. Aku pun french kiss dia. Lepas tu pakai seluar balik. Kita pun turun dan balik.

Malam tu aku telefon dia. Dia kata dia tak puas so dia ajak aku datang rumah dia hari Sabtu nanti. Kita sambung. Aku dengar aje dia kata macam tu gembira tak terkatalah.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Lesbian

Pada suatu hari sedang saya berjalan-jalan di taman permainan perumahan saya, saya ternampak ada seorang anak gadis sedang menangis teresak-esak. Lalu saya menghampirinya. Saya bertanya kepada dia apahal adik menangis. Dia menjawab bahawa dia telah lari dari rumah bersama boy friendnya tetapi dia telah disuruh oleh boy friendnya untuk melakukan hubungan sex tetapi dia tidak mahu dan boy friendnya menamparnya menyebabkan dia lari untuk kali yang keduanya (budak kecik lagi fikiran tak matang, tak tahu apa nak buat). So saya peluk dia dan cuba menenangkan keadaan. Saya bertanya kepada dia samada dia mahu tinggal bersama kakak atau tidak, tetapi dia diam seribu bahasa. Saya tanya nama dia, katanya nama dia Ani (nama samaran) yang baru berumur 16 tahun dan tidak bersekolah lagi kerana masalah keluarga. Ani ni badannya boleh tahan juga sebab itulah boy friendnya tidak tahan pandang tubuh Ani yang sangat memberansangkan sesiapa saja memanandang Ani. Lepas itu kamipun berlalu dari situ. Sampai di rumah dah gelap dah dan saya terus memberitahu orang tua saya kisah sebenar si Ani ini tadi. Saya suruh si Ani makan dulu lepas itu baru mandi.
Bila malam tiba selepas makan dan semasa rehat saya dan Ani dok menonton TV sambil berbual-bual. Banyak juga lee cerita kami tu. Lepas tu saya rasa mengantuk maka saya beritahu Ani saya nak tidor dululah dan memberitahu dia bahawa dia tidor sebilik dengan saya sebab bilik lain telah penuh diguna oleh keluarga saya. Pada malam itu seperti biasa saja saya cuma memakai baju tidor sahaja tanpa memakai baju dan seluar dalam. Saya awal sedikit tidor dari Ani. Buat beberapa jam selepas itu saya terjaga apabila terkena senggol tangan Ani semasa dia sedang nyenyak tidor. Dalam hati saya Ani ni pasti dapat saya projek pada kali ini lagi pun esoknya hari ahad. Saya terus memainkan peranan saya terus meramas buah dada Ani. Tak lama lepas itu saya rasakan buah dada Ani sudahpun keras. Tetapi si Ani ni terjaga dari tidornya lalu menepis tangan saya tapi saya buat pura-pura tidor takut ketara sangat. Lepas tu Ani sambung tidornya.

Kali ini saya terus seluk ke dalam kain Ani dan meramas cipap Ani. Saya usap pada cipapnya, kemudian saya masukkan tangan saya ke dalam seluar dalam Ani. Saya terus cari lubang cipapnya dan menggorek-ngorekkan lubang cipapnya hingga air mazinya keluar lepas itu Ani terjaga lagi, dia cuba menepis tangan, saya tapi saya tahan dan sebelah tangan saya lagi terus meramaskan teteknya di bahagian buah dada sehingga ianya betul-betul keras. Saya teruskan juga kedua-dua adegan saya itu sehingga Ani tak berdaya lagi dan terus saja membiarkan apa yang telah saya lakukan. Kemudian saya cium Ani dan saya kulum-kulumkan lidahnya.

Pada mulanya Ani tidak membalasnya tetapi apabila air cipapnya sudah banyak keluar baru dia membalas ciuman saya itu. Saya lepaskan kedua tangan saya dan terus membuka baju dan kain sarong Ani, lepas itu saya buka baju dan seluar dalam Ani. Ani turut membantu saya membukanya. Kemudian saya pun membuka baju tidor saya dan mengarahkan Ani supaya meramaskan tetek saya. Saya terus hisap puting Ani hingga dia mengerang tak tertahan lagi. Lepas itu saya pergi ke cipapnya dan terus mengisap dan menjilat di seluruh cipap Ani.

Lepas itu kamipun membentuk posisi 69 supaya lebih mudah untuk Ani menghisap dan menjilat cipap saya pula. Kami teruskan aktiviti kami masing-masing sehingga kedua kami mencapai klimaks yang pertama. Lepas itu saya pun bangun untuk mengambil marker white board yang biasa saiznya. Saya terus mainkan lagi cipap Ani. Kemudian saya masukkan batang marker itu perlahan-lahan nampak senang saja batang marker tersebut masuk ke dalam kerana air cipap Ani sudah banyak keluar. Saya sorong tarik marker tersebut di cipap Ani sehingga saya nampak matanya terpejam apabila saya masukkan jauh ke dalam. Lepas itu saya terus lagi dengan laju sedikit sambil tangan saya yang sebelah lagi memain dan memicitkan kelentit cipap Ani. Tidak lama lepas itu Ani terus kilmaks lagi untuk kali yang keduanya.

Saya ciumkan Ani untuk memberi semangat dan nafsu yang lebih lagi supaya dia tidak mudah putus asa. Lepas itu saya mengarahkan kepada Ani supaya memainkan cipap saya sepertimana yang saya lakukan tadi kepadanya. Setelah itu kamipun saling silih berganti batang marker tersebut sehingga kedua kami banyak kali klimaks entah berapa kali sayapun dah lupa. Selepas kami berdua rasa letih baru kami berhenti. Saya menanya kepada Ani adakah dia marah dengan perbuatan saya tadi Ani cuma menggelengkan kepalanya sahaja dan saya terus memeluk Ani dengan erat dan membisikkan ke telinganya bahawa kami berjanji akan melakukan lagi adegan sex pada malam esoknya, dan seterusnya. Sekian.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Seks Dengan Cikgu Din

Aku seperti perempuan lain, tapi aku tak tahu kenapa aku GEMAR SEX ! Maksud aku, setiap masa aku selalu dibayangi SEX. Bila aku keseorangan fikiran aku selalu melayang dan memikirkan KEGILAAN SEX. Puas sudah aku cuba melupakan segala itu, namun gambaran sex selalu tergambar dilayar fikiranku.
Aku selalu terbayangkan segala macam bentuk Sex, terutama bila aku ternampak lelaki yang mudah menaikkan berahi aku. Selalunya permulaan nafsu aku, dimulai dengan puting tetek ku tegang dan geli bila tergesel dengan braku, selepas itu ia diturut dengan biji kelentit ku rasa gatal dan menegang dan seterusnya pantatku mulai basah. Bila keadaan ini berlarutan aku terpaksa melepaskannya. Cara aku melepaskannya banyak, dan yang paling mudah dan cepat ialah MELANCAP. Aku akan ceritakan bagaimana aku melancap selepas ini.

Lelaki yang selalu menaikkan nafsu aku ialah bila aku nampak seluarnya kembong dibahagian tempat sulitnya – butuh.

Perkara ini kerap berlaku, terutama ditempat aku berkerja. Semasa mesyuarat selalunya kami duduk dimeja bujor besar dan agak rapat. Jika lelaki duduk disebelah aku, aku akan selalu perhatikan seluarnya, seperti aku memerhatikan tetek ku bila berjalan atau masa yang diperlukan.

Bau lelaki pun akan menaikkan nafsu aku, terutama bila mesyuarat itu berlarutan lebih dari dua jam. Dalam keadaan itu aku tidak dapat concenterate, mata ku selalu aja memandang kebawah – melihat butuh. Pernah dalam satu mesyuarat aku sungguh tidak tahan, masa itu Din disebelah aku. Pada kali itu ia memakai seluar yang agak longgar. Pada mulanya bahagian butuhnya tidak begitu besar, tapi setelah beberapa seketika keadaannya bertambah besar. Fikiran aku mula membayangkan bagaimanakah rupa butuhnya itu dan seterusnya fikiran aku melayang membayangkan kalau aku dapat menghisap butuhnya dan juga jika butuhnya memasoki lubang burit dan pantatku. Selalunya fikiran aku membayangkan bagaimana jika butuh itu masok dalam burit ku, ini kerana ku seronok dan aku cepat climax jika butuh masok dalam burit ku. Aku akan lama climax jika butoh masok dalam pantatku.Aku tidak tahan dan aku selalu pergi bilik air kerana nak melihat pantat ku yang sudah basah. Air maziku keluar dengan banyaknya dan aku sunggoh tidak tahan. Nafsuku memuncak. Ku cuba tahan tapi kelentit ku menegang dan pantatku mula mengembang dan meminta sesuatu untuk melepas kan nafsu itu.

Pada kali kedua aku masok bilik air aku sunggoh tak tahan. Selalunya aku bawa vibrator kemana juga aku pergi. Jadi mulanya aku ambil vibrator dan switch it ON. Bunyi getaran nya membuatkan aku lagi dahaga. Ku buka seluar dalamku supaya mudah untuk aku memasokkan vibrator didalam buritku. Aku mula mengentel biji kelentit ku, ku gosokkan dengan jari telunjukku, dan sesekali aku masokkan jariku ke dalam rongga pantatku. Ini membuatkan seluroh pantatku basah. Bila biji kelentit aku dah basah aku lajukan gosokkan aku kepadanya. Dalam masa yang sama aku masokkan dengan perlahan vibrator tadi kedalam buritku.

Pada mulanya aku masokkan sedikit aja ini kerana memberikan lubang burit supaya bersedia untuk menerima keselurohan 6 inchi vibrator itu. Ku kolom vibrator itu untuk mendapatkan air liur supaya mudah masok kedalam buritku. Lepas itu aku masokkan vibrator tadi kedalam pantatku, dan ini sunggoh seronok. Ku keluarkan dan terus masok pula dalam buritku. Ini yang ku tunggu-tunggu. Saat ini memang seronok. Aku tidak sedar vibrator tadi telah masok habis 6 inchi. Keadaan vibrator yang menyerupai butuh itu lagi menambahkan berahi aku, terutama bila TAKOK butuh itu dirasai didalam buritku. Selang beberapa lama aku keluar masok vibrator itu di kedua-dua lubang itu, maka kini nak climax. Selalunya bila nak climax aku akan berpeluh dan juga lubang pantatku menjadi bertambah sempit serta air mazi bertambah banyak keluar. Badanku mengigil bila climax pertama. Biji kelentit ku teramat geli bila tergesel dan puting tetekku keras dan semasa ini kalau biji kelentitku dihisap lagi menambahkan keberahianku.

Selalunya aku tidak akan puas climax hanya sekali, untuk kali kedua aku hanya concenterate dengan biji kelentit ku sahaja. Aku mengentelnya sehingga aku climax. Setelah kali kedua ini barulah aku reda dan aku akhiri dengan menjilat jari aku yang basah itu. Aku seronok bau pantatku setelah climax dan akan aku hisap hingga puas, jika belum lagi puas akan aku masokkan berulang kali ke dalam pantatku untuk mendapatkan lendiran pantatku itu. Ku hisap jari ku seperti aku menghisap butuh. setelah siap, aku akan basuh pantatku sehingga kering dan aku akan terbalikkan seluar dalam ku kerana aku tak tahan dengan basah, aku khuatir ia akan membangkitkan shawatku lagi. LEGA…… setelah itu aku rasai dunia ia aman dan badanku rasa ringan seperti selepas jogging TAPI keadaan selepas climax lagi RELAX.

Aku percaya perkara ini terjadi kepada aku, I mean aku suka SEX kerana pengalaman aku semasa kecil lagi.

Pada usia aku dalam 16 tahun ( Ditingkatan 4 ) aku telah bersetubuhi dengan guruku. Pengalaman itu sehingga kini terbayang. Tak kira masa, selalu sahaja terbayang terutama bila aku nak tidor. Saat yang BEST sekali ialah bila dia memancutkan air maninya kedalam rongga mulutku. Suam suam panas rasanya dan kemasin-masinan. Tapi MEMANG SERONOK dan MEMBERAHIKAN ah oh relax.

Ceritanya begini. Disekolah aku memang aktif, aku selalu dipuji olih guru ku kerana aku sedia menolong orang dan aku juga selalu ditolongi. Dalam mesyuarat palang merah aku sebagai ketua pasukkan telah dimaklumi bahawa sekolah akan mengadakan camping di Pulau besar Melaka. Aku sebagai ketua palang merah seperti biasa akan menguruskan hal-hal kebajikan para peserta. Aku kena turut pergi, tetapi percuma kerana ini adalah procedurenya. Pagi sabtu aku telah berada di sekolah menyiapkan segala kelengkapan bantuan kecemasan. Khemah aku telah sedia untuk memuatkan tiga orang ahliku termasuk aku sendiri. Jam 9.00 pagi kami bertolak ke Melaka dan menaiki perahu yang agak besar ke Pulau Besar.

Aku duduk diburitan perahu dan disebelah aku Cikgu Din. Dia berbadan KERAS. Cikgu senaman. Tingginya tidak begitu, ku anggarkan dalam 5 kaki 3 inchi saja. Aku pun seperti itu juga cuma dewasa itu tetek aku telah besar dan bulu pantat ku telah agak lebat tumbuh. Aku baru 3 hari kering dari periodku. Ini menyebabkan aku senang kerana aku tak suka pakai pad, ini menyusahkan bila aku nak kencing.

Setibanya di Pulau besar aku ditolongi Cikgu Din untuk mendirikan khemah. Khemah ku bersebelahan dengan khemah guru – Din.

Kini semuanya telah siap dan pada hari itu semua peserta ambil bahagian dan aku hanya duduk dikhemah sahaja. Pada pukul 6.00 petang acara akhir untuk hari itu ialah permainan merebut kerusi. Ku hanya melihat. Setibanya giliran Cikgu Din merebut kerusi kerana tinggal tiga orang sahaja yang tinggal. Dalam perebutan itu Cikgu Din jatuh dan pehanya terkena kayu dan berdarah. Aku pun berlari membawanya ke khemah aku. Permainan diberhentikan. Semuanya pergi mandi dan membuat persiapan untuk mandi dan makan malam.

Aku sedang membersihkan tempat lukanya, kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna putih. Jelas terbayang butuh dan kontolnya. Menyirap darahku bila ternampak. Ahli yang lain membuat persiapan untuk membersihkan tempat luka. Mereka tidak berani nak membuatnya. Jadi aku seperti biasa suka menolong secara suka rela terus membuatnya. Ku suruh semua ahli aku menyiapkan makanan malam dan juga persiapan lain. Bila aku menyentoh pehanya, mulai nafsuku membara. Ku bersihkan perlahan dan setelah terkena IODINE Cikgu Din pejamkan mata dan tangannya mencari sesuatu untuk memegang, ku pasti dia kesakitan. Aku mengambil tangannya agar dia confort dan dapat menahan sakitnya. Tanganku di pegang dengan kemas dan perlahan. Sentohan bulu tangannya lagi sekali membuatkan nafas ku mula sesak. Denyutan jantongku menjadi cepat dan saperti biasa nafsu ku mulai bergelora. Puting tetekku mulai tegang dan biji kelentit ku mulai membesar dan dituruti air pantatku membasahi seluar dalamku.

Dalam masa yang sama aku membalut lukanya. Ku terpaksa menyingkap seluar pendeknya dan ku secara sengaja menyentoh butuhnya. Dia mendiamkan diri. Setiap kali aku membalut aku menyentohinya. Nafsuku terus membara. Ku lihat Cikgu Din memandang ku, dan aku dapat rasakan apakah di dalam kepalanya. Ku teruskan juga membalutinya sambil menyingol butuhnya. Kini ku rasai butuhnya mulai membesar. Ku bisik kepadanya, sabarlah. Dia memejamkan matanya mungkin untuk menurunkan semula butuhnya. Tapi ternyata Cikgu Din tidak berjaya. Butuhnya kian membesar dan kini aku meletakkan lenganku menindih butuhnya. Ku rasai panas dan TAKOK kepala butuhnya memang keras.

Fikiranku mulai melayang untuk mengambarkan rupa butuhnya. Sedang fikiran aku melayang terdengar Cikgu Ali memanggil Din….Din…, bagaimana kamu ? Cikgu Din menjawab.. Aku OK lah. Nanti sekejap lagi aku datang ! Aku tersentak dan mengatakan pada Cikgu Din, dah siap Cikgu. Dia bangun, namun aku nampak butuhnya masih keras lagi tapi sudah mula menurun. Dia mengucapkan terima kasih dan matanya meluru mencuri melihat tetek ku yang berpeloh itu.

Malam itu semasa maka aku ashik menjeling Cikgu Din. Sesekali aku lihat Cikgu Din pun begitu mencuri melihat aku.Di dalam fikiran aku bermacam-macam pertanyaan dan juga persoalan timbul, tetapi yang membuat aku selesa ialah dia COOL dan juga aku dapat gambarkan bahawa dia juga terpikat dengan aku. Aku tidak salah kan dia kerana mungkin diri aku memang ada daya menarik. Tetekku besar jika dibandingkan dengan budak-budak lain, juga badan ku birisi dan banyak budak lelaki lain yang GERAM dengan ku. Tapi aku tidak begitu gairah dengan budak lain kerana aku anggap dia itu masih GREEN lagi. Semasa aku mengambil ayam bakar di tempat membakar tanpa ku sedari Cikgu Din sudah ada dibelakang ku. Dia mengambil peha ayam dan memberikan pada ku sambil berkata, kesihan ayam ni kena makan. Nasib baik peha saya asmah tak bakar, kalau tidak kena juga makan. Lalu asmah menjawab, kalau saya nak makan bukannya peha tapi.., saya terus berlalu dari situ. Selepas itu Cikgu Din ashik memandang ku.

Malam sudah tua, aku mula mengemaskan tempat tidorku dan juga peserta yang lain. Tiba-tiba Cikgu Din datang menjengolkan kepalanya dipintu khemahku. Dia mohon maaf kerana menganggu dan menanyakan kepada saya, perlukah saya menukar balutannya. Asmah beritahu dia bahawa kalau rasa sakit beritahu, nanti boleh buat balutan yang baru. Asmah beritahu dia supaya jangan kena air takut menjangkit kuman. Cikgu Din memberitahu bahawa dia akan beritahu asmah kalau dia perlukan apa-apa sambil memberikan senyuman padaku.

Malam itu aku tidak dapat tidor kerana memikirkan peristiwa petang tadi. Kini khayalan ku bermula. Dalam selimut ku buka seluar dalam ku. Begitu juga braku. Tangan ku mula merayap mencari biji kelentit ku. Kini pantatku dah basah. Ku terbau cairan pantatku, ini membuatkan aku lagi gairah. Lamunanku bermula. Ku terbayang Cikgu Din sedang menghisap tetekku. Aku juga sedang menghisap butuhnya. Kini kami dalam aksi 69. Aksi yang selalu menjadi impianku. Aku terlena, mungkin aku terlalu penat semasa perjalanan ke Pulau Besar.

Aku tersedar dari tidor dan ku dapati semua orang telah tidor dengan nenyaknya. Kedua assistant ku berdengkor dan menyebabkan aku tidak dapat melelapkan mataku semula. Sedang aku berkhayal aku terasa hujung kakiku dipicit. Ku lihat Cikgu Din didepan katil ku. Aku menjadi kaku sebentar. Dengan senyum dia merapatiku sambil meletakkan jari telunjuknya dibibir memberi isharat supaya aku tidak membuat bising.

Dia membisikkan kepada ku… tadi asmah kata nak makan APA? Aku teringat apa yang aku katakan padanya. Aku diam dan mataku terus memandang seluar nya. Tanpa membuang masa Cikgu Din merapatiku aku dan aku terus memandang kepada seluarnya. Kini seluarnya sudah dekat dengan kepalaku. Aku jadi gementar, ini kerana takut kalau ada orang nampak atau assistant ku jaga. Tetapi malam itu senyap sahaja. Fikiranku mulai bermain semula khayalan SEX. Sambil ku merenong mukanya aku mengeluarkan tanganku dan menyuruhnya duduk dikatilku. Dia diam dan makin rapat. Kini hanya kira-kira setengah kaki dari muka ku. Ku lihat seluarnya mula membesar dan TAKOKnya telah berbayang. Dia tidak memakai seluar dalam. Ku tak tahan, berahiku memuncak dan tanpa banyak berfikir aku merapatkan mulutku ke seluarnya dan menjilat seluarnya. Ku dapat rasakan kepanasan butuhnya. Kini butuhnya telah keras dan aku menyelak seluarnya dan terus menjilat kepala butuhnya. Cikgu Din diam sambil matanya memerhatikan pintu khemahku.Ku teruskan jilatanku dan sesekali gigiku mengigit manja dikepala butuhnya. Ku terasa dia tersentak bila aku mengigit. Setelah kian lama aku mengigit dan menjilat aku mula mengolom kepala butuhnya.

Disaat itu ku rasai tangannya mula masok menyelinap didalam gebarku. Kehangatan jarinya dalam mencari puting tetekku, terasa air maziku mengalir keluar dari pantatku. Aku mula mengeliat kerana tak sabar menunggu jarinya menyentoh biji kelentitku. Ku tak tahan lalu aku tarik tangannya kepantatku. Dia menurut. Mulai dari saat itu aku teruskan menghisap kepala butuhnya dengan rakus. Sesekali aku hisap hingga ke pangkal. Butuhnya tidak begitu panjang tetapi BESAR. Bulu nya agak lebat, setibanya bibir aku dipangkal butuhnya ku rasai bulu butuhnya masok kedalam lubang hidongku. Bau butuhnya memang menaikkan shawat aku. Cikgu Din masih berdiri dan kini membongkok badannya untuk menyampaikan tangannya kepantatku.

Jari telunjuknya telah menjumpai biji kelentit ku Oh…. oh……aku mengeloh. Mata ku pejam kerana tersangat seronok dan berahi. Aku membuka kangkangku luas sedikit untuk memberi laluan jarinya masok kedalam pantatku. Apabila jarinya masok kedalam pantatku, ku tidak dapat tahan lagi dan aku terlepas hisapan butuhnya. Kini dia mencangkong untuk meneruskan jolokan jarinya masok hingga kedasar pantatku. Jarinya yang kasar itu keluar masok dan seketika aku menyuruhnya melakukannya dengan laju sedikit. Oh oh ohhh aku mengerang. Kini mulut ku terasa kepala butuhnya mencari rongga mulut minta dihisap. Ku sambut dan ku hisap, kali ini ku hisap agak kasar sedikit kerana aku dalam keadaan nak climax. Ke dengari suara nya mengerang. Suaranya itu menambahkan berahiku lagi, memuncak. Aku menarik tangan sebelah kirinya untuk meramas tetekku, ku terasa tetekku keras dan putingku terasa tegang. Kini mulut nya pula mencari puting tetekku. Ku memang minta diperlakukan begitu, hujung lidahnya menyentoh hujung puting tetekku, alangkan seronoknya , tak pernah ku rasakan seronok begitu.

Sedang kami bertungkus lumus menghilangkan dahaga, terdengar aku suara assistantku ah ah, rupanya dia mengigau. Perbuatan kami berdua berhenti sebentar dan kami saling memandang satu sama lain. Setelah itu Cikgu Din menyuruh aku tidor semula kerana dia takut orang nampak. Aku rasa sedih kerana dahaga ku belum pulih. Pantat ku menjerit meminta sesuatu untuk melepaskan nafsu. Kini Cikgu Din telah balik semula kekhemahnya. Aku tinggal sendirian. Aku perlu buat sesuatu untuk melepaskan berahiku.

Ku mengambil sesuatu yang bolih ku buat seperti butuh, kini ku telah dapat sikat yang pemegangnya agak sebesar butuhnya. Ku mulakan LANCAPAN ku. Ku ambil minyak lalu ku sapukan kepada buritku dan juga pemegang sikat. Lalu ku benamkan kedalam buritku. Sambil tangan kiri ku mengentel biji kelentitku sendirian. Lancapan ku itu tidak lama kerana sudah di warmup oleh Cikgu Din tadi. Sebentar kemudian aku terasa macam satu ledakan didalam pantatku, biji kelentit ku terasa ngilu dan tetekku serta puting tetekku terasa seperti nak tercabut dari badanku. Ku tak sedari pemegang sikat tu telah masok habis kedalam buritku. Ohhhh ohhhh ah… ah… oh… aku rasa nak meraung kesedapan. Akhirnya aku climax bersama sikat yang masih didalam buritku.Ku tidak sedar bila aku terlena.

Esoknya, semua orang dengan tugas masing-masing dan hari ini sebahagian dari peserta akan bermalam ditempat lain. Jadi pasukan palang merahku terpaksa mengaturkan untuk tujuan tersebut. Aku menyuruh kedua assistant ku mengikut Cikgu Ali. Kini aku tinggal seorang, semasa aku menyuruh mereka mengikut Cikgu Ali, Cikgu Din senyum sambil matanya menjeling aku. Sambil aku memerhatikan nya hati aku berkata, malam ini dapatlah butuh Cikgu Din!

Malam yang ditunggu-tunggu telah tiba. Jam pukul 11.00 malam, Cikgu Din datang membawa air kopi dan beredar dari situ. Aku sibuk mengemas barangan Palang merah. Peserta yang tinggal kini sedang mendengar ceramah dari Cikgu Din. Sesekali ku dengari gemuruh ketawa. Hati ku pun turut tertawa kerana malam ini MALAM AKU!

Ku merebahkan badanku setelah barangan kemasan ku telah sempurna. Semasa baring tu seperti biasa aku menanggalkan semua bajuku. Kini aku berbogel didalam gebar. Aku menunggu butuh Cikgu Din dengan sabar. Sebelum itu telah aku bersihkan pantat dan juga buritku dengan bersihnya. Ku bubuh sedikit air wangi dibulu pantatku. POISON! Seketika aku dilawati oleh peserta memberitahuku bahawa Cikgu Din nak menukar balutan dipehanya. Aku menyuruh peserta itu supaya Cikgu Din datang ke khemah aku untuk menukarnya. Selang beberapa minit Cikgu din datang hanya memakai seluar pendek semalam dan juga baju T.

Aku menyuruhnya baring. Pintu khemah ku rapatkan zipnya dan ku pastikan tiada lobang yang dapat dilihat oleh mata. Ku mengambil balutan dan juga IODINE. Setiba dekatnya, dia menunjukkan balutan tu sambil mengelengkan kepalanya. Aku faham bahawa dia tidak mahu menukarnya. Sebaliknya aku tahu kedatangannya hanyalah untuk MENIKMATI tubuhku. Begitu juga aku inilah masanya akan aku gunakan untuk memuaskan NAFSUku.

Aku membuka baju tidorku,dalam keadaan bogel aku merapatinya, tetekku sudahmula keras dan biji kelentit ku mulai tegang. Ku merapatinya dan terusku buka seluarnya, wow rupanya butuhnya sudah tegang. Ku tidak sabar, terusku jilat Takok kepala butuhnya dan menghisap perlahanlahan. Ku meletakkan pantatku kemukanya , kini aku diatas badannya. Aksi 69 ini memang jadi FAVOUR kepada ku. Ku rapati pantatku kemukanya dan membetulkan position supaya mulutnya terus mencecah lubang pantatku. Ku teruskan hisapan butuhnya. Ku hisap dari kepala butuhnya ke pangkal dan sekali aku mengolom buah pelirnya.

Aku seronok kerana dalam masa yang sama biji kelentit ku dihisap dan juga pantatku dijilat. Kini jari nya mencari lubang buritku, aku membetulkan kedudukan supaya mulutnya betul-betul menghadap buritku. Oh ohh kini lidahnya sudah mula menunjul lubang buritku. Aku kesedapan. Aku lagi rakus menghisap butuhnya.

Kini aku hisap kuat-kuat terutama bila bibirku tersentoh TAKOK butuhnya. Aku meramas buah pelirnya. Tapi belum puas aku menghisapnya, Cikgu Din telah memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Ku teruskan juga hisapan. Kesemua air maninya aku telan . terasa aku kakinya mengigil bila aku teruskan hisapan. Kini baruku tahu apabila sudah keluar air maninya butuh akan jadi besar dan kulit kepala butuhnya kini sensitif. Cikgu Din meraung perlahan dan dia terlepas dari hisapan buritku.

Ku bangun dan mencium pipinya, dia senyum sambil matanya pejam. Aku bisik padanya, Asmah belum dapat lagi. Tolonglah asmah. Cikgu din bangun dan butuhnya masih tegang lagi. Dia menyuruh aku beraksi seperti anjing. Aku turuti dan dia terus membawa kepala butuhnya ke lubang pantatku. Mulanya dia gesel-geselkan kepala butuhnya dimulut pantatku, sesekali dia menjamah biji kelentitku. Ku dapat rasakan dahawa Cikgu Din ni memang bagus memainkan peranannya. Kini sambil memasokkan butuhnya kedalam pantatku, jari telunjuknya terus membenamkannya kedalam buritku. Wooo seronoknya. Ku dapat rasa dua nikmat. Lubang pantatku berisi butuhnya dan buritku dengan jarinya. Gerakan keluar masok butuhnya amat memerangsangkan aku. Kini aku suruh dia melajukan hayunannya. Dia faham kehendak aku. Aku menarik jarinya dari lubang buritku. Ku keluarkan butuhnya dari lubang pantatku, ku mahu butuhnya didalam buritku. Kini dia meraba pantatku yang berair tu lalu menyapukannya kelubang buritku. IT’S A GOOD IDEA!

Sebentar kemudian aku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya dimulut buritku. Ku tak sabar lalu ku sendiri masokkan butuhnya kedalam buritku. Kini separoh butuhnya didalam buritku. Ku rasa pedih juga kerana butuhnya yang besar itu telah mengoyakkan lubang buritku. Tapi oleh kerana nikmatnya aku meneruskan dan menyuruhnya memasokkan butuhnya hingga kepangkal. Ohhhhh Ohhhhh ahhhhh kini semua butuhnya sudah didalam buritku. Alangkan nikmatnya, Aku rasa aku nak keadaan ini sentiasa berlaku pada ku. Cikgu Din menghayunkannya masok keluar. Telah beberapa lama aku tak tahan dan aku rasai macam nak meletop pantatku, aku sudah nak climax. Aku suka kalau nak climax biji aku dihisap. Aku mencabut butuhnya lalu mambaringkan badanku. Ku tarik mukanya lalu menyuruhnya menghisap biji kelentit ku. Oh… Wooooo ah… aku mengerang kesedapan dan aku CLIMAXXXXXX.

Ahhhhhh ohhhh errrr. Aku rasa aku tidak pernah rasakan persetubuhan yang seLAZAT itu. Aku mengucapkan TERIMA KASIH padanya dan ia mengatakan TERIMA KASIH DAUN KELADI, aku menjawab KALAU NAK MINTA LAGIII

Begitulah peristiwa pertama aku memantat dengan Cikgu Din. Perbuatan aku itu aku teruskah sehingga aku di Tingkatan 5. Ku tidak dapat kahwininya, tapi sekarang aku boleh MINTA seperti yang aku katakan KALAU NAK MINTA LAGiii.

Sekian cerita BENAR ku. Aku harap kamu dapat membalas cerita ku ini dengan menceritakan pengalamanmu pada ku. Cerita mu itu akan aku GUNAKAN bila masa aku nak MELANCAP..

Asmah- Suka MELANCAP kalau tak dapat BUTUH.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Dengan Ayu

Sebelum saya menceritakan pengelaman saya kepada you all terlebih dahulu saya ingin menyatakan cerita ini adalah benar-benar belaku kepada saya pada bulan april 1998. Ceritanya begini.
Pada suatu hari my friend man telah mengenalkan aku seorang gadis, umurnya dalam purata belasan tahun. Semasa perkenalan tersebut kami pergi minum tea tarik kat bangsar. Semasa minum tea tarik aku hulurkan kat ayu kad aku (call card) selepas itu aku hantar ayu balik ke rumah dekat hulu kelang. Dalam perjalanan dalam kereta mata aku liar memandang ayu yang cute itu. Dia memakai kemeja T ketat dan berseluar levi’s. Aku tengok ayu memang seksi badan dan pehanya memang padat kalau you orang tengok dia mesti tangkap cintan punya.

Selepas hantar aku pun balik ke office aku kat bangsar dengan harapan ayu akan menalion aku kemudian. Oleh kerana aku terlalu sibuk dengan kerja jadi aku terlupakan akan ayu. Pada suatu malam lebih kurang pukul 1230 malam semasa aku dan kawan aku BB dalam perjalan balik ke bangsar dari kuala selangor ayu menalipon hand set aku dan mengatakan dia boring duduk dirumah nya. Ayu sebenarnya tinggal dengan kakak dia. Jadi aku pun berjanji untuk mengambilnya disana.

Dalam perjalanan ke bangsar ayu membuka cerita kisah hantu. Aku dan member aku buat-buat takut. Aku kata dekat ayu kalau bukan ayu yang aku ambil ini nanti aku bawa ke hotel dan ayu menjawab bawalah ayu tak takut. habis cerita itu kami sampai di bangsar dan naik ke office. Semasa dalam office aku mula nak buat plan baik. Aku ajak ayu pergi disco dekat petaling jaya ayu tidak menolak pelawaan aku. Aku terus minta kunci kereta kat member aku (BB) Sejurus itu kami terus turun dan menuju kereta. Aku hidupkan injin kereta terus menuju ke disco.

Sampai disco jam sudah 3.00 pagi dan orang mula keluar dari disco. Entah mengapa disco tutup awal pada hari itu. Ayu kata takpa lah dekat aku kita pergi minum dekat kawasan berhampiran. Aku tanya ayu dia nak minum apa? Ayu kata dia dah lama tak minum beer. Aku kata dekat dia aku dah berhenti minum minuman keras hampir lima tahun dia kata tak apa le teman dia minum sudah le. Aku kata kat dia ok.

Kami masuk kedai cina berhampiran kawasan itu. Aku order dekat ayu satu botol kecil dulu. Aku kata dekat dia jangan minum banyak banyak nanti mabuk. Dia jawab ayu mana pernah mabuk. Jadi aku pun order lagi hingga lima botol. Aku tengok ayu mula cakap merepek. Aku tahu ayu dah mabuk. Jadi hari dah nak siang aku ajak ayu balik. Dalam perjalanan balik ayu mula mencium pipi aku, aku kata dekat dia aku tengah bawa kereta nantikan…. Aku tanya ayu dia nak balik kerumah dia atau nak tidur kat hotel. Ayu kata tak kisah. Aku pun apa lagi henjut kereta aku laju laju supaya cepat sampai.

Sampai kat hotel aku suruh ayu duduk dalam kereta sementara aku nak check in. Lepas itu aku terus naik bilik hotel dulu tinjau kawasan bilik menarik kata hati aku. Aku turun kebawah dan ambil ayu naik keatas dan terus masuk ke dalam bilik. Semasa dalam bilik ayu kata di anak mandi dulu aku kata dekat dia bersih semua sekali dia senyum aje. Semasa ayu dalam bilik mandi aku kata dekat dia aku nak keluar kejap tapi dia tak bagi. Dia suruh aku ketuk pintu bilik air selalu takut aku keluar. Bila selesai mandi aku lihat ayu cuma memakai tuala saja barang aku dah mula naik tegang. Dan aku saja kata dekat dia suruh dia pakai baju sebab aku dah mula rasa lain macam, ayu kata dia tak kisah.

Ayu baring diatas katil aku nampak pahanya yang gebu itu aku duduk dekat dia. Aku bisik kan kat telinga dia aku kata nak cium dia sekali dia angguk kepala tanda setuju. Aku apalagi terus cium mulut dia, ayu memberi tindak balik yang baik, kami bemain lidah selama 5 minit dan tangan aku mula memaikan peranan yang seterusnya memuju kedua buah gunung dan tangan aku memegang tetek ayu yang kecik bagaikan buah epal. Tetak ayu mula memberi tindakkan dan aku lihat ayu sudah mula memejamkan mata. Tangan aku terus turun kebawah, kerja aku memamg mudah kerana ayu tidak memakai apa-apa lagi. Aku terus melucutkan tuala mandi yang ayu pakai. Aku nampak keseluruhan tubuh ayu yang putih dan gebu itu. Tangan aku memegang bahagian bawah ayu air mula mengalir membasahi dua lurahnya.

Tangan aku makin aktif kerana ayu sedikit tidak menghalang. tangan aku mula memegang biji kelentitnya dan memainkannya. Ayu makin hilang arah.. batang aku makin keras. Aku terus mengomoli ayu hingga beberapa minit. Selepas aku bangun dan terus menanggalkan seluar dan baju aku, seluar dalam juga tidak dilupai. Aku sudah berbogel seperti ayu. Aku pun menghalakan senjata aku tepat pantat aku dan terus menekan. Zakar aku masuk kedalam dan terasa panas kesedapan. Aku mula melakukan pergerakkan. kemudia aku menyuruh ayu menukarkan posisinya dan kami malakukan pelbagai cara. Hampir 20 minit kami berdayung air aku masih tidak mahu keluar. Aku rasakan air ayu mula keluar dan ayu kata dia dah letih aku terus bertindak supaya air aku keluar. Lama tindakan yang aku buat barulah air aku keluar. Aku tidak membuang air aku kedalam lubang ayu kerana aku takut kesedapan yang aku rasa nanti menjadi lembaga didalam perutnya. Kami keletihan dan terus tidur.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Seks Dengan Gadis Suntik

Aku langsung tak menyangka yang Aku akan dapat menikmati kelazatan bermain bersama dengan gadis dara sunti seperti Winnie. Harapan Aku, Winnie akan merasakan keindahan pengalaman semaam sehingga dia ketagihnya dan datang kepadaku.
Keesokan harinya, selepas meeting dan menguruskan segalanya yang perlu di Ibupejabat, Aku balik ke Hotel. Waktu tu dah petang dekat pukul 7.00 petang biasalah tu kalau tak kerjapun buat-buat ada kerja Aku seperti biasa mandi dan bersiap-siap. Sementara itu Aku menunggu kedatangan Winnie Namun setelah menunggu beberapa lama Winnie tak muncul-muncul. Mungkin Winnie tak datang dan mungkin rezeki Aku untuk satu malam jer dengan Winnie bisik hatiku.. perut Aku mula berkeroncong nak makan ingatkan nak belanja stake ke kat dia di Victoria Station depan Hotel tu. lagipun RM200 yang Aku nak bagi dia ada kat Aku lagi. Aku bukan apa .. main-main jugak simpati kat dia ada gak.

Seperti semalam Akupun turun dari Hotel dan akan menapak ke medan selera. Sampai saja Aku di Hotel Lobby Aku nampak Winnie tetapi bukan seorang ada seorang lagi bersamanya seorang gadis sebaya dengannya. Winnie masa tu pakai T-Shirt dan Skirt pendek seorang lagi berpakaian baju kurung tapi tak pakai tudung Nampak ayu aje. Winnie nampak aku dan tersenyum. Aku balas balik senyum dia dan terus mendekati mereka. Ku hulur tangan Aku berjabat salam dengan Winnie kemudian Winnie memperkenalkan Aku dengan kawan dia.

“ni kawan Winnie …” Katanya sambil tersenyum.
“Hello..” kataku “Hi..” sapanya kembali. Kami bersalam. Dia tersenyum dan Aku balas senyumannya.
“Winnie nak pinjam bilik boleh tak kita orang nak mandi “. winnie berkata kemudiannya.
“Boleh apa salahnya tapi jom kita makan dulu abang belanja makan . abang tengah lapar ni ” kataku.
“Kita orang dah makan la sebelum datang tadi sorry ye “. Jawab Winnie.
“Macam ni la Winnie dan kawan Winnie naik bilik mandi.. kita jumpa nanti. okay. “. Kataku lagi.

Winnie mengangguk tanda setuju. Akupun menyerahkan kunci bilik kepada Winnie. Winnie dan Lisa terus menuju ke lift Hotel sementara Aku menapak ke medan selera. Aku order simple jer nasi putih sup ekor telur dadar. Aku tak nak order yang berat-berat takut lambat kerana Aku tak sabar-sabar untuk balik ke hotel semula dalam kepalaku berlegar bermacam-macam adegan yang mengasyikkan. Bird Akupun mengangguk-angguk di dalam seluarku tanda setuju. Siap je. Akupun balik.

Naik je, sampai tingkat bilik Aku dari jauh, Aku nampak bilik tak berkunci. Ahh sudah. apa dah jadi ni bisik hatiku. slow-slow Aku tolak pintu tu. Aku nampak ada sorang tengah tidur atas katil Aku tu. Aku melihat kearah cermin solek dan di atas meja cermin tu terletak sepucuk surat untuk Aku. Aku terus baca.

Dear Abang,

Maafkan Winnie kerana tidak menunggu kepulangan Abang. Semasa Abang membaca surat Winnie ini, Winnie kemungkinan telah bersama dengan lelaki lain. Sebenarnya semalam itulah kali pertama Winnie melakukannya. Pengalaman bersama abang akan Winnie bawa untuk mendapatkan wang perbelanjaan Winnie .bla..bla dan seterusnya.

Mula-mula berderau jugak darah Aku rasa bersalah pun ada tapi lama-lama terfikir pulak Aku ni siapa yang tak nak bagi dia kerja macam tu tapi kalau boleh tak nak lah dia kerja macam tu. Itu yang Aku suruh Winnie contact Aku semula. nak tau perkembangan dia macamana. kerja lagi ke atau sebaliknya kalau boleh Aku nak dia berhenti kerja macam tu.

Okaylah Selepas Aku baca surat Winnie, Aku beralih ke tepi katil. Aku lihat kawan Winnie sedang tidur nyenyak berselimutkan comforter yang disediakan oleh pihak hotel dalam kepala Aku berfikir sesuatu. kenapa pulak dia ni tak ikut Winnie. Dalam hatiku berdetik. lama juga Aku perhatikan dia. Tak lama kemudian dia menggeliat. dia membuka mata dan terus duduk. Tubuhnya masih di dalam comforter Sambil tersenyum manis, gadis itu menyapaku.

“H..hai… , d..dah lama b..balik..”.
“Dah lama jugak..” jawabku seramah mungkin sambil tersenyum.

Dia amat gugup bila mahu bertanya kepadaku. Mungkin dia malu tetapi soalnya kenapa dia sengaja mahu ditinggalkan oleh Winnie.

“Mana Winnie ?”, Tanyaku pura-pura tak tau.
“Eehrrr …Winnie….itu.. dia. . dia Bang.. entah..tak..tau….”, jawabnya dengan suara tersekat-sekat.
Akupun segera duduk di birai katil sebelahnya.
“Ooooh… jadi Winnie tingalkan adik sorang-sorang la ye….?”, Aku terus bertanya…
“Mmmmm ..”. Dia mengangguk semakin tak tentu arah melihatku duduk disebelahnya.
“Sekolah lagi kan. tingkatan berapa dik..”, tanyaku memanfaatkan kesempatan yang ada.
“Mmph … a..aa…. ting..katan . empat..bang..”, jawabnya tersekat-sekat gugup dan malu

Wajahnya nampak merah padam jelas pada kulitnya yang putih bersih., kelihatan manis dan ayu. Bibirnya yang merah dan kecil tersenyum malu sambil memperlihatkan giginya yang putih.
“Iiih .. adik ini kenapa malu-malu tak suka berbual dengan abang ye..”, pancingku .
” mppphh… tt tak..Aah …”, jawabnya sambil tersenyum manis. Makin berani dia ni .fikirku.
” Mmmh…. boleh abang tau nama adik….”, tanyaku kemudian.
” Mmmmm …..”. Dia tak menjawab,tapi senyumnya semakin manis .tersipu malu.
” Mmm ..mmm.. mmmm.. kenapa.. mmm .. aje he..he. tak apa kalau tak boleh … abang cuma ta ….”.
” Mmmm … Lisa bang”, tiba-tiba ia memotong kata-kataku.
” Ooo… Lisa……cantik ye nama tu …. oh..ya.. nama abang ..”, sahutku sambil menghulur tangan kepadanya.

Mula-mula dia malu-malu, namun akhirnya ia meraih tangan kananku. Kujabat erat tangannya yang agak kecil, halus mulus sekali, macam tangan Winnie jugak .

” Abang datang sini business ye ….”, tanyanya makin berani.
” Iyaa … kenapa?” tanyaku kembali.
” Tak.. saja je tanya tak boleh ke.” Jawabnya makin manja.

Kuberanikan diriku .. segera Aku cuba menarik tubuhnya dekat disampingku. Dia mengikut dengan manja Comforter yang pada mulanya menutupi tubuhnya. Jatuh ke bawah memperlihatkan baju kurungnya. Melihat reaksinya itu tanpa terasa batangku tersengguk-sengguk..mulai mengeras. Aiihhh boleh ni bisik hatiku. Aku segera memeluk tubuh kecil molek yang seksi itu dan dengan perlahan Aku cium pipinya yang putih bersih itu dengan bibirku. Lisa gementar dan terkejut melihat tindakanku yang terlalu berani, lalu segera menarik pipinya. Aku jadi tak sedap hati dibuatnya.

“Eeeh .. abang ni beraninya …”, Lisa memandangku. Namun dia sempat melirik tersenyum.
” Biasa la ..” jawabku mempertahankan diri.

Aku segera cuba mengawal diri semula, sambil tersenyum manis. Aku segera meraih tangannya dan ku tarik turun dari katil. Sambil kupegang tangannya erat-erat . Sejuk aje Aku tatap wajah manisnya yang sangat innocen itu wajahnya masih mulus dan kelihatan malu-malu, tapi Aku tau .dia ni mahu merasakan bagaimana nikmatnya bersama lelaki.

Mungkin Winnie telah menceritakan kepadanya. Ini merupakan peluangku untuk mendapatkan seorang lagi dara sunti bisik hatiku. Sambil terus tersenyum manis Aku berkata padanya ..

” Lisa … tadi tu abang rasa dah tak tahan. Lisa tak biasa ke ?”, tanyaku.
” Mmmm ..ta.ta..tak ….?” Lisa seakan tetap gementar.

Lisa berjalan menuju ke kusyen. Tubuhnya yang hanya setinggi bahuku itu melenggok asyik. Walaupun kecil tapi tubuhnya gebu dan kelihatan seksi sekali. Tentu yang di dalam lebih lagi hati kecilku berkata. Ponggongnya yang bulat terkulat-kulat menggelek seksi, sedang kedua kakinya kelihatan agak kecil, maklumlah masih sunti. Walaupun Dia memakai baju kurung tapi agak ketat sehingga Aku dapat lihat bentuk buah dadanya. walaupun tidak sebesar kepunyaan Winnie sangat merangsang sekali. Seorang gadis yang tubuhnya mulai mekar berkembang seperti mekarnya sekuntum bunga di dalam taman. Batang Aku mulai keras kembali Lisa menghempaskan ponggongnya di kusyen. Aku segera mendekatinya dan duduk rapat disampingnya, Aku pandang wajahnya. bibirnya yang kecil kelihatan basah dan ranum kemerah-kemerahan tanpa lipstik. Mmmm. ingin rasanya Aku kucup dan kulum bibirnya yang menawan itu.

“Lisa ni cantik la ….”, godaku
“Boleh tak kalau abang cium Lisa.. …” kataku semakin nekad walaupun Aku tau tak perlu Aku katakan begitu.
“Iiiiih … abang ni ..ahh…”, jawab Lisa. Tapi Aku tau dia bersandiwara. Aku jadi semakin berani dan bernafsu.
“Lisa .jangan takut ya apa yang abang nak Lisa pun nak . oleh itu … terus teranglah … “. Kataku.

Tanpa Aku sedari kata-kata itu keluar dari mulutku. Aku hairan dengan kata-kataku sendiri seolah-olah ada yang memaksaku untuk mengatakan begitu. Sementara itu mata Lisa memandang kearahku, mukanya yang putih manis merah padam jadinya. Bibirnya yang kecil merah merekah dan tampak basah. Bangg.. Hanya kata itu yang diucapkannya, ia hanya memandangku tanpa sepatah katapun. Aku mengambil inisiatif dengan menggenggam erat mesra kedua belah tangan kecilnya yang halus mulus.

“Betulkan .apa yang abang kata …..”

Selesai aje Aku berkata begitu Aku dekatkan mukaku ke wajahnya, dan terus aje Aku mengucup bibirnya dengan lembut. Bibirnya begitu hangat dan lembut, terasa nikmat dan maniss… hidung kami bersentuhan lembut sehingga nafasnya kudengar tersekat-sekat, namun Lisa tidak menolak, Aku kulum bibir bawahnya yang hangat dan lembut, kusedut sedikit ….nikmat …kali kedua Aku mengucup bibir seorang gadis dara sunti mengasyikkan… tidak lama kemudian, Aku lepaskan kucupan bibirku. Aku ingin melihat reaksinya . semasa Aku kucup tadi rupanya Lisa memejamkan kedua belah matanya. dengan mata yang kuyu dia memandangku. wajah manisnya begitu mempesonaku, bibir kecilnya yang kukucup tadi masih setengah terbuka dan basah merekah ..

“Cammnana Lisa okay tak? okay kan.”, tanyaku sambil menahan nafsuku yang bergelora.

Tanpa disedari oleh Lisa batangku sudah tegang tak terkira, kerana batangku menghala kebawah, sakitnya terpaksa ku tahan rasa senak pun ada Aku kucup bibirnya lagi karana Aku tak tahan dengan nafsuku sendiri, namun dengan cepat Lisa melepaskan tangan kanannya dari remasanku, ditahannya dadaku dengan lembut. Aku tak jadi mengucupnya.

“Bang …” Lisa berbisik perlahan, kelihatan takut dan gementar.
“Kenapa malu lagi?”, hanya itu yang terucap. Fikiranku telah dikuasai oleh nafsu tak tau nak cakap apa.
“Tapi bang …. Lisa takut bang. ..”
“Takut apa cakap la tak ada yang perlu Lisa takutkan. percayalah.”, pujukku meyakinkannya.

Tanpa kusedari kubasahi bibirku sendiri. tak sabar ingin mengucup bibir kecilnya lagi. Batangku semakin keras. selain sakit kerana salah parking. makin membesar, bayangkan aja Aku sudah tinggal beberapa babak lagi keinginanku akan dipenuhi, bayangan tubuh gebu telanjang bulat tak berdaya siap untuk di santap dara sunti lagi. ahh alangkah asyiknya. Tanganku bergerak semakin berani, yang tadinya hanya meramas jemari tangan kini mula meraba keatas menyelusuri dari pergelangan tangan terus ke lengan sampai ke bahu lalu kuramas lembut.

Kupandang busut bulat bak putik kelapa dari balik baju kurungnya. kelihatan bonjolan penuh berisi daging montok yang sangat merangsang. mmmm jemari tanganku gemetar menahan keinginan untuk menjamah dan meramas bukit montok itu. Aku lihat Lisa masih memandangku tergamam namun Aku yakin dari wajahnya. dia telah dilanda oleh nafsu berahi yang menggelora…Dan Aku rasa dia tahu Aku telah bersiap sedia untuk menerkam dirinya…. menjamah tubuhnya … meramas dan akhirnya akan menguasai dirinya luar dan dalam sampai puas. Aku senyum dan berhenti seketika namun bisikan-bisikan dibelakangku seakan mengatakan terussskann ..

Kini jemari tangan kananku mulai semakin nekad mengusap bahunya yang sedang mekar itu dan ketika jemariku merayap kebelakang, kuusap belahan ponggongnya yang bulat lalu kuramas-ramas. Aduuh mak begitu asyik, hangat dan padat.

“Aaaaahhh … bang ..”, Lisa merintih perlahan . semakin lemah.

Saat itu jemari tangan kananku bergerak semakin menggila, kini Aku bergerak menyelusup ke belah depan pangkal pehanya yang padat berisi, dan mulai mengusap bukit kecil .. bukit cipapnya. Kuusap perlahan dari balik kainnya agak licin, kemudian dengan perlahan Aku selak kainnya keatas dan kulekapkan jemari tanganku ditengah kelangkangnya dan Aku genggam perlahan. Lisa menggeliat kecil, semasa jemari tanganku mulai meramas perlahan. terasa lembut dan hangat disebalik seluar dalam putihnya. Kudekatkan mulutku kembali ke bibir kecilnya yang tetap basah merekah. hendak menciumnya, namun Lisa menahan dadaku dengan tangan kanannya ….

“Iiih bang aaah bb …bang.. jangan ganas-ganas ya bang …”, bisiknya. Nafasnya turun naik laju…

Kena dah dia ni … fikirku .menang. Jari jemari tanganku yang sedang berada dicelah pehanya itu terus kumainkan peranan. Aku lupa diri, dan Aku tak peduli akibat nanti…yang terfikirkan saat itu, Aku ingin segera menjamah tubuh Lisa, merasakan kehangatannya, bermesra dengannya sekaligus meragut dan merasakan nikmat keperawanannya sampai nafsuku dipenuhi. Tanpa membuang masa segera Aku mengucup bibir kecilnya dengan penuh ghairah. Kuhayati dan kurasakan sepenuh perasaan kehangatan dan kelembutan bibirnya itu, Aku gigit lembut, kusedut mesra … mmmm nikmat. Dengus nafasnya terdengar tak menentu sewaktu Aku kucup dan kulum lidahnya .cukup lama . Aku permainkan lidahku didalam mulutnya dan dengan mesra Lisa mulai berani membalas cumbuanku dengan menggigit lembut dan mengulum lidahku dengan bibirnya. Terasa nikmat dan manis.. ketika kedua lidah kami bersentuhan, hangat dan basah. Lalu kukucup dan kukulum bibir atas dan bawahnya berganti-ganti. Terdengar bunyi kecapan-kecapan kecil saat bibirku dan bibirnya saling berlaga. Tak kusangka Lisa dapat membalas semua kucupan dengan ghairah begitu.

“Aaah Lisa… pandai pun… Lisa pernah ada boyfriend ya… ?”, tanyaku.
“Mmmm… Lisa belum pernah ada boyfriend. ini Lisa buat yang pertama bang..”, jawabnya.
“Macam dah biasa aje …. Lisa pernah tengok blue film yaaa …?”, tanyaku kembali.
” Iiya bang ada beberapa kali”,jawab Lisa lalu tersenyum tunduk malu.

Aku tersenyum. Jemari tangan kananku yg masih berada dikelangkangnya mulai bergerak menekan bukit cipapnya semula kuusap-usap ke atas dan ke bawah dengan perlahan. Lisa mnjerit kecil dan mengeluh perlahan, kedua matanya dipejamkannya rapat-rapat, sementara mulutnya yang kecil terbuka sedikit wajahnya nampak berpeluh sedikit. Ku cium telinganya dengan lembut.

“Ooohmm…. bb .. bangg ….”, bisiknya perlahan.
“Sedap tak abang buat begini …”, tanyaku bernafsu.
“Hhhhh … i .. iyyaa …sedap bang..”, bisiknya terus terang. Dia ni dah naik nafsunya ni fikirku dalam hati.

Aku merangkul tubuhnya lebih rapat ke badanku lalu kami kembali berkucupan. Tangan kirinya menarik pinggangku dan memegang kemejaku kuat-kuat. Bila puas mengusap-usap bukit cipapnya, kini jemari tangan kananku bergerak merayap keatas, mulai dari pangkal pehanya terus keatas . Di bawah baju kurungnya menyelusuri pinggangnya yang kecil ramping tapi padat, sambil terus mengusap . kurasakan hujung jemariku mulai berada di antara dua buah dadanya.. Jemari tanganku merasakan betapa padat buah dadanya . Aku usap perlahan disitu lalu mulai mendaki perlahan-lahan ..kekadang jemari tanganku meramas buah dadanya terlalu kuat. Lembut dan semakin kenyal. Ketika itu juga Lisa melepaskan bibirnya dari kuluman bibirku. Mulutnya menjerit kecil .

“Aaaawwwww … bang sakittt… jangan kuat-kuat..”, protes Lisa tapi tetap tersenyum.

Kini secara berganti-ganti Aku meramas kedua buah dadanya dengan lebih lembut. Lisa menatapku dengan senyumnya yang mesra. Ia membiarkan saja tanganku menjamah dan meramas kedua buah dadanya sampai puas. Hanya sesekali ia merintih dan mendesah lembut bila Aku ramas buah dadanya terlalu kuat. Aku sudah tak berdaya lagi menahan desakan batangku yang sudah kembang sekembang-kembangnya. Aku buka seluar panjangku dihadapannya. Tinggal seluar dalamku dengan baju kemejaku. Aku tak peduli, macamanapun dia akan lihat juga nanti adik kesayanganku ini. Lisa hanya memandangku agak terperanjat.

Aku ambil tangan kirinyanya dan kuletakkan dicelah kelangkangku . Kulihat kedua matanya dipejamkan rapat-rapat. Dalam hatiku berkata eehh..dia..ni malu-malu tapi mau, .tangan Lisa itu mulai menyentuh batangku yang beralaskan seluar dalamku. Apalagi batangku tersengguk-sengguk tak boleh diam. Langsung Aku buka seluar dalamku. Aku genggamkan tangannya pada batangku. Aku mengerang nikmat bila tiba-tiba saja Lisa bukannya menggenggam lagi tapi malah meramas dengan kuat. Aku mengeluh nikmat …Aaggghhhgghh mmm …. mmmm.. kulihat Lisa kini sudah berani menatap batangku yang sedang diramasnya, Aku tak tahu apa yang sedang ada dalam fikirannya, Aku tak peduli, yang penting nikmatan.

Aku tarik tubuh Lisa rapat disampingku dan Aku peluk dengan kemas. Lisa menggeliat manja saat Aku merapatkan badanku ke tubuhnya yang kecil sehingga buah dadanya yang terasa menekan dadaku mmm asyikkknya. sementara itu Aku cari bibirnya, Lisa merangkulkan kedua lengannya ke leherku, dengan gelojoh tiba-tiba ia pun mengucup bibirku, Aku membalasnya dengan tak kurang ganasnya, Lisa termengah-mengah kehabisan nafas. Sementara itu Aku tekan batangku kuat kearah cipapnya. Semasa berkuluman, jemari tanganku mulai merayap ke bahagian belakang tubuhnya, sampai jemari kedua tanganku berada diatas bulatan kedua belah ponggongnya. Kuramas dan kuusap-usap. Aku goyang-goyang daging di ponggongnya sehingga Aku dapat merasakan kekenyalan daging ponggongnya yang padat itu.

Lisa merintih dan mengerang kecil dalam cumbuanku. Lalu kurapatkan kebahagian bawah tubuhnya ke depan sehingga mau tak mau batangku yang telah keras itu berlaga dengan cipapnya yang masih berbungkus. Aku mulai menggesel-geselkan batangku. Lisa diam saja. Mungkin terasa nikmatnya …

Kedua tanganku mulai berleluasa mencari kancingnya. Aku turunkan badanku sehingga mukaku berada didepan kelangkangnya. Setelah Aku buka kancing kainnya segera Aku tarik kebawah sampai terbuka, pandanganku tak lepas dari kelangkangnya, dan kini terpampanglah didepanku seluar dalam yang berwarna putih tampak kesan basah air mazinya ditengah-tengah. Aku memandang keatas dan Lisa menatapku sambil tetap tersenyum. Wajahnya tampak merah padam menahan malu.

“Abang buka yaa .. ya….”, tanyaku pura-pura . Meminta izin..

Lisa hanya menganggukan kepalanya perlahan. Kedua tanganku kembali merayap keatas menyelusuri kedua betisnya yang kecil terus keatas sampai kedua belah pehanya yang putih mulus tanpa cacat sedikitpun, halus sekali kulit pehanya, aku usap perlahan dan mulai meramas.

“Oooh … bang… “. Lisa merintih kecil.

Kemudian jemari kedua tanganku merayap ke belakang ke ponggongnya yang bulat. Aku ramas-ramas ganas. Aahh…begitu halus, kenyal dan padat ternyata Lisa pandai menjaga diri. Ketika jemari tanganku menyentuh tali bahagian atas seluar dalamnya. Aku tarik kebawah .betapa indahnya bentuk cipapnya .seperti kuih putu piring aje dibahagian tengah bukit cipapnya terbelah . masih tertutup rapat liang cipapnya .disekitar kawasan itu hanya terlihat beberapa helai bulu cipapnya. Itupun halus-halus.

Begitu bersih dan putih cipap milik Lisa ni bisik hatiku… Sedang Aku menghayati keindahan cipapnya itu .Aku lihat Lisa membuka baju kurungnya. Kemudian Aku tolong dia buka Branya. wajahnya sedikit kemerahan menahan malu namun ia berusaha untuk tetap tersenyum. Aduhai … buah dadanya itu memang cantik. Berbentuk bulat seperti bola tennis, warnanya putih bersih. puting-putingnya masih kecil berwarna merah muda brownish pun ada sikit-sikit. Sungguh cantik . Fikirku.

“Lisa ni cantik sekali ….”, bisikku perlahan.

Batangku semakin tersengguk-sengguk tak tentu hala. Lalu Lisa menghulurkan kedua tangannya kepadaku mengajakku berdiri. Kini rasanya kami seperti sepasang kekasih saja.

“Bang Lisa dah siap. Lisa akan serahkan semuanya seperti yang abang dan Lisa inginkan …”, bisiknya.

Aku memeluknya. Badanku seperti terkena medan elektrik statik saat kulitku menyentuh kulit halusnya yang hangat dan mulus apalagi ketika kedua buah dadanya yang bulat menekan lembut dadaku. Aaaah ….aku merintih nikmat. Jemari tanganku tak berhenti-henti mengusap ponggongnya yang telanjang begitu halus dan mulus …aku tak sanggup menahan nafsuku lagi. ” Aahhh …atas katil jom ….abang dah tak tahan ni …”, bisikku tanpa malu-malu lagi. Lisa tersenyum

“Terserah bang … abang nak buat kat manapun ….”,sahutnya ..

Tooiinng. batangku tersengguk-sengguk seolah-olah bersetuju. Dengan penuh nafsu aku segera menarik tubuhnya ke katil. Kurebahkan tubuh Lisa yang telanjang bulat itu diatas katil, Tubuh Lisa yang telanjang bulat kelihatan dengan jelas dari hujung rambut sampai hujung kaki. Lisa memandangku. Menunggu apa yang akan berlaku seterusnya.

Aku buka baju kemejaku. Aku merayap keatas katil dan baring disebelahnya kami berkulumam lidah sebentar. sementara tanganku merayap keseluruh tubuhnya Aku usap kedua buah dadanya sambil meramas-ramas perlahan kemudian tanganku turun kebawah kecelah kelangkangnya sambil mengusap-usap di situ sampai terasa lelehan air mazinya di jariku. Lisa merintih-rintih kecil.

Aku geserkan mukaku tepat berada diatas kedua bulatan buah dadanya, Jemari kedua tanganku mulai merayap di dua gunung miliknya itu, seolah hendak mencakar kedua buah dadanya dan Aku uli secukupnya gumpalan kedua buah dadanya yang kenyal dan montok. Lisa merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat.

“Bang mmm ..mmm … iih ..geli bang …”, mengerangnya perlahan.

Beberapa saat kumainkan kedua puting-puting buah dadanya yang kemerahan dengan ujung jemariku. Lisa menggeliat lagi. Aku gentel sedikit putingnya dengan lembut.

“Mmmm bang … “, Lisa semakin mendesah tak karuan dan Aku ramas-ramas kedua buah.
“Aaww. bbbaaa …nnggggg”, Lisa mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat.

Aku semakin menggila tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. kugigit-gigit lembut puting-puting buah dadanya secara bergantian sambil kuramas-ramas sampai Lisa berteriak kecil ..kesakitan.

“Banggg sssshhh shhhh oohhh oouwww bannggg”, erangnya.

Aku tak peduli. Lisa menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambut kepalaku .. Kedua tanganku tetap meramasi kedua buah dadanya berganti-ganti sambil kuhisap-hisap dengan penuh rasa nikmat. Bibir dan lidahku dengan sangat rakus mengucup, mengulum dan menghisap kedua buah dadanya yang kenyal dan padat. Didalam mulut puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Lisa hanya boleh mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit kuat ketika gigiku menggigit lembut putingnya beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku. Mmm mmm ini benar-benar nikmat.

Setelah cukup puas ..bibir dan lidahku kini merayap menurun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain diatas pusatnya, Lisa mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsu sex-ku yang semakin memuncak, kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang kecil sampai basah.

Aku undur kebawah lagi .. dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada diatas bukit cipapnya yang indah mempersona. Tapi kelangkangnya terkatup membuatku kurang berleluasa untuk mencumbu cipapnya.

“Buka kaki Liza ye.. …”, kataku tak sabar.
“Oooh …. bbaannggg”, Lisa hanya merintih perlahan bila Aku membuka kelangkangnya.

Kelihatannya dia sudah lemas Aku permainkan, tapi Aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang. Sekarang ini Aku ingin merasakan kelazatan cairan kewanitaan dari liang cipap seorang gadis sunti. Aku memperbetulkan position kepalaku diatas kelangkang Lisa. Lisa membuka ke dua belah pehanya lebar-lebar. Kini wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali. Kedua tangannya juga masih tetap memegang kain cadar, dia kelihatannya rasa tertekan.

“Lisa … …”, kataku mesra.
“Lepaskan saja perasaan jangan takut kalau Lisa merasa nikmat menjerit saja..biar puass …”, kataku selanjutnya.
“I… iya b bbanngg … se..seedapp bannngg..”, Sambil tetap memejamkan mata ia berkata perlahan.

Aku tersenyum senang, sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yangg luarbiasa sayang bisikku dalam hati, dan setelah itu aku akan meragut kegadisanmu dan menyetubuhimu sepuasnya. Kuhayati beberapa saat keindahan cipapnya itu. Cipap milik Lisa ini masih Fresh. kulit di bibir cipap dan disekitar cipapnya itu masih tembam, tidak kerepot. kedua bibir cipapnya tertutup rapat sehingga susah untuk Aku melihat lubang cipapnya. Benar-benar dara sunti fikirku bangga. Aahhh .. betapa nikmatnya nanti saat celah cipap dan liang cipapnya mengemut batangku, akan kutumpahkan sebanyak-banyaknya air maniku kedalam liangnya nanti sebagai tanda kenikmatan dunia yang tak terkata. Aku berharap agar Lisa juga boleh merasakan pancutan air maniku yang hangat, agar dia juga dapat merasakan kenikmatan yang kurasakan.

Seterusnya tanpa kuduga kedua tangan Lisa menekan kepalaku ke bawah … kearah cipapnya … mmffmffffphh … hidungku menjunam diantara kedua bibir cipapnya .. empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya bau cipapnya penuh perasaan, sementara bibirku mengucup bahagian bawah bibir cipapnya dengan penuh bernafsu. Aku sudu-sudu cipapnya dengan mulutku, sementara jemari kedua tanganku merayap ke balik pehanya dan meramas ponggongnya yang bulat dengan ganas .Rasa cipapnya …. mmmmm. ….. yummi… ada sedikit manis dan masin mmm … mmm … nikmat Lisa menjerit-jerit nikmat tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku yang asyik berkulum dengan bibir cipapnya. Kupegang kedua belah ponggongnya yang sudah agak berpeluh agar tidak bergerak terlalu banyak, sementara bibirku masih bermain-main dicipapnya.

“Mmmm .. bangg…auuuuwwwww …..aawwww. .hgggghhhhkkhh …”. Lisa mengerang-erang
“Bang ssedapp banggg aaahhh aduuuhhhh .. ooooouuuhhh “, memekik cukup kuat kerana nikmatnya.

Kedua tangannya bergerak meramas rambut kepalaku, sambil menggoyang-goyangkan bahunya yang seksi. Kekadang ponggongnya dinaikkannya sambil terkejang nikmat kekadang digoyangkan ponggongnya seirama dengan nyonyotanku kepada cipapnya ..

“Bangg ….oouhhh ….. yaahh ….yaaahah ….bang .huhuhu ..huhu….”, Lisa berteriak semakin keras.

Terkadang Lisa seperti menangis mungkin tidak berdaya menahan kenikmatan yang kuhasilkan pada cipapnya. Tubuhnya menggeliat hebat dan kepala Lisa berpaling kekiri dan kekanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan. Aku semakin bersemangat melihat reaksinya . mulutku semakin buas, dengan nafas tersekat-sekat kusingkap bibir dengan jemari tangan kananku … mmm .. kulihat daging berwarna merah muda yang basah oleh air liurku bercampur dengan cairan air mazinya sebelah bawah terlihat celah liang cipapnya yang amat sempit dan berwarna kemerahan. Aku cuba untuk membuka bibir cipap Lisa agak luas, namun Lisa tiba-tiba menjerit kecil ternyata aku terlalu luas menyingkap bibir cipapnya.

Kuusap dengan lembut bibir cipapnya kemudian lalu kusingkap kembali perlahanlan-perlahan bibir nakalnya itu, celah merahnya kembali terlihat, atas liang cipapnya kulihat ada tonjolan daging kecil juga berwarna kemerahan batu permatanya bahagian paling sensitif .. Mmmm …. ni dia mutiara nikmat bagi Lisa fikirku, lalu dengan rakus lidahku kujulurkan keluar dan mulai menjilat batu permata itu . tiba-tiba Lisa menjerit keras sambil kedua kakinya menyentak-nyentakkan ke bawah. Lisa mengejang dengan hebat. Dengan kemas aku memegang kedua belah pehanya dengan kuat lalu sekali lagi ku lekatkan bibir dan hidungku diatas celah kedua bibir cipapnya, kujulurkan lidahku keluar sepanjang mungkin lalu kuteluskan lidahku menembusi apitan bibir cipapnya dan kembali menjilat nikmat permatanya.

“Hgghgggh …… hhghghghgh…ssshshhshhsshhshsh…….”. Lisa menjerit tertahan dan mendesis panjang.

Tubuhnya kembali mengejang. ponggongnya diangkat-angkat keatas sehingga lebih senang lidahku menyelusup masuk dan mengulit-ulit batu permatanya tiba-tiba kudengar Lisa seperti terisak dan kurasakan terdapat lelehan hangat singgah ke bibir mulutku. Aku mengulit permatanya sehingga tubuh Lisa mulai terkulai lemah dan akhirnya ponggongnyapun jatuh kembali ke katil. Lisa melenguh tak menentu menghayati nikmat yang baru pertama kali dia rasakan, kenikmatan syurga dunia miliknya celah cipapnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mmmm …. mmm … aku jilati seluruh permukaan bukit cipapnya.

“Sedapkan”, bisikku. Lisa sama sekali tak menjawab, matanya terpejam rapat.

Kulihat lidah Lisa mambasahkan bibirnya tanda menikmati keasyikan yang amat sangat. mulutnya kelihatan tersenyum bahagia. Tanpa menunggu jawabannya, Aku segera duduk setengah berlutut diatas tubuhnya .. Buah dada Lisa penuh dengan lukisan hasil karyaku nafasnya kelihatan turun naik laju. Dengan agak kasar Aku bengkokkan kakinya. dan kutumpangkan kedua pehaku pada pangkal pehanya sehingga kelangkangnya menjadi terbuka luas memperlihatkan cipapnya yang merangsang itu. Kutarik ponggongnya kearahku sehingga batangku yang sudah cukup lama sengsara Aku geselkan diatas bukit cipap milik Lisa yang masih basah. Kuusap-usapkan kepala batangku pada kedua celah bibir cipapnya nikmat Lisa menggeliat manja ..

“Bangg … iiih … gelii .. aaaah ..ggeellii..”, jeritnya manja.

Aku pegang batangku yang sudah keras dan Aku ulit-ulitkan dialur cipapnya sambil kuusik-usik batu permatanya dengan kepala batangku . Kemudian Aku tusuk celah bukit cipapnya, mencari liang cipapnya perlahan-lahan .. Kurasakan bukit cipapnya nikmat dan hangat…. aaahh… kuarahkan batangku dengan tanganku menusuk bukit cipapnya yang lembut lalu kepala batangku menyelusup masuk diantara kedua bibir cipapnya.

“Perlahan-lahan bangg. ….”, bisiknya lemah .

Aku masih. dengan jemari tangan kananku mengarah batangku yang sudah tak sabar ingin segera masuk dan meragut selaput daranya itu. Lisa memegang pinggangku kemas-kemas, sementara kulihat Lisa memejamkan kedua belah matanya seolah menungguku .. Aku tekan lagi perlahan-lahan.

“aahh bangg mm aaawww pelan-pelan bangg sakiiit ..”, Lisa memekik kecil menggeliat kesakitan.

Segera Aku pegang bahunya agar jangan bergerak. Aku berhenti menekan Aku main-mainkan setakat itu sahaja tak mahu terus menekan kedalam. Dalam pada itu tanganku merayap-rayap didadanya. Aku sedut-sedut dadanya. Dan Aku kucup telinganya. Akhirnya Aku berjaya melupakan kasakitannya dengan kenikmatan. dan apabila nampak saja Lisa berada di alam kenikmatan Aku terus menekan dan chreessss …. Aku merasa seperti ada yang carik

“Aaaaaauuuuuuuuuuwwwwwww ….huk..huk…huu….huu” Lisa menjerit keras lalu menangis terisak-isak.

Selaput daranya dah carik dah. aku tak begitu peduli dan terus menekan …. hgggghhhhgghgh. Kulihat bibir cipapnya mekar semakin besar seperti kembang kuncup ….. aagghhhh .. Aku menahan rasa nikmat kemutan cipapnya. Kupegang bahu dan kutarik kearahku .. srrrtt …crrrrkrkttt …. batangku masuk makin ke dalam ooouuuhhhh nikmatnya setengah mati …., Lisa terus menangis terisak-isak kesakitan, sementara aku sendiri pejam celik keenakkan… hhhgggkkgghh … batangku keenakan bila kupaksa untuk menyelusup ke dalam liang cipapnya yangg sempit terasa hangat dan sedikit basah.

Lisa merintih dan memekik-mekik kecil ketika batangku berjaya menyelusup liang cipapnya yang tersangat sempit. Wooowww …nikmatnya saat liang cipapnya menyepit kepala batangku, daging cipapnya terasa hangat dan agak licin, namun kemutannya begitu kuat seakan-akan kepala batangku seperti diramas-ramas. aku kembali menekan .. . hhhgghgggghhhh hingga de dasarnya dan Lisa menjerit kecil lagi, aku tak peduli.

“Aaaww bbaanngg sakiiit “, teriak Lisa meminta belas , tubuhnya menggeliat kesakitan dan gementar.

Aku berusaha menenteramkannya .Kukulum bibir dan lidah Lisa dengan penuh nafsu sekali sambil kugoyang ponggongku perlahan-perlahan. Kemudian Aku kucup dahinya .. perlahan Aku bawa bibirku kearah dadanya . Kesedut-sedut lagi ..sehingga bertambah lagi kemerah-merahan tubuhnya yang putih Mendesah-desah Lisa kegelian dan nikmat..

Akhirnya Aku tarik batangku hanya kapala batangku sahaja yang masih di dalam cipapnya Aku tarik dan sorong kepala batangku diliang cipapnya berkali-kali .Lisa mula merintih-rintih kembali dan Aku mengambil kesempatan itu dengan menghentak batangku masuk menyelusup terus kedasarnya.Tubuh Lisa terangkat keatas sambil memelukku

“Sssaak OOohhh Sssedapnya bang … “, erang Lisa perlahan .perkataan sakit sudah bertukar menjadi sedap..

Aku buat begitu berkali-kali itulah keenakan bermain dengan seorang dara sunti masih perawan. Dan mungkin betapa nikmatnya seorang dara sunti mengalaminya pertama kali .Aku peluk erat tubuhnya, Aaaaahhh… Aku menggeliat kenikmatan merasakan kehangatan dan kehalusan kulitnya, apalagi masa dadaku menekan kedua buah dadanya yang montok rasanya begitu kenyal dan hangat puting-puting susunya terasa mengeras dan tajam perut kami bersentuhan lembut dan yang paling merangsang adalah waktu batangku berenang-renang di dalam liang cipapnya yang lembut tapi sempit.

“Lisa … hhh …. bagaimana sekarang …”,bisikku mesra. Ia memandangku dan tersenyum malu……
“Mmmm … Sedap bang rupanya nikmat ya bang …”, ujarnya terus terang.

Belum sempat dia selesai berkata-kata, Aku tarik kepalanya dan mengulum bibirnya yang nakal itu, Lisa membalas . Kujulurkan lidahku kedalam mulutnya dan Lisa terus mengulumnya hangat Kurayapkan kedua jemari tanganku di belakangnya mengusap dan menyelusuri tubuhnya dari bahu terus ke bawah di bahunya yang hangat dan padat. kuramas-ramas dan ketika tanganku bergerak ke bulatan ponggongnya yang bulat merangsang Aku genggam dan ramas semahunya. Aku mulai menggoyangkan ponggongnya
Aku gesel tubuh Lisa yang bogel terutama pada bahagian kelangkangnya dimana batang ku masih terpacak.. menekan cipap kecil milik Lisa yang lembut , betapa nikmatnya kurasakan. Lisa menggeliat kegelian namun ia sama sekali tak menolak. batangku terasa senak bergesel dengan dasar liang cipapnya. Lisa hanya merintih kesedapan dan memekik kecil.

“Aaahhh …. sedap banngg ….”, erangnya membuatku makin terangsang .
“aaahhhh …. Lisa … cipapmu nikmat … sssshhhhh …”, aku melenguh keenakan .
“Goyaang bbaannng …..”, bisiknya hampir tak terdengar .. manja.

Aku menuruti kehendaknya .Aku goyang perlahan-lahan .sambil Aku cium bibirnya dengan bernafsu, dan iapun membalas dengan bernafsu . Nafasnya mendengus-dengus …… Batangku menggesel-gesel liang cipapnya dengan agak kasar …….. Lisa memeluk ponggongku dengan kuat, ujung jemari tangannya menekan punggungku dengan keras. Kukunya terasa menembusi kulitku. Tapi aku tak peduli, aku sedang melayang-layang menikmati tubuhnya. Lisa merintih-merintih dalam cumbuanku. Beberapa kali ia cuba
menggigit bibirku, namun. aku tak peduli. Aku hanya merasakan betapa liang cipapnya yang hangat dan lembut itu mengemut ketat batangku. seakan ketika kutarik keluar batangku seolah cipapnya mahu ikut sama…. Aggggggghhhh …. nikmatnya luar biasa aku mendesis panjang kerana terlalu nikmat .

Aku tarik dan sorong batangku . keluar masuk menggesel liang cipapnya . ..Aku rasa dah tak tahan nak klimaks .. Lisa kulihat seperti terawang-awang perasaannya . kedua jemari tangannya mengusap-usap perlahan yang berpeluh . Aku kembali mengucup bibirnya. mengajak bercumbu, Lisa menyambut bibirku .Aku mulai menggerakkan ponggongku turun naik tetapi lambat dan teratur. Kutarik perlahan batangku keluar dari kemutan liang cipapnya. Perlahan-lahan batangku sorongkan kembali di celah liang hangatnya Cipapnya kembali mengemut lembut kulit batangku. Kemutan liang cipapnya kembali menahan halaju gerakan masuk batangku …. aaaaggghhh … kembali aku mengerang menahan rasa nikmat yang tiada tara saat itu Lisa menjerit kecil lalu merintih-rintih perlahan diantara rasa nyilu dan nikmat. Aku tekan ponggongku lebih kebawah hingga seluruh batangku tidak ada lagi yang tersisa diluar celah cipapnya, kutekan dan kutekan sampai kurasakan diantara kemutan ketat bibir dan liang cipapnya kepala batangku menyentuh dasar cipapnya.. mulut rahimnya … aaaghhhghh Lisa kini mengerang-erang mulai merasakan nikmatnya permainan indah ini

“Ooouuhwh bangg Lisa ssee ssedapp .nyee .oouuuhhwww …” ia kembali mengerang kenikmatan.
“Aahhhggghh … bb … bangg … aaahhghgh nikmat bbbbaaa…..ngg ….”, erangnya lagi

Saat itu seluruh batangku kembali kubenamkan kedalam liang cipapnya secara perlahan. Kedua jemari tangan Lisa mengusap-usap dan mencengkam-cengkam kedua belah ponggongku yang terus bergerak turun naik secara lembut menyetubuhinya. Badannya ikut bergoyang perlahan naik turun bahkan kekadang mengayak-ayak seirama dengan tarikan Beberapa kali dia melepaskan kucupannya dan mendesah lembut melepaskan rasa nikmat dia sudah mulai terbiasa dengan gerakan permainan ini.

Aku tarik dan sorong batangku dengan penuh kenikmatan. Kekadang Aku sengaja Aku main-mainkan kepala batangku di alur cipapnya Aku sondol-sondol batu permatanya ..tubuh Lisa bergetar-getarku rasakan .dan ketika Lisa mengerang-erang kesedapan Aku hentak batangku masuk sampai kedasarnya kembali. Tubuh Lisa terangkat-angkat bila Aku lakukan begitu. Itu yang menjadi keseronokanku menikmati tubuh seorang dara sunti tiba-tiba tubuh Lisa mengejang dan bergetar lembut .. mulutnya mendesis dalam kuluman bibirku kedua kakinya tiba-tiba dihentakkan kebelakang ponggongku . Sambil ponggongnya diayak-ayak. Aku rasa liang cipap miliknya terkemut-kemut membuat batangku seakan diramas-ramas kuat .. Tubuhku ikut merasakan kenikmatan yang amat sangat. Aku biarkan lagi batangku terbenam didalam liang cipapnya yang sedang berkemut-kemut itu suatu cairan yang hangat dan licin mulai membasahi seluruh batang. Lisa menjerit kecil dan melenguh panjang. Aku tau..Lisa dah klimaks lagi

“Aaaaaagghghhghgghghggg aaaagghghghhgh ooouuhhhhhhhhh.”, erangnya nikmat.

Kubiarkan Lisa menikmati klimaksnya sambil kurendam batangku seketika. mata Lisa terpejam rapat. kemudian Aku terus berdayung di dalam kehangatan cairan klimaknya semakin laju dan laju .Aku tak dapat menahan. air maniku mengalir deras menuju hujung batangku. Aku cuba menahan lagi tersengguk-sengguk batangku jadinya Namun akhirnya Aku menyerah kalah .. Aku benamkan seluruhnya batangku dan seterusnya ikut melepaskan rasa nikmat yang tertahan dan mencapai puncak nikmat . air maniku menyembur tumpah keluar dari dalam liang cipapnya …. Aaaaaaaghghggghhgghhg. Akupun meraung keras, melepaskan segala perasaan yang tertinggal . dan….. hghghhkkk lagi. sambil tanganku memaut ponggong Lisa dan Lisa ayak-ayak tanpa kupinta . Merasai kehangatan air maniku didalam cipapnya. Tubuh kami sama-sama bergetaran dan mengejang.

“Oooooouuuuh bbaannggg oooouuugggghhhhh”, Lisa melenguh melepas klimaknya
“Hhhgggghhhhh …. Lii..sa ….. hhhghgghhhhg oouhhhh nikmatnya…”, erangku sambil menikmati.

Batangku tersengguk-sengguk memuntahkan air maniku didalam liang cipapnya. Kugoyang-goyang pinggangnya kekiri dan Aku sudah tak berdaya mengangkat tubuhku lagi Aku rasakan liang cipap Lisa mengendur tiba-tiba kedua kakinya terkulai lemas tak bertenaga akhirnya akupun ikut terkulai layu diatas tubuhnya. Aku benar-benar sangat letih namun penuh dengan kenikmatan. Kami berdua hanya mendesah panjang merasai sisa-sisa kenikmatan yang masih tersisa. Aku memeluk erat tubuh Lisa ., lalu kukulum bibirnya dengan lembut, lalu Aku berguling disampingnya, batangku menggelungsur keluar dari dalam liang cipap yang kini sudah licin. Ia merintih ngilu .. Aku menghempaskan tubuhku disamping tubuh bogel Lisa yang putih mulus berpeluh kelemasan.

Begitulah pengalamanku Selama beberapa hari Aku di PJ. Aku dan Lisa kerap melakukannya sebelum Aku meninggalkan Lisa. Dia sempat menceritakan kisah Winnie kepadaku. Sebenarnya Winnie telah dijadikan mistress seorang datuk tapi Lisa tak bagi tau sapa Dan Lisa juga akan mengikuti langkahnya selepas itu Aku putus terus hubungan dengan mereka berdua dan Aku terus memburu gadis-gadis sunti.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kak Limah

Aku melihat jam di tangan ku. Masih awal lagi rupanya. Ada kira- kira setengah jam lagi sebelum waktu pejabat habis. Siang tadi kakak ipar ku menelefon meminta aku datang ke rumahnya selepas kelas.
Aku tertanya-tanya juga kerana selalunya hanya abang saja yang menelefon bertanyakan sesuatu atau meminta aku untuk menjagakan rumah jika dia ada urusan keluar daerah.

Rintik-rintik hujan mula turun semakin lebat. Kak Limah yang bekerja di rumah ini bergegas ke halaman belakang untuk mengambil jemuran. Seketika kemudian, ” Mad ! ” laungnya kuat dari belakang rumah. Aku berlari menuju arah suaranya dan melihat Kak Limah terduduk di tepi longkang. Kain bertaburan di sekitarnya.

” Mad, tolong bawakan kain ni masuk,” pintanya sambil menyeringai mungkin menahan kesakitan.

” Kakak tergelincir tadi, ” sambungnya.

Aku hanya mengangguk seraya memungut kain yang bersepah lalu sebelah tanganku cuba membantu Kak Limah berdiri.

” Sekejap kak. Mad bawa masuk dulu kain ni, ” kataku setelah aku dapati susah untuk membantunya dengan kain yang masih aku pegang.

Aku bergegas masuk ke dalam rumah. Kain aku letakkan di atas katil di bilik Kak Limah. Ketika aku menghampiri Kak Limah semula, dia sudah separuh berdiri dan cuba berjalan terhencot-hencot. Hujan semakin lebat seakan dicurahkan.

Aku pimpin Kak Limah masuk ke biliknya dan dudukkannya di kerusi. Gementar dadaku ketika tanganku tersentuh buah dada Kak Limah. Terasa kenyal dan darah mudaku terasa menyirap naik. Aku mengakui walau dalam umur awal 30an ini Kak Limah tidak kalah menariknya jika dibanding dengan kakak iparku yang berusia 25 tahun. Kulitnya kuning langsat dengan potongan badannya yang masih mampu menarik pandangan lelaki. Tidak hairan pernah aku terserempak abang seolah mengamati Kak Limah dari belakang ketika Kak Limah membersihkan halaman rumah.

” Ambilkan kakak tuala,” pinta Kak Limah ketika aku masih termanggu-manggu.

Aku menuju ke almari pakaian lalu mengeluarkan sehelai tuala dan aku suakan kepadanya.

” Terima kasih Mad,” katanya dan aku cuma mengangguk-angguk sahaja.

Kak Limah berdiri lalu cuba berjalan menuju ke bilik air. Melihat keadaannya masih terhoyong hayang, dengan pantas aku mencapai tangannya untuk membantu. Sebelah tangan ku memegang pinggang kak Limah. Aku pimpin menuju ke pintu bilik air. Terasa sayang untuk aku lepaskan peganganku, sebelah lagi tanganku melekat di perutnya.

Kak Limah berpaling kepadaku. Cepat aku mengadap wajahnya. Mata kami bertentangan. Ku lihat kak Limah seperti merelakan dan menyukai apa yang aku lakukan. Tangan ku menjadi lebih berani mengusap-usap lengannya lalu ke dadanya. Ku usap dadanya yang kenyal menegang dengan puting yang mula mengeras. Kak Limah mendekatkan mulutnya untuk mengucup mulutku. Rengekan halus keluar dari mulutnya semasa kedua-dua tanganku meramas punggungnya dan lidahku mula menjalari leher gebu kak Limah.

Kak Limah menyandar ke dinding sementara tanganku pula menyusup masuk ke dalam bajunya. Kancing colinya aku lepaskan. Tangan ku bergerak bebas mengusap buah dadanya. Putingnya aku gentel lembut. Kami sama-sama hanyut dibuai keseronokan.

Baju T kak Limah aku buka. Dalam cahaya remang aku tatap daging kenyal yang selama ini terbungkus rapi. Bibirku perlahan mengucup puting buah dadanya. Kak Limah semakin gelisah dengan nafasnya yang sudah tidak teratur lagi. Tangannya liar menarik-narik rambutku sedangkan aku pula tenggelam di celah buah dadanya yang membusung. Putingnya aku jilat berulangkali sambil aku gigit perlahan-lahan.

Usapan ku semakin jauh melewati sempadan. Lidahku bermain di pusat kak Limah sambil tangan ku mula mengusapi pehanya. Ketika ku lepaskan ikatan kainnya, tangan kak Limah semakin kuat menarik rambutku.

Nafasnya tercungap-cungap ketika seluar dalamnya aku tarik ke bawah. Tanganku mula menyentuh kawasan kemaluannya. Rambut halus di sekitarnya aku usap-usap perlahan. Ketika lidahku baru mencecah kemaluannya, kak Limah menarik aku berdiri. Renungannya dengan mata kuyu bagai menyatakan sesuatu. Pandangannya ditujukan kepada katil tidurnya. Aku segera faham seraya memimpin kak Limah menuju katil.

“Buka baju Mad,” bisiknya perlahan di telingaku.

Tangan kak Limah membuka butang bajuku satu persatu. Zip seluar jeans ku diturunkanya. Aku bertelanjang bulat di hadapannya. Zakarku tegang berdiri melihatkan kecantikan susuk tubuh badan kak Limah. Buah dada membusung dihiasi puting kecil dan kawasan berbulu agak kasar yang amat indah akupandang di celah pehanya.

Kak Limah duduk di birai katilnya sambil menarik aku di depannya. Zakarku terpacak tepat menyentuh pipi kak Limah. Tangan kak Limah menggenggam zakarku erat lalu disuakan ke mulutnya.

Mataku terpejam-celik bila lidah kak Limah melumati kepala zakarku. Zakarku dikulumnya sehingga ke pangkal. Sukar untuk di bayangkan betapa nikmatnya aku rasa. Bibir kak Limah terasa menarik-narik kerandut buah zakarku. Tidak tertahan diperlakukan begitu aku membongkok mengucup bibir nya.

Tangannya menarikku rebah bersamanya. Buah dadanya tertindih oleh dadaku. Kak Limah membetulkan kedudukannya semasa tanganku cuba menngusapi celah pehanya. Kedua kaki kak Limah mula mengangkang sedikit ketika jariku menyentuh kemaluannya. Lidahku mula menuruni dadanya. Puting nya ku hisap agak kasar. Punggung kak Limah terangkat- angkat semasa lidahku mengitari perutnya.

Celah pehanya menjadi perhentianku seterusnya. Kak Limah semakin mengangkang ketika aku menjilat kelentitnya. Kakinya kadang kala mengepit kepalaku sedangkan lidahku sibuk merasai kesedapan yang dihidangkan. Rengekan kak Limah semakin kuat dengan nafas yang terus mendesah. Rambutku di tarik-tariknya dengan mata terpejam menikmati kesedapan. Aku berteleku di celah kangkangnya. Zakarku terpacak keras dengan kepalanya menyentuh bibir kemaluan kak Limah. Tanpa disuruh aku menolak pinggangku ke depan dan kebelakang perlahan-lahan.

Zakarku mula memasuki kemaluan kak Limah. Terasa hangatnya sungguh menyeronokkan. Mata kak Limah terbuka merenungku dengan pandangan yang kuyu semasa zakarku mula aku masukkan. Bibirnya dikacip rapat seperti tidak sabar menanti tindakan aku seterusnya. Sedikit demi sedikit zakarku masuk sehingga ke pangkalnya. Kak Limah mendesah dan merengek seiring dengan keluar masuknya zakarku di kemaluannya. Ada ketikanya punggung kak Limah terangkat- angkat menyambut zakarku yang seperti melekat di kemaluannya.

Berpuluh-puluh kali ku sorong dan kutarik zakarku seiring dengan nafas yang tidak teratur lagi. Satu ketika aku merasakan badan kak Limah kejang dengan mata tertutup rapat dan tangannya erat memeluk pinggangku. Punggungnya terangkat tinggi dan satu keluhan berat keluar dari mulutnya perlahan. Denyutan di kemaluannya terasa kuat seakan melumatkan zakarku yang tertanam di dalamnya.

Dayunganku semakin pantas. Katil kak Limah bergoyang mengeluarkan bunyi berdecit laju. Leher kak Limah ku rengkuh erat sambil badanku rapat menindih badan kak Limah ketika aku merasakan ada denyutan yang menandakan air maniku akan keluar. Denyutan yang semakin kerap membuatkan zakarku semakin menegang keras. Kak Limah pula mengimbanginya dengan mengayakkan punggungnya. Akhirnya aku sampai ke kemuncak. Air maniku terasa memancut ke dalam kemaluan kak Limah. Bergetaran rasa badanku ketika itu dan kak Limah pula memaut pehaku dengan kakinya. Aku lupa segala-galanya. Untuk beberapa saat aku melayani rasa nikmat itu.

Aku terbaring lesu di sisi kak Limah. Mataku terpejam rapat seolah tidak ada kudrat untuk aku membukanya. Dalam hati ku puas kerana dapat mengimbangi pengalaman kak Limah. Ku lihat kak Limah tergeletak di sebelahku. Kejadian yang tidak pernah aku mimpikan, terjadi tanpa dapat dielakkan. Kak Limah juga menelentang dengan matanya tertutup seperti terlena, mungkin penat selepas dapat menghilangkan dahaga batinnya sejak menjanda 2 tahun yang lalu.

Perlahan-lahan aku berdiri dan mengenakan pakaian ku semula. Aku keluar dari bilik kak Limah menuju ke ruang depan. Semasa aku keluar, barulah aku sedar pintu bilik kak Limah tidak tertutup rapat. Mendadak aku pucat kalau-kalau kejadian tadi disaksikan oleh abang atau kakak iparku. Aku keluar membawa segelas air sambil cuba berlagak seperti tidak ada apa yang berlaku.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Gay

Ianya bermula bila Rosli menceritakan halnya pada aku tempohari. Orang yang dulunya aku tak endahkan biarpun selalu aku nampak di JURRASIC PARK, kini menjadi tumpuan aku. Aku teringin sangat untuk mengenalinya. Satu malam semasa aku ke JURRASIC PARK, kami parking betul-betul bersebelahan keretanya. Aku suruh Rosli mulakannya tapi dia berdegil tak mahu. Aku pun betul-betul hilang mood bila Rosli buat perangai macam tu. So aku terus balik saja. Masa tu, aku dapat rasakan yang Halim sesekali memandang ke arah aku dan cara dia memandang aku tu, dapat aku rasakan yang dia berminat untuk menegur aku. Kisah malam itu berakhir begitu saja, semuanya gara-gara perangai Rosli, aku terus memecut pulang dengan segera dan dalam perjalanan pulang aku diam tanpa sepatah kata. Selang beberapa hari selepas kejadian tu, aku ke JURRASIC PARK sekali lagi tapi malam tu bukan niat aku nak mencari sesiapa. Aku cuma nak berehat di sana sebab kawasan parking tu agak menenangkan aku. Aku rasa penat sangat malam tu sebab petangnya aku exercise gila-gila punya. So aku pun merebahkan tempat duduk kereta aku dan mula tidur-tidur ayam.
Dalam aku mula nak tidur tu aku ternampak orang berjalan di depan kereta aku tapi aku buat tak kisah saja. Tak lama kemudian, aku rasakan orang yang lalu sekejap tadi berpatah balik dan menjeling aku yang sedang baring tapi masa tu aku betul-betul mengantuk dan terus tertidur. Tak semena-mena aku terbingkas bangun bila cermin sebelah tempat duduk aku diketuk orang. Aku bangun tapi tidak terus membuka pintu kereta sebaliknya aku cuma membuka cermin kereta. Aku mula mengagak yang orang itu adalah Halim bila dia mula bertanya pasal Rosli.

Halim mengajak aku keluar menonton wayang dengannya pada malam minggu. Aku setuju saja tanpa banyak alasan. Mula-mula kami ke the Mall, tengok filem Jacky Brown. Boring nak mampos sebab ceritanya slow sangat. Aku mengantuk dan akhirnya terus tertidur. Masa dalam panggung wayang tu aku sempat memegang tangan Halim dan lentuk atas bahunya. Tangan halim, kulitnya halus tapi muscle-nya padat. Aku menggosok-gosok manja. Bila habis tengok wayang kami pusing-pusing KL dan kemudiannya ke kedai mamak dekat Jalan Pinang. Lepas minum kami betolak ke Kampung Baru. Jam lebih kurang pukul 3.30 pagi, aku mempelawa dia ke rumah dan dia setuju…. katanya “boleh juga tapi sekejap sajalah”. Sampai di rumah aku tunjukkan bilik aku dan kami berbual-bual seketika. Aku kemudiannya pergi membersihkan badan Keadaan menjadi berubah bila dia mula mengganggu aku dengan sikap manjanya. Aku malas nak mengada-ngada, lagi pun jam sudah menunjukkan pukul 4.00 pagi. Aku mula mendatanginya dengan cuba memberi kucupan foreplay tapi Halim bukan dari jenis yang romantis. Bibir aku dihisap dengan kuat dan digigitnya aku. Mulanya aku tahan juga rasa sakit tapi bila dia sudah melampau, aku mula hilang keinginan dan mula menamparnya. Halim aku perlakukan sepertimana aku perlakukan orang lain. Beberapa kali dia menggigit konek aku, sakitnya buka kepalang dan buat aku hilang nafsu saja. Konek Halim tidaklah sebesar mana pun berbanding dengan konek aku. Namun demikian aku tetap melayannya dengan menghisap koneknya hingga beberapa kali dia cuba mengelak sebab air maninya hampir-hampir keluar. Pagi makin sejuk tapi badan aku masih berpeluh. Halim bertambah ghairah bila dapat memeluk tubuh aku yang berpeluh jantan. Dia memeluk aku dengan erat namun tak menjadi masalah kepada aku sebab badan aku bukanlah jenis yang terlalu lembut. Aku banyak juga melakukan angkat berat. Halim kemudiannya menyerahkan tubuhnya bulat-bulat kepada aku. Katanya “I’m yours tonight, just do what ever you want to do”.

Dalam kepala aku tiada benda lain yang nak kubuat kecuali mahu tengok dia sampai climax. Aku berusaha keras kali ini tapi mungkin dia cuba control sebab itu payah benar untuk aku mengeluarkan air maninya. Akhirnya dia sendiri yang “kocak” tapi kepala koneknya tetap di dalam mulut aku. Dia mengerang lembut bila batangnya memuntahkan cairan putih pekat. Tanpa membuang masa aku menyapukan air maninya ke konekku dan kemudiannya meletakkan batangku dicelah pahanya. Aku menggerakkan pinggang atas dan ke bawah dan berusaha untuk mencapai climax. Setelah beberapa ketika, aku sudah tidak tahan lagi dan menjerit kepuasan. Halim melopong terkejut melihat gelagat aku ketika mencapai climax. Terpegun barangkali….. he-he.

Lepas mandi malam tadi aku tidak terus memakai baju sebaliknya aku berbaring di katil menonton “Hanya Dikau” dengan hanya memakai towel. Tiba-tiba pintu bilik aku diketuk orang, mulanya aku ingatkan Usop tapi bila aku buka Halim tercegat kat pintu sambil tersenyum. Sialan dia buat surprise pulak. Kami borak-borak sambil menonton TV dan kemudiannya keluar makan. Bila balik dari makan, Halim singgah ke rumah untuk mengambil buah mempelam. Dia tak terus balik sebaliknya borak-borak sekejap dengan aku. Aku kemudiannya memasang lagu Mariah Carey dan menutup lampu. Konon-kononnya nak rilex dengar lagu cintan. Halim hanya diam saja bila aku pasang lagu tu. Tak sangka perbuatan aku tu cukup membuatkan aku betul-betul malu. Pada mulanya aku langsung tak realise tapi bila Halim balik baru aku sedar. Halim pasti menyangka aku purposely buat macam tu, maksud aku cuba menggodanya untuk tujuan seks. Masa dia nak balik tu aku memeluknya dari belakang. Nasib baik tak jadi apa-apa.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Seks Dengan Seketari

Pengalaman ini terjadi semasa saya menjadi wakil manager teknik di suatu syarikat.
Biasanya hari sabtu adalah cuti akan tetapi ada sebagian karyawan yang datang untuk menyelesaikan pekerjaaan yang tersisa. Seperti biasanya setiap hari sabtu saya bertemu dengan seketari saya yang duduk di belakangan saya. Saya tahu bahawa dia sudah menjanda selama 2 tahun dan beranak satu. Walaupun umurnya 30an tapi badan dan buah dadanya macam Pamela Anderson.

“Hai setiap hari sabtu kamu datang juga ye. Tak pergi jalan-jalan ke” sayatanya. “I pun samalah macam you. Setiap sabtu ada kerja” katanya. Baju hijauyang nipis menampakkan bra hitamnya. “Ok, apa kata kalau kita jalan-jalan selepas habis kerja. Ok tak.”, saya tanya lagi. Dia pun setuju.

Pukul 5.00 petang saya menunggunya di dalam kereta. Selepas beberapa minit dia menuju ke kereta dan duduk di sebelah saya. Saya terus tujukan kereta saya ke sebuah taman di mana tidak ada ramai yang lalu lalang. Di situ kami duduk berhampiran semak dan berbual-bual. Dia menceritakan bahawa dia sudah janda selama 2 tahun dan sekarang usianya 30 tahun. Saya hanya 24 tahun.

Dia bertanya “You sudah ada girlfriend ke?”. Saya jawab tidak. “Kenapa, taknak cari ke?”, dia tanya lagi. “Memang saya nak, tapi tak dapat”, jawabku.”You ni masih virgin ke?”. Saya senyum dan jawab ye. “Kesiannya. Macammana you puaskan nafsu you? You pernah tengok gambar blue ke?”. “Ye, saya selalu tengok gambar blue. Biasanya bila saya tengok gambar blue, saya melancap”

Ah tanpa diduga dia sudah mula mencium bibir saya dan ahhhh dia pegang batang saya yang memang dari tadi sudah berdiri tegak menahan gejolak. Kami pindah kebelakang semak dan dia membuka kancing baju dan membuka bra yang modelnya dengan kancing didepan dengan bernafsu ditariknya kepala saya kearang buah dadanya.

“Please hisap buah dada saya… please….” katanya.Belum sempat saya hisap dia sudah dengan cepatnya mengulum batang dan menjilat biji kemaluan saya. ahhhhh baru kali ini kontol gua dihisap perempuan ahhhhhh pelan-pelan sayang. ahhhhhh.. “Kontol kamu besar sekali dan ahhhhh berurat lagi seperti kawat baja ahhhhh “

“Gua tidak tahan. Mari kita ke motel.”, katanya. Kami duduk di dalam keretadan terus menuju ke hotel dengan cepat. Sampai dimotel dia langsung menghisap batang gua yang sudah besar dan tegang sambil kedua tanggannya menggoyang bola-bola kenikmatan di bawahnya.

Aduhhh masuk ke dalam cipap. gua tak dapat tahan ni. Sudah 2 tahun takkena batang yang sebesar ni…. ahhhhh. Tanpa membuang masa saya cepatmasukkan batang saya yang dari tadi sudah panas ke dalam cipap seketari.Saya mula perbuatan masuk keluar. Semakin lama saya semakin lajukanpergerakkan saya. Seketari pun goyang mengikut arah saya bergerak. Saya hampir mau keluar lalu saya cabut batang saya daripada cipapnya. Seketari cepat menghisap batang saya. Saya pancut saja air mani saya ke dalam mulutnya. Dia tidak rasa geli malah menelan air mani saya seperti saya tengok dalam gambar blue. Dia membersihkan batang saya daripada air mani dengan menjilat semuanya.

Kemudian kami membersihkan diri dan pulang ke rumah. Kami selalu berulang kali buat seks bila kami dapat kesempatan di office. Sampai sekarang saya sudah berpuluh-puluh kali bermain dengan cipap seketari saya dengan berbagai-bagai style.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Seks Dengan Mamak

Saya dan isteri saya tinggal di sebuah bandar. Kami mempunyai seorang anak dan dia tinggal di sebuah asrama. Saya sentiasa ke luar negeri. Jadi isteri saya berseorangan di rumah selepas dia kembali dari kerja.
Pada suatu hari saya menanya kepada isteri saya. “Sayang, apa you akan buat jika seorang ingin buat seks dengan you?”. Isteri saya terkejut bila saya tanya macam itu. Saya tanya lagi “Jangan takut, saya tak marah kalau you nak buat seks dengan dia”. Isteri saya diam seketika dan dia jawab “Saya akan buat seks dengan dia kalau abang tak marah”.

“Hmmm ingin juga you nak cuba dengan orang lain ye? Oklah you boleh buat seks dengan orang yang you suka tapi saya nak tengok macam mana you buat seks. Boleh tak?”, saya tanya lagi. “IIsssyyy…. abang ni. Nanti abang akan cemburu.”, isteri saya berkata. “Aalleeee.. saya takkan cemburu. Tengoklah nanti.”

Isteri saya beritahu saya bahawa dia ingin buat seks dengan bossnya. Bossnya mamak. Bossnya juga pernah beritahu isteri saya bahawa dia ingin buat seks dengan isteri saya kerana isteri saya seorang yang jelita dengan potongan badan 34 30 32. Buah dada isteri saya yang besar memang memikat ramai orang.

Pada suatu hari boss isteri saya menelefon isteri saya dan berbual. Tiba-tiba bossnya berkata bahawa dia nak datang ke rumah saya. Kebetulan pada masa itu saya berada di rumah. Isteri saya beritahu saya bahawa bossnya nak datang ke rumah saya dalam masa setengah jam. Saya dah agak bahawa inilah masa yang saya tunggu-tunggu. Saya segera sorok di sebuah bilik dimana saya dapat lihat dengan jelas apa yang mereka buat. Isteri saya memakai baju malam merah jambu yang sangat seksi. Ia membuatkan batang saya keras dan tegang.

Bossnya datang ke rumah selepas setengah jam. Walaupun bossnya tidak cerah tapi handsome juga. Bossnya duduk dan berbual dengan isteri saya. Semasa berbual bossnya asyik lihat buah dada isteri saya. Masa itu isteri saya tidak memakai apa-apa selain baju malam. Baju malam itu pula benangnya jarang. Isteri saya tau bahawa bossnya asyik pandang buah dadanya. Isteri saya memegang kedua-dua tangan bossnya dan meletakkannya di atas kedua-dua buah dadanya. Bossnya pula syok dan mulalah meramas-ramas payu dara isteri ku sambil mencium mulutnya. Kejadian itu membuatkan batang saya keras lagi. Saya segera membuka semua baju dan seluar dan berbogel sambil mengurut batang saya.

Mereka berciuman lebih kurang 10 minit. Kemudian isteri saya membawa bossnya ke bilik tidur. Saya juga pindah ke tempat lain dimana saya dapat lihat dengan jelas apa yang mereka buat. Isteri saya membuka butang baju bossnya satu persatu dengan perlahan-lahan. Kemudian dia cium badan bossnya sambil turun kebawah. Tangan isteri saya mula membuka seluar bossnya. Kemudian dia cium dan gigit dengan manja batang bossnya. Pelahan-lahan tangannya menurunkan spender boss. Wow…. Batangnya sangat panjang. Lebih kurang 10 inci. Saya tak pernah lihat batang yang sebesar itu walaupun dalam gambar blue. Mungkin sebab itulah isteri saya nak buat seks dengan dia. Isteri saya mula menjilat hujung zakar bossnya. Kemudian pelahan-lahan dia mengulum zakar boss itu.

Isteri saya cuba masukkan seluruh zakar kedalam mulutnya. Ternyata tak boleh. Tapi dia cuba masukkan juga. Kemudian sampailah giliran bossnya. Bossnya menidurkan isteri saya di atas katil. Dia mula beri frence kiss. Kemudian dia pelahan-lahan cium leher. Bossnya mula membuka baju tidur isteri saya. Dia mulalah menghisap tetek isteri saya seperti seorang bayi kehausan. Dan tangan satu lagi meramas-ramas tetek yang lain. Isteri saya menekan kepala boss ke arah teteknya sambil mengerang. Matanya terpejam kerana terasa nikmat dengan berbuatan bossnya. Selepas minum susu dengan tetek kanan dia mula pindah ke tetek kiri dan mula menghisap susu. Mungkin bossnya sangat dahaga. Dalam hati saya fikir bahawa kalau dia buat macam tu nanti saya tak dapat walaupun satu titik susu. “Hey simpanlah untuk saya sikit”, hati saya berkata.

Selepas agak lama dia menghisap tetek isteri saya, dia turun dan menjilat puki isteri saya. “uuuhhhh…. uuuuhhhhh….. uuhhhhh”, isteri saya mengerang kenikmatan. Bossnya cuba masukkan lidahnya ke dalam lubang puki isteri saya sambil menyentuh gulinya. Isteri saya sangat seronok agaknya. Kangkangan isteri saya semakin besar. Dia menekan kepala bossnya kearah lubang puki.

Sebentar lagi lubang puki isteri saya akan dimasuki batang seorang mamak yang panjang. Bossnya bangun dan gosok batangnya dengan cecair puki. Pelahan-lahan dia masukkan batangnya. “uuuhhhhhh… uuuuuhhhhh… uuuuhhhhh…” kerangan isteri saya semakin jelas didengar. Kemudian mulalah permainan sorong tarik. Isteri saya turut bergerak mengikut ragam bossnya. Buah dada isteri saya yang bergerak keatas dan kebawah sungguh mengasyikkan. Lama kelamaan permainan sorong tarik semakin laju. Walaupun lama dia main, keseluruh batang bossnya tidak dapat masuk kedalam lubang puki mungkin kerana ia mengentuh dan terhalang oleh dinding dalam puki.

Selepas agak lama bermain sorong tarik dia mencabut batangnya daripada lubang puki dan masukkan batangnya ke dalam mulut isteri saya. Isteri saya cepat menerimanya dan mengulum. Selepas beberapa saat, air mani pancut dengan kencang kedalam mulut isteri saya. Cecair putih itu tertumpah juga daripada mulut isteri saya.

Selepas rehat beberapa minit bossnya mandi dan balik mana kala isteri saya masih baring di atas katil. Saya segera masuk dan tanya macam mana pengalaman seks tadi. “Bang… nilah pengalaman seks yang sangat soronok yang saya tak dapat sejak saya khawin. Bang… boleh saya buat dengan dia lagi?”, isteri saya berkata. Saya rasa begang pada masa itu kerana isteri saya menyindir saya macam tu. Semua itu memanglah salah saya kerana membenarkan isteri saya buat seks dengan orang lain. “Bang…. boleh tak bang?”, isteri saya tanya lagi. Saya tak boleh buat apa-apa dan terus setuju dengannya.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Dengan Jiran Tetangga

Saya Ari. saya sekarang belajar di salah satu PTS di kota semarang. Hal ini terjadi ketika aku masih SMA kelas 3. Mulanya tetanggaku Amy yang kerja di sebuah perusahaan swasta sering tidur bersama adikku di rumahku karana mereka akrab. Dia memang cantik bahkan lebih cantik dari adikku sendiri apalagi bodinya yang menggiurkan dengan teteknya yang gendol itu. Seperti biasa malam itu dia tidur bersama adikku, lalu aku cuba-cuba aja tidur di sebelahnya jadi kita tidur 3 orang. ternyata ia diam aja. Mungkin memang sudah lelap tidurnya.
Sekitar jam 12 malam timbul hasrat untuk menjamunya lalu kuletakkan jariku ke mulutnya. Pertama ia diam aja tapi kemudian dia malah buka mulutnya dan mengulum jariku. Jadi kuberanikan diri untuk cium dia di pipi, dia diam aja kemudian aku terus cium aja bibirnya. Eh tak taunya dia balas bahkan lebih agresif. kuarahkan aja tanganku ke balik T-Shirt nya. wah ternyata teteknya memang lembut dan berketul. Kuramas-ramas teteknya yang gendol itu. dia menjerit lalu kukulum aja bibirnya biar diam sambil tanganku terus meramas tetaknya. Semakin lama dia mengerang keenakan dan aku makin berani dan kubuka T-Shirt nya. dia angkat sedikit badannya. terus kubuka branya dan sekarang dia sudah separuh bogel. Kujilati puting teteknya yang coklat dan makin mengeras itu, dia gelengkan kepalanya ke kiri dan kekanan mungkin keenakan rasanya. Tanganku mulai membuka kancing celana pendeknya sambil aku masih mainkan teteknya, terus kubuka juga seluar dalamnya.

Kupandangi seluruh tubuhnya, wah mulus sekali bodinya. Ia membuatku makin bernafsu apalgi kujilat vaginanya yang ditumbuhi banyak bulu dan ternyata rapi itu, dia renggangkan pehanya. memeknya merah coklatan serta sedikit berkilat. bahagian dalam memeknya dan itilnya yang menyembul keluar dan bau harum memeknya itu makin membuatku bergairah. Kujilati memeknya dan aku tenggelam dalam selangkanganya yang malah dijepitkan ke kepalaku. Memeknya sedikit basah lalu hujung lidahku pindah ke itilnya yang kurasakan makin keras dia menggelinjang.kujilati aja terus itilnya itu hingga makin basah. dia jambak rambutku dan menekankan kepalaku makin kedalam memeknya.

Tiba-tiba adikku yang tidur di sebelahnya menggeliat. wah payah ni kalau adikku tau pikirku lalu kuajar Amy ke kamarku. dia mengangguk dan kita pindah sambil bawa pakaian dan tak kulepaskan pula ciumanku di bibirnya dan sambil terus berpelukan. “Sekarang kita bebas ya”, katanya lembut. Dia buka bajuku dan seluar dalamku. kubiarkan aja dia dan diamemegang batangku yang memang sudah tegang dari tadi. Dia sempat berkata “Wah. adikmu besar sekali. panjang lagi”, katanya sambil mengurut konekku. padahal konekku tidak begitu panjang cuma 16 cm tapi mungkin kerana dia belum pernah lihat konek yang lebih panjang. Dia rebahan di tepi ranjang, kuangkat kakinya keatas. kelihatanlah memek dan itilnya yang menantang itu. Dia mengerang sambil meramas-ramas teteknya sendiri lalu kusedut itilnya hingga basah.

Kini aku ambil posisi 69 aku jilat lagi memeknya dan dia jilat konekku. wah enak sekali rasanya tu. konekku dijilat makin kuat kurenggangkan lagi kakiku. kepalaku terbenam kembali dalam selangkanganya bahkan dia rapatkan pahanya hingga aku sedikit susah bernafas. Mau kumasukkan jariku tapi sempit sekali. Amy masih dara ye pikirku. kujilati aja itilnya, dia makin agresif dan makin cepat menjilati konekku. Ari aku nak kuat lagi sekarang aja buatlah katanya. aku ambil konekku dan dia lebarkan selangkanganya hingga mudah bagi konekku untuk cari sasaran. Konekku kutempatkan ke memeknya, dia pegang konekku terus membimbingnya masuk ke memeknya. aku berusaha keras untuk masuk berkali-kali akhirnya kutekan keras konekku dan dia juga tekan pantatnya keatas.

Aaaaaaach sakit Ari. Aduuuuch. Akhirnya masuk juga ni konekku meskipun belum sepenuhnya dan ku tekan lagi hingga masuk seluruhnya. Aaaaaaachhh aduuuch sambil tanganya meramas-ramas tempat tidur sekuatnya dan kepalanya dilempar ke kiri dan ke kanan, kesian dia. Keringatnya banyak sekali dan wajahnya kelihatan merah, kuhentikan gerakanku lalu kukulum bibirnya agar dia tenang kembali sambil konekku masih berada di dalam memeknya. Setelah dia tenang kuayuh lagi konekku keluar masuk pelan-pelan, sekarang dia makin kontrol dan bahkan mengiringi keluar masuknya konekku dengan goyangan pantatnya. Konekku terasa hangat berada di dalam apa lagi memeknya yang terasa seperti menggigit gigit makin menambah nafsuku. setelah kira-kira 10 minit Amy kelihatan ia mau orgasme. lalu kuayun konekku makin cepat. dia menekankan memeknya keras-keras dan keluarlah cairan dari memeknya, banyak sekali sampai meleleh keluar. tidak kucabut konekku meskipun dia kelihatan sedikit letih. kuayun aja terus kedepan dan belakang sambil aku ramas-ramas puting teteknya. dia cuma menggerakkan lidahnya ke kiri dan ke kanan bibirnya. 10 minit kemudian kurasakan juga sepertinya aku mau keluar. ku mempercepatkan sodokkan konekku ke memeknya. Aaaach..Ari… teruuuuusskkaaannn… dia terus mengerang.

Rupanya dia juga mau orgasme yang kedua dan dia keluar lagi. Tiba-tiba kurasakan ada yang mendorong keluar dari konekku, dan aku buru-buru cabut konekku biar tidak tumpah di dalam, tapi ternyata sedikit terlambat dan ada sedikit yang ketinggalan di dalam dan banyak sekali yang terpancut di atas memeknya dan konekku warnanya sedikit kemerah-merahan, mungkin kerana selaput virginnya yang abis terkoyak. kita ambil posisi 69 lagi. aku jilat air mani yang terpancut di atas memeknya, dan sebaliknya dia jilat air mani yang tertinggal di konekku hingga tinggal air liurnya saja yang ketinggalan di konekku. “Ari, air mani ari sedikit masam masin yaa tapi enak juga”, katanya.

Aku kemudian terlentang di tepi ranjang dan dia datang di depanku dan dia kulum konekku. Memang dari tadi dia cuma menjilat aja, tak lama kemudian konekku tegak kembali lalu aku duduk dan dia makin bernafsu mengulumnya hingga tegangan sudah 100%. Ia membuatkan saya enak dibanding masuk ke dalam memeknya Amy. nafsunya makin menjadi dan aku juga sudah mau keluar lagi. Kutekan kepalanya makin dalam ke konekku lalu pancut ke dalam mulutnya. dia tarik kepalanya dan nak muntah. Kututup mulutnya dan biar dia telan aja air mani biar kamu awet muda kataku. lalu dia telan juga dengan sedikit susah kerana air mani yang banyak.

“Aku puas Ari meskipun sekarang sudah tidak dara lagi”, katanya sambil kepalanya bersandar di dadaku. “Maafkan juga aku yaaa. tak apa lain kali kita ulang lagi yaa”,katanya dengan lemas. Okey tapi jangan hamil yaa lalu dia kebelakang dan membersihkan diri dan kemudian tidur lagi bersama adikku. Hal itu sering kami lakukan jika ada kesempatan. sekarang dia sudah married dan ada 1 anak. Biarlah kenangan yang lalu terkubur bersama berlalunya sang waktu. Jangan ditiruuuu… Thanks.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Hadiah Harijadi yang ke 21

Hari ini adalah hari yang mulia dalam hidup I kerana hari ini adalah tarikh lahir saya. Kalau kawan-kawan saya ada di sini tentu saya akan buat satu party yang besar untuk mereka. Tapi saya tak buat demikian kerana mereka semua pulang ke kampung sepena cuti semester. Kalau mereka ada di sini tentu mereka akan bawa saya seorang bohsia untuk saya seperti tahun-tahun lepas. Saya pun tak tau mana nak cari bohsia. Jadi saya pergi ke night club. Selepas mencuci mata dengan mengintai perempuan yang seksi yang ada di situ saya pun ambil kereta saya untuk pulang ke rumah.
Dalam perjalanan pulang saya nampak ada sebuah kereta proton berwarna biru mengikuti saya sejak saya keluar dari night club. Saya sengaja berhenti kereta saya ditepi jalan. Kereta itu berhenti dan seorang wanita yang seksiberkacamata turun dari kereta. Dia menghampiri kereta saya dan tanya “Encik, boleh encik beritahu di mana alamat ini”. Saya pun beritahulah macam mana nak pergi ke tempat itu. “Haaaa Encik, boleh encik pergi ke tempat itu dan saya ikut dari belakang”. Saya pun setuju. Maklumlah, gadis yang cantik dengan potongan badan yang menaikkan nafsu seks. Budak pun akan menolong dia.

Saya menuju ke alamat tadi manakala gadis itu mengikuti saya dari belakang. Lebih kurang 10 minit dalam perjalanan kita pun tiba di tempat itu. Rumahnya sangat besar dan cantik. Gadis itu turun dari kereta dan menghampiri saya dan berkata, “Encik, jemputlah masuk”. Suara yang seksi membuatkan saya mengikut saja perintahnya. Kami masuk kedalam rumah itu. Kemudian gadis itu tutup pintu rumahnya. Saya duduk diatas sofa dan gadis itu duduk ditepi saya.

Sekarang saya dapat lihat dengan jelas potongan badan berserta pakainya yang seksi. Dia mempunyai rambut berwarna hitam yang panjang sampai bahu. Matanya hitam bersinar-sinar. Lehernya putih ditutup dengan rambut sebahu. Bibirnya disapu dengan lipstik merah. Yang paling saya minat adalah buah dadanya. Buah dadanya hampir sama seperti buah dada Pamela Anderson besar dan kenyal. Dia memakai sejenis pakaian hitam yang Pamela Anderson pakai dalam filem `Barb Wire’. Betisnya putih dan berisi. Setengah daripada lututnya ditutupi oleh skirt pendeknya.

“You tinggal seorang saja ke dalam rumah ni”, saya tanyanya. Dia mengangguk tanda Ya. Saya tanya lagi, “Apa nama you?”. Dia tidak jawab dan terus mencium bibir saya dan bermain dengan lihat saya. Saya terkejut tapi syok bila dia buat macam itu. Saya tidak dapat kawal nafsu seks saya dan terus membalas ciuman yang manis itu.

Saya pun mula peluknya sambil meraba-raba badannya. Dua biji buah dada yang besar dan kenyal itu menyentuh badan saya. Wow wee… bertuahnya aku. Kami balas ciuman sampil meraba-raba badan masing-masing. Lebih kurang 10 minit kami buat posisi itu. “Mari kita naik ke atas”, katanya. Saya hanya mengikutnya ke bilik tidur. Bilik tidurnya besar, bersih dengan haruman yang mempersonakan.

Setelah kami sampai ke bilik tidur, kami sambung semula ciuman kami. Saya ambil peluang ni untuk meramas kedua-dua teteknya. Wowwww… lembut dan berisi. Dia membuka butang baju saya manakala saya buka jacket hitamnya sambil memerhatikan kedua-dua teteknya. “Tidak lama lagi, kedua-dua tetek akan menjadi milikku”, hatiku berkata. Saya membuka semua yang berada di atas dan membogelkannya. Seperti saya kata tadi kedua-dua tetek memang macam tetek Pamela Anderson. Putingnya coklat muda. Saya ciumnya perlahan-lahan sampai ke buah dadanya. Saya menjihat kedua-dua putingnya. Putingnya semakin lama semakin mengeras. Saya mula menghisap buah dadanya sambil tangan yang lain bermain dengan punggungnya. Dia hanya mengerang kesedapan sampil menekan kepala saya ke arah buah dadanya.

Selepas lama menghisap teteknya, saya turun dan membuka zip pada skirtnya. Kemudian saya turunkan skirtnya. Pantatnya dilindungi pantis hitam. Saya menggosok pantatnya tanpa membuka pantisnya. Pernafasannya semakin lama semakin kuat bila saya buat masuk itu. Dia mengerang dan berkata “Suck it… Suck it please… you mother fucker suck it”. Mungkin dia sudah bernafsu kata fikiran ku. Saya membuka pantisnya. Lubang pantatnya ditutup oleh bulu yang halus. Dengan menggunakan kedua-dua jari telunjuk, saya membuka lubang virgin dan menjilat pantatnya. Saya menjilat pantatnya sambil memasukkan jari hantu saya sedalam-dalamnya. Mungkin dia sudah climax agaknya, sejenis cecair keluar dari lubang pantatnya. Saya menjilat setiap titis cecairnya.

Hmmmm harumnya. Saya membuka seluar dan seluar dalam saya dan bogellah saya. Saya menggosokkan konek saya dengan baki cecairnya. “Don’t waste my time, do it you damit”, katanya sambil bernafas dengan kuat. “Don’t challange me you fucking damit, I will do it now” kataku. saya masukkan konek saya ke dalam pantatnya. Selepas saya masukkan sedalam-dalamnya, saya pun keluarkan konek saya perlahan-lahan. Saya mula menjoloknya dengan kuat. “Uhhh uhhh yessss… yesssss…”, katanya sambil mengerang. Saya semakin laju menjoloknya. Konek saya dibasahkan oleh cecair pantatnya. Air mani mula mengalir dari testis saya ke konek saya. Badan dan kaki saya kejang. Saya tak dapat keluarkan konek saya daripada pantatnya. Saya terus menekan dengan kuat pantatnya dan seterusnya satu pancutan yang kuat pancut dalam dinding uterusnya.

Saya pun dah letih selepas bermain 45 minit dengannya. Saya hanya mampu menghisap bibir dan lidahnya. Kemudian saya tanyanya “Apa nama you?”. “Sheela”, jawabnya dengan ringkas. “You tak kenal I, tapi kenapa you main seks dengan I”, saya tanya lagi. “Kawan you yang beri saya duit dan suruh fuck you”. Friends, you are my best friends in the world, kataku dalam hati. Selepas salin baju saya pun pergi dari rumah itu. Selepas satu minggu saya terima sebuah tape. Rupa-rupanya ada yang merakamkan kejadian seks saya dengan Sheela. Saya simpan tape itu sebagai kenangan hari jadi ku yang ke 21.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Nafsuku yang tak tertahan

Saya adalah satu orang wanita muda yang berumur 20an Bekerja pada satu perusahaan swasta yang ternama di jakarta Barat, daerah kota. Rambutku hitam sebahu. Wajahku lumayan banyak orang yang mengatakan aku cantik.
Sepanjang umur ini, pembaca terus terang aku senang melakukan masturbasi dan belum mempunyai pacar sampai sekarang ini. Aku sering nonton blue film dan sering membayangkan bagaimana rasanya dingewein itu, tapi aku masih belum berani ambil keputusan tapi rasanya gatal sex deh tiap malam tak kusadari aku membuka baju sampai telanjang bulat dan melakukan masturbasi dalam keadaan ngangkang di atas ranjang dengan bantal guling di gosokkan ke bibir vaginaku sampai mencapai orgasm.

Pada suatu hari aku berkunjung ke rumah seorang teman sekantorku, seorang pemuda yang umurnya kira kira sebaya dengan ku. Sebut saja namanya Irwan.Ia adalah seorang yang sangat rajin di tempat kerjaku, aku sangat menyenangi dirinya ingin jadi pacarnya. AKu suka merasa horny kalau lihat cowo selalu ngebayangin dingewein sama cowo itu. Nah waktu aku sampe pintu rumah dia di daerah gajahmada ,yang bukain adalah adiknya,terus aku tanya di mana abangmu terus dia bilang di atas loteng kamar, adik laki lakinya gak ngantarin aku dia lagi asyik nonton TV. Aku langsung bergegas ke atas loteng (pernah ke rumah dia sebelumnya jadi tahu )

Aku melihat satu pemandangan yang sangat membuatku merasa basah. Kulihat Irwan sedang dalam posisi ngewe dia atas membelakangi ku tangannya memeluk sesuatu dan badannya maju mundur dengan irama yang bersamaan. Aku langsung bengong gak pernah gue lihat gituan cuma pernah lihat di blue film .rupanya dia sedang onani juga. Aku langsung gak tahan rasanya kubuka baju kantorku dan rok ketatku kulepaskan mereka dan ku hempaskan ke lantai. Dadaku yang cukup indah dan memekku yang penuh jembut ini langsung terbuka tanpa sehelai baju yang menutupi. Aku langsung bergegas ke kamarnya kupanggil namanya dia menoleh “Linda ???” kuterjang dia satu tanganku memegang batang kontolnya dan iingin mengisapnya . Tapi entah kenapa kontolnya itu sudah mengeras sekali dan mendadak keluar cairan berwarna putih karena masturbasi tadi.

Aduh cairannya itu ke wajahku ini. Hidungku yang mancung merasakan bau yang menambah suasana nafsu. kuisak kontolnya sampe bersih tak kupedulikan rasa sperma itu. Ini yang kutunggu tunggu sejak berumur 15 tahun yaitu ngesex sama orang yang aku suka dan berisi. Dari umur 16 tahun aku suka bikin cowo nafsu terhadapku. Dengan memainkan mata ke arah mereka dan melakukan action yang bikin mereka ngaceng dan aku sangat enjoy ini tapi mereka itu cuma cowo cowo ABG yang seperti anak anak kecil. Kuhisap kontolnya… tangannya menjambak rambutku keras keras. rambutku jadi terurai berantakan.

Dia menarik kontolnya lalu menggencet aku dan mengincar payudaraku dihisapnya dengan penuh nafsu seperti seorang bayi yang netek terhadap ibunya. Lidahnya mengeliat geliat bikin aku merasa geli. Mataku terpejam kegelian rasanya enak sekali dibanding masturbasi. Tangannya yang satu lagi meraba memeku yang sudah basah, langsung aku mendesah pelan sambil memencet mencet kontolnya yang udah kaya rudal scud yang siap diluncurkan.Dia menjilati pinggangku yang ramping juga selangkanganku. Aku mendesah pelan tak terasa suaraku keluar sudah Irwan sudah… aku gak tahan nih kupeluk tubuhnya erat erat kugigit lehernya ….aku mendesah rasanya enak sekaliiiii…Makin erat pelukan tanpa kusadari kontolnya yang siap ngeluncur itu masuk kedalam vaginaku yang terbuka lebar. Bress aja aku menjerit tanganku memeluk pinggangnya erat erat. satu tangan lagi mencakar cakar punggungnya. Dia memajukan kontolnya maju mundur maju mundur terus aku merasa kenikmatan tiada tara tanganku pasrah tidak memeluk pinggangnya lagi aku sudah dalam posisi setengah terlentang.

Dia langsung mencabut kontolnya. Aku langsung terhempas di atas ranjang dengan bercak darah di selimut yang berwarna putih. Irwan langsung memegangku dengan tangannya yang kekar dia memintaku agar mengarahkan pantatku ke arahnya .Loh aku bingung kenapa ??? maklum saja Blue film yang aku nonton biasanya gak ada anal sexnya. Dia tanpa banyak bicara lagi menancapkan kontolnya dari belakang. Aku menjeritt keras sekali sambil teriakkk ampunnn wan argh…eeuhhh. Aku merasakan sesuatu keluar dari penisnya ,cairan banyak sekali aduhh nikkmatnya.

Kami berdua mendengar suara kaki naik ke atas loteng siapa gerangan ??adiknya!!!!! yang umurnya kira kra 20 tahun wah dia kaget ngeliat posisi kita yang kaya gini ,Irwan tetap tenang ia bertanya kepada adiknya :Hey johny ini yang dinamakan ngewe beneran. Dia langsung melongo, Nafsuku tambah muncak liat satu lagi jejaka muda diepanku ini. Mataku memandang tajam kearahnya tanganku memberikan hint supaya dia maju mendekati ku seperti terhipnotis. Kucoba memberikan dia senyum yang menantang kudekati dia tapi aku udah gak kuat rasanya tenagaku banyak habis waktu sanggama sama Irwan tadi ,langsung si johnny tanya sama Irwan “boleh nih bang??” tapi Irwan masih terbaring lemas di ranjang tak berenergi lagi.

Aku langsung berbisik ayo sayang coba lah!!!. Dia lebih ganteng dari abangnya sedikit dengan tubuhnya yang atletis.Johnyy meraba raba tubuhku dari bahu pinggang sampai selangkangan waktu dia raba selangkangan dia langsung bilang wah abang baru ngewe pertama ya. Aku langsung mengiyakan, tanganku tanpa basa basi lagi meremas kontol yang di balik celananya. Dia juga no mercy langsung lepasin baju and celananya gila panjang kontolnya sayang gue gak bawa penggaris. Dia tidur terlentang juga diranjang ,aku berada di atasnya. Aku dingewein juga sama dia sampe habis basah semua deh ranjangnya. Aku mendesah orgasm keenakkan waktu dia ngeluarin maninya.Tak terasa sudah Irwan terbangun ia kaget sekali melihat adiknya ngewein aku. Dia langsung berteriak marah dan menyalahkan adikknya.

Aku membela adiknya walau kurasa diriku terlalu letih ,aku berkata bahwa aku bersedia kawin dengannya Irwan, aku mencintaimu sejak dulu aku senang keluargamu ,aku senang melakukan ini. Dia memelukku menciumku membelai rambutku dan seluruh tubuhku. Dia juga senang sama aku sejak tahun lalu di ruang kantor ,cuma dia seorang lelaki yang pemalu alias gak berani first action ,dia ingin sekali kawin dengan seorang wantia karir. Aku balik memeluknya dan menciumnnya juga ;aku sayang kamu ,Linda ” Johnny langsung minta maaf padaku katanya dia khilaf terhadap ini ,ia berkata ia ingin sekali punya pacar. Setelah ini Ia bergegas ke dapur dan memasak makanan malam dan kami makan malam bersama.

Akhirnya Johnny kukenalkan dengan adik perempuanku yang umurnya sama dengannya mereka jatuh cinta dan mencintai satu sama lain dan hubunganku dengan Irwan sekarang adalah suami isteri yang harmonis kami mempunyai seorang bayi laki yang berumur 5 bulan. Aku menulis ini bersama suamiku di tengah malam mengenang masa lalu yang indah yang penuh dengan kenangan yang selalu terbayang di hatiku.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Oral Seks

Hari ini saya menulis pengalaman saya untuk dibagikan dengan rekan-rekan sekalian. Besar harapan saya cerita ini dijadikan acuan untuk memuaskan pasangan Anda. Bukan cuma sekedar cerita porno, tapi saya berharap lebih untuk mendapatkan ide-ide baru dalam bercinta. Selamat menikmati dan semoga mendapat wawasan baru dalam memuaskan diri sendiri dan pasangan Anda. Barangkali ada pembaca yang mau membagi teknik lain yang lebih bergairah, silakan kirim email ke saya, pasti saya tanggapin.
Pada permulaan gaya bercinta kami biasa saja. Ciuman sudah biasa kami lakukan. Saya cium bibirnya kemudian kami mainkan lidah kami. Bibirnya bagian dalam lembut membuat saya selalu ketagihan. Kemudian karena ciuman saja kurang hot, saya mulai memberanikan diri untuk berbuat lebih jauh lagi. Pertama saya tarik bajunya sampai kelihatan branya, kemudian tangan saya masukkan ke gumpalan daging di dalam branya. Saya remas-remas susunya, putingnya saya gelitikin. Dia suka sekali, apalagi mulutnya juga saya kulum untuk menaikkan kadar rangsangannya. Berikutnya saya lepas bajunya perlahan-lahan kemudian branya. Lalu dengan lidah saya bikin cupang di beberapa tempat di badannya. Sampai sekarang dia ketagihan dengan cupang tersebut. Saya sedot dalam-dalam kulitnya dengan mulut sampai jadi merah, beberapa hari kemudian akan berubah jadi biru. Herannya dia nggak kapok-kapok dengan acara cupang-mencupang ini malah ketagihan minta terus. Malah setelah beberapa lama cupang itu adalah acara rutin kami dalam bercinta. Minta di bagian dada, punggung, perut, paha, bahkan kadang-kadang di bokong saya layani juga. Prinsip saya adalah perempuan harus mendapat pelayanan prima dan harus benar-benar mendapat kepuasan dalam bercinta. Berikutnya saya teruskan lagi dengan bagian putingnya. Dengan lidah saya geserkan ke kiri kanan atas bawah di putingnya. Dia menggelinjang kegirangan.

Saya selalu memperhatikan, pada waktu bercumbu matanya merem melek mengalami kenikmatan. Berikutnya kami lebih berani lagi. Istilahnya adalah pas foto. Bagian atas terbuka tetapi bagian bawah masih tertutup. Dengan menggebu-gebu saya ciumin tiketnya yang meskipun kecil tapi masih kencang dan putih (maklum toket orang Cina). Putingnya yang coklat saya gelitik dengan ujung lidah saya. Nyata sekali dia terangsang sekali. Sekali waktu sebagai bumbu dan pemanasan kupingnya saya ciumin dan gigit sedikit-sedikit. Kalau sudah begitu kupingnya akan jadi merah dan dadanya juga jadi merah. Jadi sekarang saya tahu, kalau dia sudah terangsang maka kulit dadanya memerah dan kupingnya juga memerah.

Makin kami bercumbu, makin kami ingin yang lebih. Setelah beberapa kali bercumbu dengan gaya yang “biasa-biasa” saja, saya mulai berani mengambil inisiatif untuk mulai menggeranyangi bagian tubuh yang lain. Pada mulanya tangan saya masuk ke bagian dalam CDnya. Sambil merambat pelan-pelan tangan saya mulai menerobos masuk. Pertama yang tersentuh adalah rambut-rambutnya. Rambutnya agak kasar dan keriting. Saya elus-elus bagian rambut ini dengan bantalan lemaknya yang empuk. Tangan saya semakin sulit dicegah untuk masuk ke bagian yang lebih jauh lagi. Pelan-pelan sambil saya mencumbu toket bergantian dengan mengulum bibirnya, saya mulai bergerilya ke arah vaginanya. Terasa basah mengocor dari mulut vaginanya. Lalu dengan mengumpulkan keberanian saya pelorotkan celananya sedikit demi sedikit sambil tetap saya rangsang toketnya. Kemudian saya beralih ke perutnya, saya ciumin sampai ke pusernya. Dia masih tetap merem melek sampai matanya kelihatan separoh putihnya saja. Akhirnya terbukalah semua celananya, telanjang bulat dia sekarang. Dengan perlahan-lahan saya mulai membuka belahan bukit vaginanya, tampak di antara kedua belahan bibirnya yang sudah memerah adalah vagina yang sudah terbuka dengan cairan cinta yang sudah membasahi bagian-bagian sekitarnya. Dengan jari telunjuk saya usap-usap itu vagina untuk mendapatkan cairannya. Kemudian tangan saya berganti ke itilnya. Dengan jari tangan kiri saya buka segumpal kecil daging yang masih menutupi itilnya. Kemudian dengan jari telunjuk yang sudah basah oleh cairan itu saya usapkan ke kiri kanan atas bawah di bagian itilnya yang sudah membesar karena terangsang hebat. Matanya merem merasakan kenikmatan yang tiada tara. Badannya digoyang ke kiri kanan. Pinggulnya bergerak-gerak menutupi rasa geli yang katanya sampai ke ubun-ubun. Kadang-kadang dia nggak tahan dengan rangsangan yang begitu hebat sampai ke ubun-ubun. (Para pembaca yang budiman, terutama cewek, apa bener bisa sampai ke ubun-ubun itu rangsangan di itil ?) Dengan bersemangat saya rangsang terus itu itil sampai dia bergoyang keras ke kiri kanan saking nggak tahannya.

Kemudian timbul ide lagi di kepala saya, kenapa tidak saya lakukan oral seks kepadanya. Sedikit demi sedikit kepala saya turun dari menciumi toket, pusar, perut, paha lalu rambutnya juga saya makan. Mulut saya turun terus ke arah itilnya. Saya jilatin itilnya dengan penuh nafsu, dengan ujung lidah saya gesekkan ke kiri kanan atas bawah. Dia makin nggak tahan aja. Kemudian mulut saya sosorkan ke lubang vaginanya, saya cium lalu saya jilatin vaginanya. Dengan lidah saya masukin lubangnya. Rasanya agak masin-masin masam, dan baunya itu saya nggak bakalan lupa. Saya jilatin terus vagina itu bergantian dengan ngejilatin itilnya. Karena nggak kuat nahan enaknya kadang-kadang kakinya menutup dengan kencang menggenggam erat kepala saya. Lalu kakinya terbuka lagi, kepala saya sedikit bebas gantian saya jilatin bagian itilnya bergantian dengan lubang vaginansya. Bolak-balik begitu sampai dia orgasme hasil permainan mulut saya.

Hari berikutnya, saya yang nggak tahan ingin dioral juga. Percumbuan dimulai dengan pemanasan kuping, cupang dan mulut. Dalam keadaan terangsang berat, tangannya saya bimbing untuk masuk ke dalam celana saya memegang senjata saya yang sudah sangat tegang dengan kuatnya. Kemudian tangannya saya bimbing untuk mencopot celana saya sampai saya jadi benar benar telanjang sekarang. Rupanya agak syok dia melihat betapa besarnya senjata seorang pria. Baru kali ini dia lihat barang yang sesungguhnya. Tangannya saya bawa untuk memegang-megang penis. Tanpa diajarin lama-lama secara naluriah dia sudah tahu harus berbuat apa. Saya tiduran telentang kemudian dia mulai menggarap saya. Pertama-tama dia mainkan penis saya, penis digenggam dimainkan maju mundur. Hmmm enak sekali rasanya, lebih enak daripada self service. Kemudian dia mainkan juga bakso yang dua buah itu. Lalu agak surprise, dia berani melakukan oral seks terhadap saya. Hampir sama dengan apa yang saya lakukan terhadap dia, dia mulai dengan menciumi tetek saya. Rasanya enak juga lho diciumin toketnya. Saya minta dia untuk mainkan lidahnya diujung puting saya. Meskipun puting cowok kecil, ternyata banyak juga syaraf perasanya, jadi tetap menimbulkan rangsangan seks. Rasanya geli-geli enak dan kadang-kadang nyampe juga ke ubun-ubun, sama seperti yang dia rasakan kalau saya jilatin itilnya. Habis mainin toket cowok yang kecil kepalanya turun ke bagian penuh sensitif yaitu penis dan sekitarnya. Dia makan penisku dengan bersemangat. Dikulum sampai masuk separuh, dengan perlahan-lahan saya juga memaju-mundurkan pantat saya seakan-akan sudah main beneran. Rasanya geli penisku dimakan. Dijilatin. Kemudian dia beralih makan baksoku yang dua buah itu. Dikulum-kulum dan dijilatin. Yang paling enak buat saya adalah penis yang dimakan karena rangsangannya begitu hebat. Eksperimen berikutnya adalah dengan acara 69. yang ini mungkin pembaca yth sudah banyak yang tahu caranya. Saya telentang menghadap ke vaginanya sedangkan pasangan saya di atas saya siap-siap menerkam penis. Kami mulai melakukan oral pada masing-masing kelamin. Rasanya enak sekali. Begitulah cara kami memuaskan libido kami dengan oral seks. Lain kali akan saya sambung dengan cerita yang lebih hebat.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Dengan Mat Bangla

Cerita ini berlaku pada tahun lepas kira-kira bulan Disember. Di kawasan tempat tinggal kami ramai terdapat mat-mat bangla. Mereka ini selalu aje lalu-lalang di depan rumah kami.
Dalam ramai-ramai bangla tu adalah seorang berdua yang aku kenal. Namanya Ragesh. Badannya agak kurus dan tinggi. Biasanya mat-mat bangla ni pada setiap petang pergi kekedai membeli keperluan mereka dengan memakai kain pelikat aje.

Ragesh ni selalu juga datang ke rumahku untuk berbual-bual. Kadang-kadang semasa biniku tunduk membawa hidangan sempat juga matanya melirik mencuri lihat buah dada biniku dari kolar bajunya. Aku buat tak kisah aje.

Aku sudah kahwin hampir 3 tahun setengah. Sudah mempunyai seorang anak berumur 2 tahun setengah. Tapi biniku memang cun melecun. Kulitnya putih kuning, teteknya saiz 32 (boleh tahanlan), body boleh buat air liur meleleh.

Biniku tidak menyusukan anaknya takut teteknya kendur. Kami hanya memberinya susu botol aje. Sebab itulah teteknya tegang dan segar. Begitu juga dengan pantatnya. Masih tip-top. Ketat dan mengancam.

Biniku ini agak terbuka dalam bab seks. Dia tak berapa kisah sangat. Janji dia puas. Pernah dia bertanya kepada aku ada tak teknik-teknik lain yang boleh menambahkan lagi imaginasi dan daya seks kami. Aku menyatakan ada. Aku bertanya kepada dia, mahu tak dia mencuba merasa balak orang lain pula. Dia menjawab, “no probelm, boleh juga…”

Aku juga teringin nak lihat pantat biniku dijolok oleh balak lain. Asyik-asyik balak aku aje yang tenggelam timbul dalam pantatnya. Boring juga…

Suatu petang selepas anak kami tidur, aku menonton blue film dengan biniku. Tiba-tiba pintu diketuk. Aku lihat Ragesh diluar. Dia kata boringlah sebab hari cuti, jadi dia nak tumpang tengok tv. Aku kata, masuklah, kami tengah tengok cerita best.

Ragesh pun masuk dan duduk di sofa sebelah biniku. Jadi biniku di sebelahnya. Ragesh jadi gelisah bila melihat cerita blue film yang aku pasang. Maklumlah bini aku ada bersama, malu juga dia. Melihatkan itu aku bertanya kepada Ragesh pernah dia beristeri? Dia berkata dia sudah ada 6 orang anak di Bangladesh. Sudah hampir 2 tahun dia tidak balik melihat anak dan isterinya.

Aku tanya dia lagi, kau tak stim ke, lama-lama tak jumpa isteri kau. Ragesh kata stim juga, sambil ketawa malu-malu. Bila aku lihat dia dah agak tak malu, aku pun tanya dia, kau tak mahu asah balak kau ke, Ragesh. Biniku memandang aku dan begitu juga Ragesh. Ragesh tidak menjawab. Aku lihat kain pelikat Ragesh sudah terangkat, mungkin balaknya dah keras.

Dengan selamba aku berkata kepada Ragesh yang aku mahu dia servis balaknya yang dah nak berkarat tu dengan biniku. Biniku terkejut… Aku buat tak kisah aje.. Aku fahamlah dia tak membantah.. Ragesh pada mulanya malu, aku katakan pada dia nak atau tak nak. Ragesh mengganggukkan kepalanya.

Aku menyuruh Ragesh rapat dengan biniku. Ragesh mula merapatkan dirinya dengan biniku. Tangannya yang agak keras dan kasar itu mula memegang bahu biniku. Aku menyuruh Ragesh menjalankan ‘projek’ tu atas permaidani di ruang tamu tempat kami menonton tv tu. Ragesh tidak membantah..

Perlahan-lahan tangan Ragesh menyelinap ke dalam baju biniku. Biniku kegelian apabila tangan Ragesh yang berbulu itu mula menyentuh leher dan belangnya. Ragesh semakin berani. Aku memerhatikan aje perbuatan Ragesh dengan penuh stim. Dalam hatiku berkata, pandai juga bangla ni beromen.

Ragesh mula menanggalkan T-Shirtnya. Dia memegang kepala bini dan merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir biniku. Biniku merapatkan mulutnya. Ragesh menghisap bibir dan menggulum lidah biniku. Mereka berdua berkucupan dengan penuh ghairah. Kulihat mata biniku semakin layu. Baju biniku perlahan-lahan disingkat oleh Ragesh. Perlahan-lahan tetek biniku terbuka. Bajunya dibuang ke lantai. Coli biniku dibuka Ragesh. Ragesh membaringkan biniku di sofa. Kain batik biniku di rentap oleh Ragesh yang mula berahi. Maklumlah dah dua tahun tak merasa pantat. Nilah baru sekali merasa pantat orang Malaysia.

Rages meramas tetek biniku. Dia menjilat puting tetek biniku yang kemerah-merahan itu. Tetek biniku mula mengeras. Itu petanda bahawa dia sudah stim. Tangan Ragesh mula merayap-rayap di celah kelangkang biniku. Ragesh sudah tidak kisah akan aku, bagi dia dia mesti jolok balaknya dalam pantat bini aku, walau apa pun terjadi.

Tangan Ragesh mula masuk kedalam seluar dalam biniku. Seluar dalam biniku dah mula lembab dek air mazi. Ragesh menanggalkan seluar dalam biniku. Dengan posisi 69 dia mula menghala balaknya yang agak hitam, pajang lebih kurang 6 inci dan ukur lilit lebih kurang 3 1/2 inci. Taklah besar sangat. Biniku memegang balaknya lalu memasukkan ke dalam mulutnya, manakala Ragesh mengerja pula pantat biniku. Ragesh menjilat kelentit biniku dengan rakus. Kelentit biniku yang kemerahan itu dijilatnya dengan penuh selera. Lidahnya yang kemerahan mula dimasukkan ke dalam lubang vagina biniku. Lidahnya disorong dan ditarik. Aku lihat semakin banyak air yang keluar dari pantat biniku. Biniku sudah betul-betul stim. Dia meminta Ragesh menjolok batangnya ke dalam pantatnya dengan segera. Ragesh pun bangun. Dia pun menghadap biniku yang sedang stim itu. Ragesh pun berbaring di atas badan biniku.

Tangannya memeluk badan biniku dengan ghairah. Biniku membuka kangkangnya dengan luas agar balak Ragesh dapat masuk dengan mudah. Balak Ragesh yang panjang itu diletakkan di tengah-tengah alur pantat bini aku. Dia menekan perlahan-lahan. Kepala balaknya tenggelam sedikit-demi sedikit sehingga bertemulah bulu biniku dengan bulu balak Ragesh. Ragesh menekan balaknya kedalam pantat isteriku sehingga santak. Biniku mengeluh kesedapan.

Bila balaknya sudah berada dalam lubang pantat biniku, Ragesh pun mula menyorong dan menarik balaknya keluar masuk dari lubang pantat biniku. Berdecit-decit bunyi sorong tarik itu. Punggung biniku terangkat-angkat menahan kesedapan. Kira-kira 10 minit Ragesh di posisi itu dia mengangkat biniku untuk berdiri. Biniku bangun tanpa membantah. Sambil bangun sempat juga dia senyum pada aku. Aku angkat tangan menunjukkan isyarat best. Dia pun membalas sama.

Ragesh meminta biniku menonggeng dengan tangan isteriku memegang sofa. Isteriku berbuat demikian. Apabila isteriku sudah menonggeng (doggie style), punggung terangkat sedikit. Teteknya berayun kebawah kerana menonggeng. Bila bini aku dah ready Ragesh meraba-raba punggung biniku. Terlihat dengan jelas pantat isteriku yang kemerahan itu. Pantatnya masih penuh dengan pelincir.

Ragesh berdiri di belakang punggung biniku. Balaknya keras menegang. Balaknya dihala ke lubang pantat biniku. Kepala balaknya sedikit demi sedikit menyelam ke dasar lubuk biniku. Ragesh menekan balaknya sehingga bulu balaknya santak ke punggung biniku. Setelah itu dia mula menyorong tarik balaknya. Kali ini Ragesh melakukan dengan laju. Biniku terangkat-angkat pnggungnya menahan kesedapan. Sambil menyorong dan menarik tangan Ragesh tidak melepaskan maramas tetek biniku.

Tangannya yang kasar itu meramas dengan ganas tetek biniku. Kulihat tetek biniku kemerah-merahan akibat kuat dikerjakan oleh Ragesh. Sambil meramas tetek biniku, balak Ragesh terus tenggelam timbul dari lubuk madu biniku. Tiba-tiba biniku menjerit kesedapan bila mengatakan air maninya sudah keluar. Punggungnya terangkat-angkat menandakan airnya sudah keluar, mungkin juga akibat kesedapan…

Ragesh menanya biniku mahu pancut luar atau dalam. Biniku mengatakan pancut kat dalam. Setelah kira-kira 10 minit biniku keluar air maninya, Ragesh masih mampu bertahan. Balaknya tetap keras, tubuh biniku yang mula lesu itu mula segar semula. Air pelincir masih banyak. Isteriku mula stim semula. Dia mula memberikan reaksi semula. Balak Ragesh yang keluar masuk dengan ganasnya dari lubangnya mula dikemutnya semula. Rages mengusap-ngusap belakang biniku. Biniku menyuruh Ragesh melakukan cepat-cepat, rupa-rupanya biniku nak keluar air maninya kali kedua.

Ragesh mempercepatkan hayunan balaknya keluar masuk ke dalam lubang pantat biniku. Tiba-tiba Ragesh mengeluh dan menekan seluruh balaknya ke dalam lubang pantat biniku. Air mani Ragesh menerjah laju ke dalam lubuk biniku. Biniku terangkat-angkat punggungnya menahan kesedapan. Ragesh membiarkan balaknya terendam dalam lubang pantat biniku lebih kurang seminit. Bila balaknya dicabut, aku lihat air mani meluncur laju keluar dari lubang pantat biniku.

Biniku terbaring kelesuan begitu juga Ragesh. Batang Ragesh mula mengecut dan lembik. Biniku yang dua kali terpancut maninya tak bermaya nak buka mata. Terus terbaring di sofa kepenatan. Ragesh mengangkat tangan menunjukkan isyarat ‘best’. Tidak lama kemudian dia pun balik ke rumah kongsinya.

Aku bertanya kepada biniku, macam mana best ke? Dia mengatakan walaupun batang Ragesh agak kecik tapi dia dapat bertahan lama, sehingga dua kali dia ‘cum’. Bestlah bang kata biniku. Aku senyum aje.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Kisah Seks Dengan Mainan

Saya adalah seorang cewe yang tinggal di Malang. Aku lahir tanggal 25 Februari 1982. Rambutku hitam panjang. Terus terang, aku pernah pacaran dengan beberapa orang. Tetapi karena tidak cocok, kami tidak bisa bertahan lama.
Seperti telah diketahui, bahwa aku suka sex yang agak menyimpang. Ketika orang tua pada pergi ke jepang, aku ditinggal sendirian di rumah. Orang tua sudah berangkat. Mereka berangkat malam. Mereka pergi untuk 3 hari. Hari pertama masih aman. Aku jalan-jalan. Tetapi memasuki hari kedua, aku sengaja bangun agak siang. Kira-kira jam 9.

Tiba-tiba pikiranku ngeres. Wah, rupanya aku kena. Aku cari barang-barang seperti lilin, kabel, timun, wortel, tinta warna, dan minyak goreng. Hari sedang cerah. Aku pergi ke taman belakang. Di sana terdapat banyak semut. Aku melepas semua pakaian yang aku gunakan. Aku duduk di taman. Aku mengikat kabel pada tubuhku. Aku mengikatnya dengan kencang. Kabel itu sudah terkelupas semua kulitnya. Tinggal kawatnya saja. Lalu aku terlentang di taman sambil berjemur. Aku masukkan kabel ke trafo.

Maka tubuhku terasa gemetar. Aku masukkan jari ke dalam vagina. Aku memainkan daging kecil di dalamnya. Setelah beberapa lama, terasa basah. Aku lanjutkan terus. Sekarang aku memasukkan timun. Aku memasukkan dan mengeluarkannya, Terasa nikmat. Lalu aku nyalakan lilin itu. Cairannya segera membasahi tubuhku. Panas. Sebagian ada yang tumpah ke daerah vagina. Aku melepas kabelnya.

Sekarang aku menggores tubuhku dengan tinta. Aku tuang minyak goreng ke dalam vagina. Nah, saat itu ada teman cowok yang datang. Dia suka sekali sex. Aku suruh buka sendiri. Aku lempar kunci. Ketika dia masuk, dia langsung membuka pakaiannya. Aku acuh. Aku memasukkan lilin ke dalam vagina. Beberapa tetesan membuatku menangis. Dia membantuku. Dia meremas bukitku. Sampai terasa sakit. Dia melilitkan kabel. Aku merasa bukitku seret. Dia memasukkan sebuah wortel. Dia menggesek-gesekkan.

Saat itu, dari dalam vagina terasa ada cairan yang keluar. Panas matahari membuatku semakin terlena. Dia melilitkan sabuk pada perutku dan membalutku dengan isolasi plastik, kecuali vagina. Aku kesulitan bernafas. Aku diikatnya di kursi. Aku dijemur kira-kira 15 menit. Wah ketika isolasi dibuka, tubuhku terasa panas, dan keringat mengalir seperti sungai. Tiba-tiba dia menyodorkan alat vitalnya. Dia memasukkannya ke dalam vaginaku. Dia mengocoknya. Wah. Nikmat bercampur sakit.

Dalam keadaan terikat, aku meronta. Rupanya dia kasihan. Lalu ikatan itu dilepas. Aku melepas atribut yang ada ditubuh. Karena terlalu lama berjemur, tubuhku kelihatan berwarna-warni. Dia mendorongku ke rumput. Aku terjatuh. Dia memasukkan penisnya. Setelah beberapa lama, aku merasa cairan panas tumpah di dalam vagina. Dia mengeluarkan mani. Setelah itu, kami tertidur di taman. Kira-kira jam 14.00 aku bangun. Dia sudah pulang. Aku memasukkan wortel lagi ke dalam vagina sampai banjir. Setelah itu aku mandi. Begitu tubuhku sudah bersih, aku melihat tubuh ini ada bagian yang hitam dan merah dan kuning langsat.

Hari itu, aku sama sekali tidak mengenakan pakaian. Sengaja telanjang. Malamnya, aku memanaskan lilin. Setelah lilin cair, namun tidak terlalu panas, aku menuangkannya ke tubuhku. Lalu memasukkan jagung ke dalam vagina. Aku melakukannya berulang kali. Di gudang ada laba-laba kecil. Aku mengambilnya. Aku meletakkannya di tubuhku. Aku memegangi bukitku. Aku meremasnya. Terasa mengeras. Aku mengambil saus dan menuangkannya ke dalam vagina. Terasa lekat. Aku memasukkan pisang dan mengocoknya hingga lendir mengalir membasahi selangkangan. Aku melakukannya terus hingga tertidur.

Keesokan harinya, aku bangun dengan keadaan terbungkus cairan lilin yang sudah mengeras serta ada pisang di vaginaku. Aku kaget ketika vaginaku berdarah. Rupanya hari itu hari haidku. Kemudian aku mandi bersih, dan menjemput orang tua di airport.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Di Atas Meja Sekolah

Aku seorang gadis bersekolah di SMA, namaku Shinta. Aku anggota cheerleader PCT. Pada suatu hari, ada pertandingan basket antara anak melawan anak SMA 8 di sekolahku. Aku sebagai anggota tim cheerleader PCT, berpakaian minim, memberi support kepada tim sekolahku … pada tengah2 pertandingan, salah satu pemain cadangan tim SMA 8 tersenyum padaku …. dia bukannya melihat teman2nya bermain, melainkan memandangiku terus. Ketika babak pertama usai, dia datang menghampiriku, dan kami berkenalan … sebut saja namanya Indra. Setelah kami berkenalan, lalu kami bercakap2 sebentar di kantin sma.
Setelah tidak berapa lama … tiba2 dia berbisik di telingaku, katanya ,” Kamu cantik sekali deh Shinta ..” sambil matanya tertuju pada belahan dadaku … mukaku langsung merah … kaget dan dadaku berdetak kencang. Tiba2 terdengar suara “PRITTTTTTTT….!!!” tanda bahwa babak ke-2 akan dimulai … aku langsung mengajaknya balik ke lapangan.

Dalam perjalanan ke lapangan, kami melewati kelas2 kosong … tiba2 dia menarik tanganku masuk ke dalam kelas 3 Fis 1 … lalu dia langsung menutup pintu … aku langsung bertanya padanya,” ada apa indra … babak ke-2 udah mau mulai nih … kamu gak takut dicariin pelatih kamu ??”. Dia tidak membalas pertanyaanku, melainkan langsung memelukku dari belakang, dan dia berbisik lagi padaku,”Badan kamu bagus ya sekali ya Shin ..” Aaaahhhh. aku tak bisa berbuat apa2 selain berbalik badan dan menatap matanya …. dan tersenyum padanya.

Dia langsung mencium bibirku dan aku yang belum pernah berciuman dengan cowo, tidak bisa berbuat apa2 selain membiarkan lidahnya masuk ke dalam mulutku. Setelah kira2 5 menit bercumbu, mulai tangannya meraba dan meremas dadaku…aku pasrah saja padanya, karena terus terang aku belum pernah merasakan kenikmatan seperti ini. Tangannya masuk kedalam baju cheers no.3 ku itu, dan mulai memainkan puting payudaraku, lalu dia menyingkapkan bajuku dan memeloroti rokku hingga aku tinggal mengenakan BH dan celana dalam saja.

Lalu ia membuka baju basket dan celananya, sehingga ia hanya mengenakan celana dalam saja. Tampak jelas padaku bahwa “burung”-nya sudah tegang dibaik celana dalamnya. Ia memegang tanganku dan menuntun tanganku kedalam celana dalamnya. Aku merasakan “burung”-nya yang besar dan tegang itu dan ia memintaku untuk meremas-remas burungnya itu. Ia memaksaku untuk membuka celana dalamnya, setelah aku membuka celana dalamnya, tampak jelas burungnya yang sudah ereksi … besar juga pikirku … hampir sejengkal tanganku kira2 panjangnya.

Baru sekali itu aku melihat kemaluan cowo secara langsung, biasanya aku hanya meihat dari “Blue” film saja kalau aku diajak nonton bersama teman2 dekatku. Ketika aku masih terpana melihat burungnya, dia melepas BH dan celana dalamku, tentu saja dengan sedikit bantuanku.

Setelah ia menyingkirkan pakaian dalamku, badannya yang tinggi dan atletis layaknya sebagai seorang pemain basket itu, menindih badanku diatas meja kelas dan ia mulai menjilati puting payudaraku sampai aku benar2 menggeliat keeenakan, kurasakan basah pada bibir kemaluanku, aku baru tau bahwa inilah yang akan terjadi padaku kalau aku benar2 terangsang. Lalu tangannya yang kekar itu mulai meraba bibir kemaluanku dan mulai memainkan klitorisku sambil sesekali mencubitnya. Aku yang benar2 terangsang tidak bisa berbuat apa2 selain mendesah dan menggeliat di atas meja.

Cukup lama ia memainkan tangannya pada kemaluanku, lalu ia mulai menjilati bibir bagian bawah kemaluanku dengan nafsunya, tangan kanannya masih memainkan klitorisku. Tak lama aku bertahan pada permainannya itu, kira-kira 5 menit kemudian, aku merasakan darahku naik ke ubun2 dan aku merasakan sesuatu kenikmatan yang amat sangat nikmat, badanku meregang dan aku merasakan cairan hangat mengalir dari liang kemaluanku itu, Indra tanpa ragu menjilati cairan yang keluar sedikit demi sedikit itu dengan nafsunya sampai hanya air liurnya sajalah yang membasahi kemaluanku itu.

Badanku terasa lemas sekali … lalu Indra duduk di atas pinggir meja dan memandangi wajahku yang sudah basah bermandikan keringat. Ia berkata padaku sambil tersenyum,” Kamu tampak cape banget ya Shin …” Aku hanya tersenyum. Dia mengambil baju basketnya dan mengelap cucuran keringat pada wajahku, aku benar2 kagum padanya, “Baik banget nih cowo” pikirku … Seperti sudah mengerti, aku jongkok di hadapannya, lalu mulai mengelus ngelus burungnya, sambil sesekali menjilati dan menciuminya, aku juga tak tau bagaimana aku bisa bereaksi seperti itu, yang ada di pikiranku hanya membalas perbuatannya padaku, dan cara yang kulakukan ini pernah kulihat dari salah satu film yang pernah kutonton.

Indra hanya meregankan badannya ke belakang sambil mengeluarkan suara2 yang malah makin membuatku ingin memasukkan burungnya ke dalam mulutku, tak berapa lama kemudian aku memegang pangkal kemaluannya itu dan mulai mengarahkannya masuk kedalam mulutku, terasa benar ujung burungnya itu menyentuh dinding tenggorokanku ketika hampir semua bagian batang kemaluannya masuk kedalam mulutku, lalu aku mulai memainkan burungnya didalam mulutku, terasa benar kemaluanku mulai mengeluarkan cairan basah lagi tanda kalau aku sudah benar2 terangsang padanya.

Kira2 5 menit aku melakukan oral sex pada Indra, tiba2 badan Indra yang sudah basah dengan keringat itu mulai bergoyang goyang keras sambil ia berkata.” aaaaarghhh…..aku udah gak tahan lagi nih Shin.. aku mau keluarr…” aku yang tidak benar2 memerhatikan omongannya itu masih saja terus memainkan burungnya, sampai kurasakan cairan hangat kental putih dan rada asin muncrat dari lubang kemaluan Indra, aku langsung mengeluarkan burungnya itu dan seperti kesetanan, aku malah menelan cairan spermanya, dan malah menghisap burungnya sampai cairan spermanya benar2 habis.

Aku duduk sebentar di bangku kelas, dan kuperhatikan Indra yang tiduran di meja sambil mencoba memelankan irama nafasnya yang terengah-engah itu.

Aku hanya tersenyum padanya, lalu Indra bangun dan menghampiriku. Dia juga hanya tersenyum padaku. Cukup lama kami berpandangan dengan keadaan bugil dan basah berkeringat. “Kamu cantik dan baik banget ya Shin” katanya tiba2 aku hanya tertawa kecil dan mulai mencium bibirnya. Indra membalas dengan nafsu sambil memasukkan tangannya kedalam lubang kemaluanku cukup lama kami bercumbu, lalu ia berkata,” Shin boleh nggak aku emm itu” “itu apa Ndra ??” tanyaku. “Itu .. masa kamu gak tau sih ??” balasnya lagi.

Sebelum aku menjawab aku merasakan kepala batang kemaluanya sudah menyentuh bibir kemaluanku cresttt creest terasa ada yang terobek dalam kemaluanku dan sedikit darah keluar kemudian indra berkata ” shin kamu ternyata masih perawan !!!” aku hanya bisa tersenyum dan merasakan sedikit perihi kemaluanku terasa agak serat waktu setengah kemaluanya masuk ke vaginaku. digerak-gerakan perlahan batang kemaluanya yang besar tapi setelah agak lama entah mengapa rasa sakit itu hilang dan yang ada hanya ada rasa geli, enak dan nikmat ketika indra menggoyangkan badannya maju mundur pelan pelan aku tak tahan lagi seraya mendesah kecil keenakan..kemudian semakin cepat saja indra memainkan jurusnya yang maju mundur sesekali menggoyangnya kekiri kekanan.dan dipuntir- puntir putingku yang pink yang semakin membuatku menggelepar gelepar seperti ikan yang dilempar kedaratan.

Keringat sudah membasahi badan kita berdua aku sadari kalau saat itu tindakan kita berdua bisa saja dipergoki orang tapi aku rasa kemungkinanya kecil karena kelas itu agak terpencil .ahhhh ahhhh ahhh aku mendesah dengan suara kecil karena takut kedengarann orang lain ..kullihat tampang indra yang menutup matanya dan terenggah- engah nafasnya. cukup lama juga indra bermain denganku memang benar kata orang kalau atlit itu kuat dalam bersenggama ..ahhhhh awww..awwww geli dalam lubang kemaluanku tak tertahankan tiba-tiba kurasakan seuatu yang lain yang belum pernah kurasakan, cairan hangat kurasakan muncrat dari dalam vaginaku .oh itu mungkin yang kata orang orgasme pikirku..badanku terasa rileks sekali dan mengejang. ditutup mulutku oleh indrap mungkin ia takut kalu aku mendesah kekerasan.

Meja kelas yang agak tua itu bergoyang goyang karena ulah kita berdua .aku masih merasakan bagimana indra berusaha untuk mencapai puncak organsmenya iya lalu duduk di bangku dan menyuruhku untuk duduk di kemaluan nya .aku menurut saja dan pelan-pelan aku duduk di kemaluannya . Indra memegang pinggulku dan menaik turunkan diriku .aku merasakan belum pernah aku merasakan kenikmatan yg seperti ini .aku mendesah desah dan indra semakin semangat menaik turunkan diriku .lalu badan indra mengejang dan berkata,”shin aku mau keluarrrrrr ” sekarang malah giliranku yg semangat memacu gerakan tubuhku agar indra bisa juga mencapai klimaks nya .tapi lama indra mengeluarkan burungnyna dan terdengar ia mendesah panjang, “Ahhhhhh shin ..aku keluar .ku liat air maninya kececeran di lantai dan sebagian ada yg ke meja .lalu kami berdua duduk lemas dengan saling berpandangan. ia berkata, “kamu nyesel yah shin?” aku menggeleng sambil berkata, “ngak koq ndra .sekalian buat pengalaman bagiku .”

Aku teringat kalo orang orang di luar kelas sangat banyak yg menonton pertandingan lalu aku buru buru mengenakan pakaianku dan menyuruh indra juga untuk memasang pakainnya .sebelum keluar iya bertanya padaku, “shin kapan kita bisa ‘begituan’ lagi? Dan aku menjawab terserah kamu ndra .tapi nanti setelah pertandingan selesai kamu tunggu aku yah di pintu gerbang lalu nanti kita jalan jalan..” Ia tersenyum dan mengangguk lalu kami berdua keluar kelas dan sengaja berpisah ..

Begitulah pengalamanku, tak kusadarai ternyata melakukan hubungan seks itu sangatlah nikmat dan aku berniat untuk merasakannya lagi..

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Seks Di Tepi Sungai

Cerita ini terjadi lebih kurang tiga tahun yang lalu (tepatnya tanggal 31 Desember 1995). Saat itu kelompok kami (4 lelaki dan 2 perempuan) melakukan pendakian gunung. Rencananya kami akan merayakan pergantian tahun baru di sana. Sampai di tempat yang kami tuju hari telah sore, kami segera mendirikan tenda di tempat yang strategis. Setelah semuanya selesai, kami sepakat bahwa tiga orang lelaki harus mencari kayu bakar, sisanya tetap tinggal di perkemahan. Saya, Robby, dan Doni memilih mencari kayu bakar, sedangkan Fadli, Lia dan Wulan tetap tinggal di tenda. Baru beberapa langkah kami beranjak pergi, tiba-tiba Wulan memanggil kami, katanya dia ingin ikut kelompok kami saja (alasannya masuk akal: dia tidak enak hati sebab Fadli adalah pacar Lia, dan Wulan tidak ingin kehadirannya di tenda mengganggu acara mereka). Karena Fadli dan Lia tidak keberatan ditinggal berdua, kami (Robby, Doni, Saya dan Wulan) segera melanjutkan perjalanan.
Ada beberapa hal yang perlu saya ceritakan kepada pembaca tentang dua orang teman wanita kami. Lia sifatnya sangat lembut, dewasa, pendiam dan keibuan. Sifat ini bertolak belakang dengan Wulan. Mungkin karena dia anak bungsu dan ketiga kakaknya semua lelaki, jadi Wulan sangat manja, tapi terkadang tomboy. Tapi di balik semua itu, kami semua mengakui bahwa Wulan sangat cantik, bahkan lebih cantik dari Lia.

Tidak berapa lama, sampailah kami pada tempat yang dituju, lalu kami mulai mengumpulkan ranting-ranting kering. Sambil mengumpulkan ranting, kami membicarakan apa yang sedang dilakukan Fadli dan Lia di dalam tenda. Tentu saja pembicaraan kami menjurus kepada hal-hal porno. Setelah cukup apa yang kami cari, Robby mengusulkan singgah mandi dulu ke sungai yang tidak berapa jauh dari tempat kami berada. Wulan boleh ikut, tapi harus menunggu di atas tebing sungai sementara kami bertiga mandi. Wulan setuju saja. Singkat kata, sampailah kami pada sungai yang dituju. Saya, Robby dan Doni turun ke sungai, lalu mandi di situ. Wulan kami suruh duduk di atas tebing dan jangan sekali-kali mengintip kami.

Sedang asyik-asyiknya kami berkubang di air, tiba-tiba kami mendengar Wulan menjerit karena terjatuh dari atas tebing. Tubuhnya menggelinding sampai akhirnya ia tercebur ke dalam air. Cepat-cepat kami berlari mencoba menyelamatkan Wulan (kami mandi hanya menanggalkan baju dan celana panjang, sedangkan celana dalam tetap kami pakai). Robby yang pandai berenang segera menjemput Wulan, lalu menariknya dari air menuju tepi sungai. Saya dan Doni menunggu di atas. Sampai di tepi sungai, tubuh Wulan basah kuyup. Sepintas saya lihat lengan Robby menyentuh buah dada Wulan. Karena Wulan memakai T-Shirt basah, saya dapat melihat dengan jelas lekuk-lekuk tubuh Wulan yang sangat menggairahkan.

Wulan merintih memegangi lutut kanannya. Saya dan Doni terpaku tidak tahu apa yang harus kami lakukan, tapi Robby yang pernah ikut kegiatan penyelamatan dengan sigap membuka ikat pinggang Wulan lalu mencopot celana jeans Wulan sampai lutut. Wulan berteriak sambil mempertahankan celananya agar tidak melorot. Sungguh, saat itu saya tidak tahu apa sebenarnya yang hendak Robby lakukan terhadap Wulan. Segalanya berjalan begitu cepat dan saya tidak menyimpan tuduhan negatif terhadap Robby. Saya hanya menduga, Robby hendak memeriksa luka Wulan. Tapi dengan melorotnya jeans Wulan sampai ke lutut, kami dapat melihat dengan jelas celana dalam wulan yang berwarna off-white (putih kecoklatan) dan berenda. Kontan penisku bangun.

Robby memerintahkan saya dan Doni memegangi kedua tangan Wulan. Seperti dihipnotis, kami menurut saja. Wulan semakin meronta sambil menghardik, “Rob, apa-apaan sih. Lepas, lepas! Atau gua teriak.”

Doni secepat kilat membungkam mulut Wulan dengan kedua telapak tangannya. Robby setelah berhasil mencopot celana jeans Wulan, sekarang mencoba mencopot celana dalam Wulan. Sampai detik ini, akhirnya saya tahu apa sebenarnya yang sedang terjadi. Saya tidak berani melarang Robby dan Doni, karena selain saya sudah merasa terlibat, saya juga sangat terangsang saat itu melihat kemaluan Wulan yang lebat ditumbuhi rambut-rambut hitam keriting.

Wulan semakin meronta dan mencoba berteriak, tapi cengkeraman tanganku dan bungkaman Doni membuat usahanya sia-sia belaka. Robby segera berlutut di antara kedua belah paha Wulan. Tangan kirinya menekan perut Wulan, tangan kanannya membimbing penisnya menuju kemaluan Wulan. Wulan semakin meronta, membuat Robby kesulitan memasukkan penisnya ke dalam lubang vagina. Doni mengambil inisiatif. Dia lalu duduk mengangkangi tepat di atas dada Wulan sambil tangannya terus membungkam mulut Wulan. Tiba-tiba Wulan berteriak keras sekali. Rupanya Robby berhasil merobek selaput dara Wulan dengan penisnya. Secara cepat Robby menggerak-gerakkan pinggulnya maju mundur. Untuk beberapa menit lamanya Wulan meronta, sampai akhirnya dia diam pasrah. Yang dia lakukan hanya menangis terisak-isak.

Doni melepaskan telapak tangannya dari mulut Wulan karena dia merasa Wulan tidak akan berteriak lagi. Lalu dia mencoba menarik T-Shirt Wulan ke atas. Di luar dugaan, Wulan kali ini tidak mengadakan perlawanan, hingga Doni dan Saya dapat melepaskan T-Shirt dan BH-nya. Luar biasa, tubuh Wulan dalam keadaan telanjang bulat sangat membangkitkan birahi. Tubuhnya mulus, dan buah dadanya sangat montok. Mungkin ukurannya 36B.

Doni segera menjilati puting susu Wulan, sementara saya lihat Robby semakin kesetanan mengoyak-oyak vagina Wulan yang beberapa saat yang lalu masih perawan. Saya sangat terangsang, lalu saya mulai memaksa mencium bibir Wulan. Ugh, nikmat sekali bibirnya yang dingin dan lembut itu. Saya melumat bibirnya dengan sangat bernafsu. Saya tidak tahu apa yang sedang Wulan rasakan. Saya hanya melihat, matanya polos menerawang jauh langit di atas sana yang menguning pertanda malam akan segera tiba. Tangisnya sudah agak mereda, tapi saya masih dapat mendengar isak tangisnya yang tidak sekeras tadi. Mungkin dia sudah sangat putus asa, shock, atau mungkin juga menikmati perlakuan kasar kami.

Tiba-tiba saya mendengar Robby menjerit tertahan. Tubuhnya mengejang. Dia menyemprotkan sperma banyak sekali ke dalam vagina Wulan. Setengah menit kemudian Robby beranjak pergi dari tubuh Wulan lalu tergeletak kelelahan di samping kami. Doni menyuruh saya mengambil giliran kedua. Saya bangkit menuju Vagina Wulan. Sepintas saya melihat sperma Robby mengalir ke luar dari mulut vagina Wulan. Warnanya putih kemerahan. Rupanya bercak-bercak merah itu berasal dari darah selaput dara (hymen) Wulan yang robek. Tanpa kesulitan saya berhasil memasukkan penis ke dalam vagina. Rasanya nikmat sekali. Licin dan hangat bercampur menjadi satu. Dengan cepat saya mengocok-ngocok penisku maju mundur. Saya mendekap tubuh Wulan. Payudaranya beradu dengan dadaku. Dengan ganas saya melumat bibir Wulan. Doni dan Robby menyaksikan atraksi saya dari jarak dua meter. Beberapa menit kemudian saya merasakan penis saya sangat tegang dan berdenyut-denyut. Saya sudah mencoba menahan agar ejakulasi dapat diperlama, tapi sia-sia. Spermaku muncrat banyak sekali di dalam vagina Wulan. Saya peluk erat Tubuh Wulan sampai dia tidak dapat bernafas.

Setelah puas, saya berikan giliran berikutnya kepada Doni. Saya lalu duduk di samping Robby memandangi Doni yang dengan sangat bernafsu menikmati tubuh Wulan. Karena lelah, saya rebahkan tubuhku terlentang sambil memandangi langit yang semakin menggelap.

Beberapa menit kemudian Doni ejakulasi di dalam vagina. Setelah Doni puas, ternyata Robby bangkit kembali nafsunya. Dia menghampiri Wulan. Tapi kali ini dia malah membalikkan tubuh Wulan hingga tengkurap. Saya tidak tahu apa yang akan diperbuatnya. Ternyata Robby hendak melakukan anal seks. Wulan menjerit saat anusnya ditembus penis Robby. mendengar itu Robby malah semakin kesetanan. Dia menjambak rambut Wulan ke belakang hingga muka Wulan menengadah ke atas. Dengan sigap Doni menghampiri tubuh Wulan. Saya melihat Doni dengan sangat kasar meremas-remas buah dada Wulan. Wulan mengiba, “Aduhhh … sudah dong Rob… ampun… sakit Rob..” Tapi Robby dan Doni tidak menghiraukannya.

“Oh, sempit sekali,” teriak Robby mengomentari lubang dubur Wulan yang lebih sempit dari vaginanya. Setiap Robby menarik penisnya saya lihat dubur Wulan monyong. Sebaliknya saat Robby menusukkan penisnya, dubur Wulan menjadi kempot. Tidak lama, Robby mengalami ejakulasi yang kedua kalinya. Setelah puas, sekarang giliran Doni menyodomi Wulan. Melihat itu saya jadi kasihan juga terhadap Wulan. Di matanya saya melihat beban penderitaan yang amat berat, tapi sekaligus saya juga melihat sisa-sisa ketegarannya menghadapi perlakuan ini.

Setelah Doni puas, Robby dan Doni menyuruh saya menikmati tubuh Wulan. Tapi tiba-tiba timbul rasa kasihan dalam hatiku. Saya katakan bahwa saya sudah sangat lelah dan hari sudah menjelang gelap. Kami sepakat kembali ke perkemahan. Robby dan Doni segera berpakaian lalu beranjak meninggalkan kami sambil menenteng kayu bakar. Wulan dengan tertatih-tatih mengambil celana dalam, jeans, lalu mengenakannya. Saya tanyakan apakah Wulan mau mandi dulu, dan dia hanya menggeleng. Dalam keremangan senja saya masih dapat melihat matanya yang indah berkaca-kaca. Saya ambil T-Shirt nya. Karena basah, saya mengepak-ngepakkan agar lebih kering, lalu saya berikan T-Shirt itu bersama-sama dengan BH-nya. Robby dan Doni menunggu kami di atas tebing sungai. Setelah Wulan dan saya lengkap berpakaian, kami beranjak pergi meninggalkan tempat itu. Robby dan Doni berjalan tujuh meter di depan saya dan Wulan.

Di perkemahan, Fadli dan Lia menunggu kami dengan cemas. Lalu kami mengarang cerita agar peristiwa itu tidak menyebar. Untunglah Fadli dan Lia percaya, dan Wulan hanya diam saja.

Tepat tengah malam di saat orang lain merayakan pergantian tahun baru, kami melewatinya dengan hambar. Tidak banyak keceriaan kala itu. Kami lebih banyak diam, walau Fadli berusaha mencairkan keheningan malam dengan gitarnya.

Esoknya, pagi-pagi sekali Wulan minta segera pulang. Kami maklum lalu segera membongkar tenda. Untunglah sesampainya di kota kami, Wulan merahasiakan peristiwa ini. Tapi tiga bulan berikutnya Wulan menghubungi saya dan dia dengan memohon meminta saya bertanggung jawab atas kehamilannya. Saya sempat kaget karena belum tentu anak yang dikandungnya itu adalah anak saya. Tapi raut wajahnya yang sangat mengiba, membuat saya kasihan lalu menyanggupi menikahinya.

Satu bulan berikutnya kami resmi menikah. Wulan minta agar saya memboyongnya meninggalkan kota ini dan mencari pekerjaan di kota lain. Sekarang “anak kami” sudah dapat berjalan. Lucu sekali. Matanya indah seperti mata ibunya. Kadang terpikir untuk mengetahui anak siapa sebenarnya “anak kami” ini. Tapi kemudian saya menguburnya dalam-dalam. Saya khawatir kebahagiaan rumah tangga kami akan hancur bila ternyata kenyataan pahitlah yang kami dapati.

Akhir Desember 1997 kami menikmati pergantian tahun baru di rumah saja. Peristiwa ini kembali menguak kenangan buruknya. Matanya berkaca-kaca. Saya memeluk dan membelai rambutnya. Beberapa menit kemudian, dalam dekapanku dia mengaku bahwa sebelum peristiwa itu terjadi sebenarnya dia sudah jatuh cinta padaku. Dia ikut mencari kayu bakar karena dia ingin bisa dekat denganku. Ya Tuhan, saya benar-benar menyesal. Pengakuannya ini membuat hatiku pedih tak terkira.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Rahsia Kita Berdua

Ini adalah peristiwa benar yang saya alami ketika saya tinggal di Indonesia. Ketika itu aku baru berumur 12 tahun, sebagai anak tunggal. Sewaktu orang tuaku sedang pergi keluar negeri. Teman baik ibuku, Tante Ina, yang berumur 26 tahun, diminta oleh orang tuaku untuk tinggal dirumah menjagaiku. Karena suaminya harus keluar kota, Tante Ina akan menginap dirumahku sendirian. Tante Ina badannya agak tinggi, rambutnya dipotong pendek sebahu, kulitnya putih bersih, wajahnya ayu, pakain dan gayanya seksi. Tentu saja saya sangat setuju sekali untuk ditemani oleh Tante Ina.
Biasanya, jika ada kesempatan aku suka melancap. Tapi belum pernah sampai keluar, waktu itu aku masih belum mengerti apa2, hanya karena rasanya enak. Mengambil kesempatan rumah lagi kosong dan Tante Ina juga belum datang. Setelah pulang sekolah, aku ke kamar tidurku sendirian memijit2 kemaluan ku sambil menghayalkan tubuh Tante Ina yang seksi. Kubayangkan seperti yang pernah ku lihat di majalah porno dari teman2 ku disekolah. Selagi asyiknya bermain sendirian tanpa ku sedari Tante Ina sudah tiba dirumahku dan tiba2 membuka pintu kamar ku yang lupa ku kunci.

Dia sedikit tercengang waktu melihat ku berbaring diatas ranjang telanjang bulat, sambil memegang kemaluan ku yang berdiri. Aduh malunya setengah mati, kerana kena tangkap basah. Segera ku tutupi kemaluan ku dengan bantal, wajahku putih pucat. Melihat ku ketakutan, Tante Ina hanya tersenyum dan berkata “Eh, kamu sudah pulang sekolah J.D., Tante juga baru saja datang”. Aku tidak berani menjawabnya. “Tidak usah takut dan malu sama Tante, itu hal biasa untuk anak2 mainin burung nya sendiri” ujarnya. Aku tetap tidak berani berkutik dari tempat tidur karena sangat malu. Tante Ina lalu menambah, “Kamu terusin saja mainnya, Tante hanya mau membersihkan kamar kamu saja, kok”. “Tidak apa2kan kalau Tante turut melihat permainanmu”, sembari melirik menggoda, dia kembali berkata “Kalau kamu mau, Tante bisa tulungin kamu, Tante mengerti kok dengan permainanmu J.D.”, tambahnya sembari mendekatiku. “Tapi kamu tidak boleh bilang siapa2 yah, ini akan menjadi rahasia kita berdua saja”. Aku tetap tidak dapat menjawab apa2, hanya mengangguk kecil walaupun aku tidak begitu mengerti apa maksudnya.

Tante Ina pergi kekamar mandi mengambil Baby Oil dan segera kembali ke kamarku. Lalu dia berlutut dihadapan ku. Bantalku diangkat perlahan2, dan saking takutnya kemaluan ku segera mengecil dan segera ku tutupi dengan kedua telapak tangan ku. “Kemari dong, kasih Tante lihat permainanmu, Tante janji akan ber-hati2 deh”, katanya sembari membujukku. Tangan ku dibuka dan mata Tante Ina mulai turun kebawah kearah selangkanganku dan memperhatikan kemaluan ku yang mengecil dengan teliti. Dengan per-lahan2 dia memegang kemaluan ku dengan kedua jarinya dan menuruni kepalanya, dengan tangan yang satu lagi dia meneteskan Baby Oil itu dikelapa kemaluan ku, senyumnya tidak pernah melepaskan wajahnya yang cantik. “Tante pakein ini supaya rada licin, kamu pasti suka deh” katanya sembari mengedipkan sebelah matanya.

Malunya setengah mati, belum ada orang yang pernah melihat kemaluan ku, apa lagi memegangnya. Hatiku berdebar dengan kencang dan wajahku merah karena malu. Tapi sentuhan tangannya terasa halus dan hangat. “Jangan takut J.D., kamu rebahan saja”, ujarnya membujuk ku. Setelah sedikit tenang mendengar suaranya yang halus dan memastikan, aku mulai dapat menikmati elusan tangannya yang lembut. Tangannya sangat mahir memainkan kemaluanku, setiap sentuhannya membuat kemaluan ku bergetar dengan kenikmatan dan jauh lebih enak dari sentuhan tanganku sendiri. “Lihat itu sudah mulai membesar kembali”, kemudian Tante Ina melumuri Baby Oil itu keseluruh batang kemaluan ku yang mulai menegang dan kedua bijinya. Kemudian Tante Ina mulai mengocokin kemaluan ku digenggamannya per-lahan2 sambil membuka lebar kedua pahaku dan mengusapi biji ku yang mulai panas membara.

Kemaluan ku terasa kencang sekali, berdiri tegak seenaknya dihadapan muka Tante Ina yang cantik. Perlahan Tante Ina mendekati mukanya kearah selangkangan ku, seperti sedang mempelajarinya. Terasa napasnya yang hangat berhembus dipaha dan dibijiku dengan halus. Aku hampir tidak bisa percaya, Tante Ina yang baru saja ku khayalkan, sekarang sedang berjongkok diantara selangkanganku.

Setelah kira2 lima menit kemudian, aku tidak dapat menahan rasa geli dari godaan jari2 tangannya. Pinggulku tidak bisa berdiam tenang saja diranjang dan mulai mengikuti setiap irama kocokan tangan Tante Ina yang licin dan berminyak. Belum pernah aku merasa seperti begitu, semua kenikmatan duniawi ini seperti berpusat tepat di-tengah2 selangkanganku. Mendadak Tante Ina kembali berkata ” Ini pasti kamu sudah hampir keluar, dari pada nanti kotorin ranjang Tante hisap saja yah”. Aku tidak mengerti apa yang dia maksud. Dengan tiba2 Tante Ina mengeluarkan lidahnya dan menjilat kepala kemaluan ku lalu menyusupinya perlahan kedalam mulutnya.

Hampir saja aku melompat dari atas ranjang. Karena bingung dan kaget, aku tidak tahu harus membikin apa, kecuali menekan pantatku keras kedalam ranjang. Tangannya segera disusupkan kebawah pinggulku dan mengangkatnya dengan perlahan dari atas ranjang. Kemaluanku terangkat tinggi seperti hendak diperagakan dihadapan mukanya. Kembali lidahnya menjilat kepala kemaluan ku dengan halus, sambil me-nyedot kedalam mulutnya. Bibirnya merah merekah tampak sangat seksi menutupi seluruh kemaluan ku. Mulut dan lidahnya terasa sangat hangat dan basah. Lidahnya dipermainkan dengan sangat mahir. Matanya tetap memandang mataku seperti untuk meyakinkanku. Tangannya kembali menggenggam kedua bijiku. Kepalanya tampak turun naik disepanjang kemaluan ku, aku berasa geli setengah mati. Ini jauh lebih nikmat daripada memakai tangannya.

Sekali2 Tante Ina juga menghisap kedua bijiku bergantian dengan gigitan2 kecil. Dan perlahan turun kebawah menjilat lubang pantatku dan membuat lingkaran kecil dengan ujung lidahnya yang terasa sangat liar dan hangat. Aku hanya dapat berpegangan erat kebantal ku, sembari mencoba menahan rintihanku. Kudekap mukaku dengan bantal, setiap sedotan kurasa seperti yang aku hendak menjerit. Napasku tidak dapat diatur lagi, pinggulku menegang, kepalaku mulai pening dari kenikmatan yang berkonsentrasi tepat diantara selangkanganku. Mendadak kurasa kemaluan ku seperti akan meledak. Karena rasa takut dan panik, kutarik pinggulku kebelakang. Dengan seketika, kemaluan ku seperti mempunyai hidup sendiri, berdenyut dan menyemprot cairan putih yang lengket dan hangat kemuka dan kerambut Tante Ina.

Seluruh badanku bergetar dari kenikmatan yang tidak pernah kualami sebelumnya. Aku tidak sanggup untuk menahan kejadian ini. Aku merasa telah berbuat sesuatu kesalahan yang sangat besar. Dengan napas yang ter-engah2, aku meminta maaf kepada Tante Ina atas kejadian tersebut dan tidak berani untuk menatap wajahnya. Tetapi Tante Ina hanya tersenyum lebar, dan berkata “Tidak apa2 kok, ini memang harus begini”, kembali dia menjilati cairan lengket itu yang mulai meleleh dari ujung bibirnya dan kembali menjilati semua sisa cairan itu dari kemaluan ku sehingga bersih. “Tante suka kok, rasanya sedap”, tambahnya.

Dengan penuh pengertian Tante Ina menerangkan bahwa cairan itu adalah air mani dan itu wajar untuk dikeluarkan sekali2. Kemudian dengan penuh kehalusan dia membersihkanku dengan handuk kecil basah dan mencium ku dengan lembut dikeningku.

Setelah semuanya mulai mereda, dengan malu2 aku bertanya “Apakah perempuan juga melakukan hal seperti ini?”. Tante Ina menjawab “Yah, kadang2 kita orang perempuan juga melakukan itu, tapi caranya agak berbeza”. Dan Tante Ina berkata yang kalau aku mau, dia dapat menunjukkannya. Tentu saja aku bilang yang aku mau menyaksikannya.

Jari2 tangan Tante Ina yang lentik dengan perlahan mulai membuka kancing2 bajunya, memperagakan tubuhnya yang putih. Waktu kutangnya dibuka buah dadanya melejit keluar dan tampak besar membusung dibandingkan dengan perutnya yang mengecil ramping. Kedua buah dadanya bergelayutan dan bergoyang dengan indah. Dengan halus Tante Ina memegang kedua tanganku dan meletakannya diatas buah dadanya. Rasanya empuk, kejal dan halus sekali, ujungnya agak keras. Putingnya warna coklat tua dan agak besar. Tante Ina memintaku untuk menyentuhnya. Karena belum ada pengalaman apa2, aku pencet2 saja dengan kasar. Tante Ina kembali tersenyum dan mengajariku untuk mengelusnya per-lahan2. Putingnya agak sensitif, jadi kita harus lebih perlahan disana, katanya. Tanganku mulai me-raba2 tubuh Tante Ina yang putih bersih itu. Kulitnya terasa sangat halus dan panas membara dibawah telapak tanganku. Napasnya memburu setiap kusentuh bagian yang tertentu. Aku mulai mempelajari tempat2 yang disukainya.

Tidak lama kemudian Tante Ina memintaku untuk menciumi tubuhnya. Ketika aku mulai menghisap dan menjilat kedua buah dadanya, putingnya terasa mengeras didalam mulutku. Napasnya semakin men-deru2, membuat buah dadanya turun naik bergoyang dengan irama. Lidahku mulai menjilati seluruh buah dadanya sampai keduanya berkilat dengan air liurku Mukanya tampak gemilang dengan penuh gairah. Bibirnya yang merah merekah digigit seperti sedang menahan sakit. Roknya yang seksi dan ketat mulai tersibak dan kedua lututnya mulai melebar perlahan. Pahanya yang putih seperti susu mulai terbuka menantang dengan gairah dihadapanku. Tante Ina tidak berhenti mengelus2 dan memeluki tubuhku yang masih telanjang dengan kencang. Tangannya menuntun kepalaku kebawah kearah perutnya. Semakin kebawah ciumanku, semakin terbuka kedua pahanya, roknya tergulung keatas. Aku mulai dapat melihat pangkal paha atasnya dan terlihat sedikit bulu yang hitam halus mengintip dari celah celana dalamnya. Mataku tidak dapat melepaskan pemandangan yang sangat indah itu.

Kemudian Tante Ina berdiri tegak dihadapanku dengan perlahan Tante Ina mulai membuka kancing roknya satu persatu dan membiarkan roknya terjatuh dilantai. Tante Ina berdiri dihadapanku seperti seorang putri khayalan dengan hanya memakai celana dalamnya yang putih, kecil, tipis dan sexy. Tangannya ditaruh dipingulnya yang putih dan tampak serasi dengan kedua buah dadanya diperagakannya dihadapanku. Pantatnya yang hanya sedikit tertutup dengan celana dalam seksi itu bercuat menungging kebelakang. Tidak kusangka yang seorang wanita dapat terlihat begitu indah dan menggiurkan. Aku sangat terpesona memandang wajah dan keindahan tubuhnya yang bercahaya dan penuh gairah.

Tante Ina menerangkan yang bagian tubuh bawahnya juga harus dimainkan. Sambil merebahkan dirinya diranjangku, Tante Ina memintaku untuk menikmati bahagiannya yang terlarang. Aku mulai me-raba2 pahanya yang putih dan celana dalamnya yang agak demak dan bernoda. Pertama2 tanganku agak bergemetar, basah dari keringat dingin, tetapi melihat Tante Ina sungguh2 menikmati semua perbuatanku dan matanya juga mulai menutup sayu, napasnya semakin mengencang. Aku semakin berani dan lancang merabanya. Kadang2 jariku kususupkan kedalam celana dalamnya menyentuh bulunya yang lembut. Celana dalamnya semakin membasah, noda dibawah celana dalamnya semakin membesar. Pingulnya terangkat tinggi dari atas ranjang. Kedua pahanya semakin melebar dan kemaluannya tercetak jelas dari celana dalam nya yang sangat tipis itu.

Setelah beberapa lama, Tante Ina dengan merintih memintaku untuk membuka celana dalamnya. Pinggulnya diangkat sedikit supaya aku dapat menurunkan celana dalamnya kebawah. Tante Ina berbaring diatas ranjang tanpa sehelai benangpun yang menutupi tubuhnya. Disitu untuk pertama kali aku dapat menyaksikan kemaluan seorang wanita dari jarak yang dekat dan bukan hanya dari majalah. Bulu2 diatas kemaluannya itu tampak hitam lembut, tumbuh dengan halus dan rapi dicukur, sekitar kemaluannya telah dicukur hingga bersih membuat lekuk kemaluannya tampak dari depan. Tante Ina membuka selangkangannya dengan lebar dan menyodorkan kewanitaannya kepadaku tanpa sedikit rasa malu. Sembari bangkit duduk ditepi ranjang, Tante Ina memintaku untuk berjongkok diantara kedua pahanya untuk memperhatikan vagina nya dari jarak dekat. Dengan penuh gairah kedua jarinya mengungkap bibir kemaluannya yang rada tebal dan ke-hitam2an dan memperagakan kepadaku lubang vagina nya yang basah dan berwarna merah muda.

Dengan nada yang ramah, Tante Ina menggunakan jari tangannya sendiri dengan halus, menerangkan kepadaku satu persatu seluruh bagian tubuh bawahnya. Tempat2 dan cara2nya untuk menyenangkan seorang wanita. Kemudian Tante Ina mulai menggunakan jari tangan ku untuk di-raba2kan kebagian tubuh bawahnya. Rasanya sangat hangat, lengket dan basah. Klitorisnya semakin membesar ketika aku menyentuhnya. Aroma dari vaginanya mulai memenuhi udara dikamarku, aromanya menyenangkan dan berbau bersih. Dari dalam lubang vaginanya per-lahan2 keluar cairan lengket berwarna putih dan kental dan mulai melumuri semua permukaan lubang vagina nya. Mengingat apa yang dia sudah lakukan dengan air maniku, aku kembali bertanya “Boleh ngga saya mencicipi air mani Tante?” Tante Ina hanya mengangguk kecil dan tersenyum.

Perlahan aku mulai menjilati pahanya yang putih dan sekitar lubang vagina Tante Ina yang merah dan lembut. Cairan nya mulai mengalir keluar dengan deras keselangkangannya. Lidahku menangkap tetesan itu dan mengikuti aliran cairan itu sampai balik keasal lubangnya. Rasanya rada keasinan dengan berbau sangat khas, tidak seperti kata orang2, Tante Ina cairan sangat bersih dan tidak berbau amis. Begitu pertama aku mencicipi alat kelamin Tante Ina, aku tahu yang aku dapat menjilatinya terus2an, karena aku sangat menyukai rasanya. Tante Ina mendadak menjerit kecil ketika lidahku menyentuh klitorisnya. Aku tersentak takut karena mungkin aku telah membuatnya sakit. Tetapi Tante Ina kembali menjelaskan bahwa itu hal biasa kalau seseorang mengerang waktu merasa enak.

Semakin lama, aku semakin berani untuk menjilati dan menghisapi semua lubang vagina dan klitoris nya. Pinggulnya diangkat naik tinggi. Tangannya tidak berhenti memeras buah dadanya sendiri, cengkramannya semakin menguat. Napasnya sudah tidak beraturan lagi. Kepalanya terbanting kekanan dan kekiri. Pinggul dan pahanya kadang2 mengejang kuat, berputar dengan liar. Kepalaku terkadang tergoncang keras oleh dorongan dari kedua pahanya. Tangannya mulai menjambak rambutku dan menekan kepalaku erat kearah selangkangannya. Dari bibirnya yang mungil itu keluar desah dan rintihan memanggil namaku, seperti irama ditelingaku. Keringatnya mulai keluar dari setiap pori2 tubuhnya membuat kulitnya tampak bergemilang dibawah cahaya lampu. Matanya sudah tidak memandangku lagi, tapi tertutup rapat oleh bulu mata yang panjang dan lentik. Sembari merintih Tante Ina memintaku untuk me-nyodok2kan lidahku kedalam lubang vaginanya dan mempercepat iramaku. Seluruh mukaku basah tertutup oleh cairan yang bergairah itu.

Kemudian Tante Ina memintaku untuk berbalik supaya dia juga dapat menghisap kemaluan ku bersamaan. Setelah melumuri kedua buah dadanya yang busung itu dengan Baby Oil, Tante Ina meng-gosok2kan dan menghimpit kemaluan ku yang sudah keras kembali diantara buah dadanya, dan menghisapinya bergantian. Kemudian Tante Ina memintaku untuk lebih berkonsentrasi di klitorisnya dan menyarankanku untuk memasuki jariku kelubang vaginanya. Dengan penuh gairah aku pertama kalinya merasakan bahwa kelamin wanita itu dapat berasa begitu panas dan basah. Otot vaginanya yang terlatih terasa berdekup memijiti jari tanganku perlahan. Bibir dan lubang vaginanya tampak merekah, berkilat dan semakin memerah. Klitorisnya bercahaya dan membesar seperti ingin meledak. Setelah tidak beberapa lama, Tante Ina memintaku untuk memasuki satu jariku kedalam lubang pantatnya yang ketat. Dengan bersamaan waktu, Tante Ina juga masuki satu jarinya pula kedalam lubang pantatku. Tangannya dipercepat mengocok kemaluan ku. Pahanya mendekap kepalaku dengan keras. Pinggulnya mengejang keras. Terasa dilidahku urat2 sekitar dinding vaginanya berkontraksi keras ketika dia keluar. Aku menjerit keras ber-sama2 Tante Ina sembari memeluknya dengan erat, kita berdua keluar hampir bersamaan. Kali ini Tante Ina menghisap habis semua air maniku dan terus menghisapi kemaluan ku sampai kering.

Setelah itu kita berbaring telanjang terengah mengambil napas. Badannya yang berkeringat dan melemah, terasa sangat hangat memeluki tubuh ku dari belakang, tangannya tetap menghangati dan mengenggam kemaluanku yang mengecil. Aroma dari yang baru saja kita lakukan masih tetap memenuhi udara kamarku. Wajahnya tampak gemilang bercahaya menunjukan kepuasan, senyumnya kembali menghiasi wajahnya yang terlihat lelah. Lalu kita jatuh tertidur berduaan dengan angin yang sejuk meniup dari jendela yang terbuka. Setelah bangun tidur, kita mandi bersama. Waktu berpakaian Tante Ina menciumku dibibir dengan lembut dan berjanji yang nanti malam dia akan mengajari bagaimana caranya bila kejantananku dimasuki kedalam kewanitaannya.

Sejak hari itu, selama satu minggu penuh, setiap malam aku tidur dikamar tamu bersama Tante Ina dan mendapat pelajaran yang baru setiap malam. Tetapi setelah kejadian itu, kita tidak pernah mendapat kesempatan kembali untuk melanjutkan hubungan kami. Hanya ada peristiwa sekali, waktu orangtuaku mengadakan pesta dirumah, Tante Ina datang bersama suaminya. Didapur, waktu tidak ada orang lain yang melihat, Tante Ina menciumku dipipi sembari meraba kemaluan ku, tersenyum dan berbisik “Jangan lupa dengan rahasia kita J.D.”. Dua bulan kemudian Tante Ina pindah ke kota lain bersama suaminya. Sampai hari ini aku tidak akan dapat melupakan satu minggu yang terbaik itu didalam sejarah hidupku. Dan aku merasa sangat beruntung untuk mendapat seseorang yang dapat mengajariku bersetubuh dengan cara yang sangat sabar, sangat berprofesional dan semanis Tante Ina.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Ida

Ok, story line dier camni. Aku ader ler seorang awek, namer dier Ida. Kira awek aku ni tak ler tinggi sgt orangnyer tapi dier punyer cute, dier punyer cutting, dier punyer comel….perg!! Story also no use ler. Kalau korang nengok air liur meleleh pun tak sedar. Dier punyer tetek standard buah mempelam epal yg tengah ranum ler. Lagi satu dier ni suker pakai “body suite” tu yg aku leh agak tu dier chamber size aper. Tapi mengikut pengetahuan aku ler, dier ni virgin lagi.
Nak di jadikan satu citer blue. Satu hari tu ida call aku. Dier kater dier nak jumper aku. “Ida rindu sesangat kat abang ler” dier cakap. Mak aih tergejut aku dier cakap camtu. Biar betul aku pikio. “Ok, tapi biler ida nak jumper abang?” “Saturday, evening about 6″ Parent aku pulak hari jumaat dah blah pegi pahang. Ader kenduri khawin kak sedara aku. 5 hari tak balik kater nyer. “Ok then, see u there” aku pun letak ler tepon.

Tapi dalam kepala hotak aku atas ngan bawah dok pikio, betui ker dier ni ke aku mimpi ker? Biar betui…. nak katerkan aku pakai ayat kat dier idak pulak. Tapi yg aku tau aku kener jumper dier this Saturday.

The day we set the day and the time we set the time pun tiba ler. Dier pun call ler aku suruh ngambik dier kat station bus. Aku pun dah prepare mandi semua (nak dating ler kater kan)aku pegi ler ambik dier naik motor aku. Sampai jer kat sana aku nampak awek aku tu lain macam jer. Dier pakai baju kurung ler siot. Cun habih. Lagi cun dari biasa (aku memang suker tengok budak pompuan pakai baju kurung pun). Tapi aku control gak, kang gabra kang susah, aku pikir. Jadik aku buat tak tau ajer. “Naik ler cepat” aku pun sound dier. Dier naik motor aku pastu dier peluk aku kuat kuat. “Nak lepas rindu. Ida rindu sgt kat abang”. Yer ler, kalau nak lepas rindu sekali pun jgn ler sampai nak putus urat perut, sampaikan adik aku terjaga. Kan dah susah. Saper nak kasi dier tido balik.

Tengah sedap aku rewang kat town dier tanyer aku. “Nak pegi maner ni bang?”. Aaah sudah… dier ajak aku keluar town pas tu dier tanyer aku nak pegi maner. “Entah” aku jawab. “Kiter tengok kedai vcd nak?” aku pun anggukkan kepala ngikut jer perintah dier.

Sampai jer kat kedai vcd tu aku pun ambik ler katalog. Sajer jer belek belek katalog tu. Aku tak tau nak pilih citer yg best. Dlm 5 minit camtu ida peluk aku. “Kiter tengok wrestling nak bang” slamber jer dier cakap. Heran aku dibuatnyer. Aper aku mimpi ker. “Sirius ler sikit” aku cakap. “Sirius ler ni. Orang cakap betul betul, dier ingat orang main main pulak. Kiter tengok wrestling atas katil ler. Bukan wrestling yg kat kedai kopi tu” mak aih.

Masa tu aku panic semacam jer. Dahi aku dah basah dek peluh. Ida pulak tengah tunggu jawapan dari aku. Mulut aku dah kaku dah. Tergamam aku. Last last aku dah ader dalam bilik menonton. Ida peluk aku. Dier sandarkan kepala dier kat bahu aku (manja ler tu). Aku pun control and then aku pulak peluk bahu dier. Tengah dok syok layan citer tu tangan ida merayap kat peha aku. Ida dah stim. “On time” aku pikir. Aku pulak jalankan tugas. Aku blow telinga dier slow-slow. Dier mengeliat stim. Pastu aku cium tengkuk dier. Slow-slow aku tarik dier, bibir aku sampai ker bibir dier. Ini ler first time aku merasa french kiss.

Tangan aku tak duduk diam. Terus jer aku masukkan tangan aku dalam baju kurung dier. Selamer ni aku cumer memerhatikan jer bentuk teteknyer yg gebu tu tapi hari ni aku dapat rasa, aku dapat pegang. Gebunyer usah citer ler. Aku ramas secukup-cukupnyer. Lepas yg kanan aku bagi yg kiri pulak. Tak kasi chance dah. Ida dah stim. Lebih kurang 10 minit camtu aku pun lepaskan ler bibir ida dari bibir aku. Ida bukakkan seluar aku. Pastu dier tergejut. Apa ida nyer. Adik aku yg lebih kurang 7 inci panjang nyer terkeluar mencari saper yg boleh bagi dier tido balik. “Besarnyer” ida tersenyum memandang adik aku. Aku senyum jer. Dier pun kulum ler batang aku cam dier hisap ais krim jer. Dier cuber ikut style omputih ler. Mentang-mentang ler baru tengok citer tu. Dier dah hafal jalan citernyer.

Adik aku selesa jer kat dalam mulut dier. Dalam 5 minit aku dah raser nak pancut dah. Aku tarik ler dier. Suruh dier berhenti. Pastu aku pulak tenyeh dier cukup-cukup. Mula-mula tu aku cium mulut dier. Pastu aku bukak baju dier. Then kain dier, then bra ngan panties dier. Aku gigit manjer tetek dier. Dier mengeluh kecil. Stim ler tu. Baru sikit. Aku sembam kan muker aku kat celah tetek dier yg gebu tu. Aku hisap putting tetek dier. Lepas yg kiri yg kanan. Pastu aku slow slow pegi ker perut dier, then pusat dier, then kaki dier, then peha dier. Last sekali vigina dier. Aku sembamkan mulut aku kat vigina dier. Pergh!!!! dier punyer bau, wangi habih siot. Kalah ler perfume yg ader jual kat supermarket tu. Betul-betul punyer wangi ler.

Kira dah puas aku cium bau vigina dier aku pun jalankan tugas aku. Mula-mula tu aku jilat slow jer. Lamer-lamer aku bagi kaw kaw punyer. “Ah ah ah ah cepat bang emhhh ida dah tak tahan dah fuck me up” ida merayu. Aku kalau dah dapat green light aku henjut jer. Bak kater org tua tua rezeki jgn di tolak. Aper lagi, aku pun naik kat atas badan ida. Adik aku pulak mencari lubang nikmat yg selamer ni aku nanti natikan. Tangan ida mencapai adik aku yg tengah mencari cari lubuk puaka dan terus sajer dier cecahkan kepala adik aku ke celah bibir pantat nyer.

Aku pun menjunamkan adik kesayanganku tu ke dalam lubuk nikmat setiap lelaki (normal). Ku junamkan dan ku tarik. Aku junamkan kembali dan kali ni makin dalam. Huih…susah gak nak masuk. Ketat lagi sial. Virgin ler katerkan. Aku tarik dan aku junamkan kembali. Tapi kali ni tersekat dek selaput dara ida. “Aduh bang..” ida mengeluh kecil. “Sakit bang” tapi kaki ida memaut pinggangku. “Abang henjut kuat sikit bang”. Kali ni aku bagi power punyer. Wacha!!!!! “Aduh” ida menjerit perlahan. Sekali tu darah keluar dari celah pantat ida. Alamak… Dah pecah dara ler. Kira upacara perasmian pantat ida telah dilaksanakan oleh aku ler. Hehehehehe..bangga sungguh aku maser tu. Tak terhingga bangga aku rasa nyer. Adik aku pun camtu. Aku rendamkan adik aku lamer lamer dalam pantat ida. Aku nak raser puas-puas panasnyer bahang pantat ida. Pergh… hot and spicy siot. Sodap jer raser nyer. Bibir pantat ida menggenggam kemas adik aku tu. Tak tau nak cakap ler nikmat dunia ni.

Aku mulakan tugas aku. Sorong tarik, sorong tarik. Muler-muler tu slow tapi biler lubuk pantat ida dah biasa ngan adik aku tu. Aku bagi secukup raser dengan kelajuan maximum ler kater kan. “Ahh ahh sedap bang sedap..” ida punyer mengeluh. Sekali tu aku dapat raser kan yg body ida terkaku buat sementara waktu. Dan jeng… jeng… jeng… dah klimaks dah ruper nyer. Aku kasi dier can rilek jap. Tapi adik aku masih lagi ader kat dalam vigina dier. Sajer ajer aku buat cam tu ekekekekee. aku mulakan tugas aku balik. Tapi kali ni ida kat atas aku pulak. Err… silap lak. Ida pulak yg lakukan tugas ni.. hehehehe. Jgn mare celepap. celepuk. celepap. celepuk. ida dah berapa kali klimaks. Aku rilek lagi. Takder tanda-tanda nak keluar lagi. Ida dok merengek nak lagi nak lagi katernyer. Aku pulak dok bagi dok bagi. Tetiba (ader sound effect bunyi lagu suspen) aku dapat raser kan sesuatu dari ari ari aku. Pas tu kat kepaler lutut aku. Dah nak meletup dah. Aku tekan dalam dalam adik aku kat dalam lubuk nikmat pantat ida dan tu dia. Sudah mari. Lega raser nyer. Dapat lepas air giler ni kat dalam vigin, dara pulak tu. Pergh….. sedap siot.

Aku park jap adik aku kat dalam pantat ida. Kasi rilek pas tu nak lepaskan sisa sisa air giler tu. Dah lega ajer. Ida bangun dan tarik adik aku. Terus jer dier hisap saki baki air giler aku tu. Lantak ko ler ida aku fikir. Janji aku dah lepas.

Habih jer citer tu aku ngan ida pun keluar ler sambil aku nak bayar harga citer tu. Amoi kedai tu senyum jer tengok aku. Ida maser tu kat luar. Amoi tu tanyer aku “Dapat rasa ka?” shilakok punyer amoi. Kang kamu aku rogol kang. Tapi aku control. Aku senyum jer balik kat dier. Habih jer aku bayar aku pegi ler dapat kan awek aku tu. “Camner? puas ker?” ida tanyer aku. Aku senyum jer. “Ida tak nyesal ker nanti?”.”Ida memang dah lamer nak bagi kat abang pun” ida senyum. Mak aih. Tapi takper ler gak. Dapat gak aku merasa.

Pas tu aku ngan ida pun balik ler rumah aku. Kiter buat lagi. Line tengah clear. Ida tidor kat rumah aku tiga hari maser tu. Boleh di katerkan tiap tiap hari kiter buat. Maser tu dalam rumah takyah pakai baju ajer. Slamber ler tu kononnyer. Baywatch ler tu. Dan hingga sekarang kami kalau berjumper kami mesti buat.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Awek Keempat

Namaku Mat. Citernya cam nie..Pengalaman sex aku yang pertama ketika aku berumur 17 tahun. Kira dah tua dah masa tu. Member aku kebanyakannya ada sex experience masa dia orang 15 lagi. Kira aku yang last sekali di kalangan member2 aku. Tapi citer pengalaman pertama tak best. Takde thrill..Ni aku citer pasal awek aku yang nombor empat. (kira aku ni jenis loyal nyer tak banyak awek..) Masa tu aku baru lepas grad dan kerja kat sebuah syarikat tv kabel.
Awek aku yang nombor empat nie orang belah pantai timur..senang citer, orang kelantanlah gamaknya. Aku ngan awek nie kerja satu office, tapi lain-lain shift. Awek ni takde lah lawa sangat, manis tu ada dan dia pakai tudung. Tapi yang penting ialah body dia. Pergh! Mantap giler..Badan dia kecik aje. Tinggi adalah lebih kurang dalam 5 kaki. Pinggang dia dalam 27 inci. Tapi breast dia ish boleh lemas wa cakap lu.!! Banyak gak citer yang aku dengar pasal body dia Cuma masa tu aku tak berminat sangat. Kira cam rimau simpan kuku la aku nie. Ntah camana aku tergerak nak tackle dia..pas tu dapat lak tu. Maka aku pon bercintanlah dengan awek nie. Aku jenis tak terus main punya Maklumlah melayu.

Seminggu lepas tu aku ajak awek nie naik Genting. Genting tu memang tempat aku selalu projek ngan x-girlfriend aku. Tujuan aku naik Genting tu cam biasalah, mesti nak projek. Aku nengok awek nie pon jenis boleh makan. Tapi aku saja try test dulu. Kang di buatnya awek nie tak nak projek, aku yang malu. Dahlah satu office. Sampai kat atas tu, aku pon parking kereta kat tempat yang biasa aku parking. Kira kat situ memang lain clear. Tak pernah terkantoi kalau aku park kat situ. Mula-mula biasalah, layan borak dulu. Borak ngan mulut, pas tu aku pon try borak ngan tangan. Slow-slow tangan aku panjat badan dia. Start dari peha sampailah kat tempat yang dah lama aku ‘aim’, mestilah breast dia. Mula-mula usap kat luar jer. Aku tengok awek tu senyap jer, mesti line clear nie. Aku terus cium leher dia. Melawan wa cakap lu. Terus awek ni paut leher aku dan bagi french kiss yang terganaz di abad ini. Sambil mulut french kiss, tangan aku pon terus masuk dalam baju dia. Kali ini takde usap kat luar bra lagi, aku terus menyelusup masuk ke dalam bra dia. Tak sangka awek ni punya nipple kecik sangat. Tak padan ngan breast dia yang besar tu. Memanglah jenis breast kegemaran aku.

Lebih kurang dalam setengah jam, aku dah letih jilat leher, aku pon memulakan langkah seterusnya iaitu singkap baju awek ni dan nyonyot nipple dia. Wow !! Rupa-rupanya nipple dia warna pink lah!! Ish.!! Bertambah ganas reaksi awek ni. Sampai sakit leher aku di pautnya. Kebetulan, aku memang pandai sikit dalam bab nyonyot nie. Tengah baik punya nyonyot, tiba-tiba ada orang ketuk tingkap aku. Korang bayangkanlah camana gabranya aku pakaikan awek tu baju. Rupa-rupanya securiti kat situ. Nasib kita orang baik, kita orang kena warning jer. Citer lebih kurang, aku ajak awek tu balik. Muka dia pon dah serba-salah dah. Memang potong betul securiti tu.

Semenjak tu, selalulah aku ngan awek nie beromen. Biasanya kat dalam kereta akulah. Aku nie jenis duduk ngan family. Susah nak bawak awek balik rumah. Camana pon aku dah berniat nak jojos awek nie. 4 bulan lepas tu, kesempatan yang aku tunggu pon tiba tanpa disangka-sangka. Aku baru lepas gaduh ngan awek tu, pas tu aku pon pujuk dia dan minta maaf. terus kita orang berpelukan dan sambung lak dengan ciuman dari mulut ke mulut. Kebetulan masa tu member dia semua takde rumah (awek ni duduk bujang) dia pon ajak aku masuk dan kita orang continue kat dalam rumah lak.

Macam biasa, aku nie tak pandai cium molot. So aku terus jer nyonyot nipple dia. Memang tempat mainan aku tu. Memandangkan yang kita orang kat atas katil, maka awek ni terus bukak baju dia. First time aku dapat tengok dia tanpa baju. Selalu romen dalam kereta pakai baju sebab takut kena rush cam ari tu. Tengok awek tu tak berbaju, aku pon bertambah geram, dan terus nyonyot dengan ganaz.

Dah puas nyonyot, tangan aku pon turun bawah dan usap cipap awek ni dari luar seluar dia. Masa tu tangan awek tu macam biasalah, mesti paut kat leher aku. Cam takde tempat lain nak pegang. Sambil-sambil tu dia usap belakang aku perlahan-lahan.Aku pon try nak bukak zip seluar dia. Biasanya memang dia tak bagi tangan aku masuk dalam seluar dia, ntah camana hari tu dia bagi lak. Aku pon tanpa melengahkan masa terus bukak zip seluar dia dan meneruskan aksi mengorek lubang cipap. Memang ketat habis cipap awek ni. Daralah katakan. Tapi masa tu air dia dah berlambak-lambak keluar. Tinggal nak tunggu batang aku jer masuk dalam tu. Tapi, 4 bulan boleh tunggu, takan setengah jam tak boleh kot.

Aku meneruskan aksi dengan menjilat cipap awek nie. Aksi ni merupakan kegemaran aku. habis aku jilat seluruh permukaan cipap awek tu termasuk ngan air mazi dia sekali. Sambil tu tangan aku tak melepaskan breast awek ni dengan begitu saja. Aku teruskan mengepam breast awek ni dengan sebelah tangan. Betul-betul tegang breast awek ni aku kerjakan. Kena pulak ini kali pertama orang cium cipap dia. Memang awek ni tak tahan langsung. Sedang aku meneruskan aktiviti menjilat dan mengepam, tiba-tiba terkeluar suara awek tu. Memang pelik ayat dia. Dia kat “sayang, tolong sayang” Aku terkejut giler, tapi control macholah. Aku tanya dia cuba ulang balik apa yang dia cakap. Dia kata “tolong sayang, tolong puaskan ____”(nama dia secrect) Aku tergamam giler masa tu. Sepanjang pengalaman aku, tak pernah awek mintak jojos dengan ayat camtu.

Anyway, untuk tidak menghampakan permintaan awek ni, aku pon bukak baju dan seluar. Terus aku panjat badan awek ni, tapi tak masuk lagi. Aku mainkan dulu batang aku kat celah cipap dia sampai dia merengek suruh masukkan batang aku dalam cipap dia. Masa tu mata dia dah tinggal suku jer lagi yang terbukak. Mulut dia lak mencungap-cungap macam tak cukup oksigen. Aku pon kangkangkan awek tu dan halakan batang aku tepat kat lubang cipap dia. Memandangkan awek ni dara lagi, aku cium mulut dia dulu bagi tak rasa sakit sangat.

Tangan aku pon menghalakan batang aku ke dalam cipap dia. Masuk jer kepala aku, dia terus mendongak dan berkata “sayang.sakit” Aku pon bagi ayat power “Alah.sakit sikit jer. Tahan ye sayang” Awek tu angguk slow dan baring balik. Aku pon meneruskan kemasukkan batang aku. Sampai jer setengah batang, pelukan dia kat aku bertambah kuat. Dah sampai kat dara dia la tu. Aku pon dengan slow giler meneruskan perjalanan batang aku dan Chuppp!! Dah koyak dah dara awek aku ni. Awek ni terus peluk aku rapat2 sampai susah aku nak bernafas. Mulut dia ada keluar bunyi tapi cepat2 aku cover dengan ciuman molot aku. Muka awek ni berkerut giler tanda sakit. Tapi bukan dia aja yang sakit, batang aku pon sakit gak. Korang tau jelah cipap dara punya kemutan camana. Tapi stim punya pasal aku teruskan jugak kayuhan aku.

Bila permukaan batang aku jumpa permukaan cipap dia, terus aku peluk dia kuat-kuat dan cakap kat dia yang aku sayang dia. tiba-tiba jer awek tu nangis dan cakap yang dia pon sayang kat aku. Tu pasallah dia bagi dara dia kat aku. Habih jer part jiwang tu, aku pon mula start nak sorong tarik. Mula-mula mesti la slow beb..Masuk 3 ke 4 kali sorong, cipap dia dah boleh adjust ngan batang aku, so senangla sikit.

Awek ni pon aku tengok dah start enjoy. Mulut dia memang bising habis. Mengerang tak berhenti-henti. Mula-mula sakit, pas tu mengerang sedap lak. Aku nak cover ngan ciuman molot pon tak larat sebab aku sendiri pon tak cukup oksigen menahan kesedapan. Bertambah stim aku dengar keluh-kesah awek ni. Dah dekat setengah jam aku main, aku pon tukar posisi main style kuda lak. Aku kat bawah, dia kat atas. Walaupon ini kali pertama, tapi awek ni dah biasa tengok blue ngan kawan-kawan dia. Dia pon bangun dan duduk atas aku. Masa ni aku dapat pemandangan yang paling best. Sambil dia enjut, aku dapat tengok breast dia yang besar tu. Tapi tak berayun coz dah keras sangat. Tangan aku pon tak lepas-lepas ramas breast dia. Lebih kurang 15 minit aku tanya dia “dah puas?” Dia kat “belum sayang” Pelik betul aku..Susah betul nak puaskan awek ni.

Pas tu aku pon decide nak tukar position, dia kat bawah, aku kat atas. Masa tu aku pon keluar kan segala skill yang aku tahu. Habis aku lanyak cipap dia. Aku masukkan batang aku dan pusing-pusing sambil jolok ke kiri dan kanan. Kalau awek lain sure dah kalah, tapi awek ni lain macam sikit. Pas tu aku guna skill lain lak, aku angkat kaki dia dan gantung atas bahu. Kena position cam ni, baru lah dia respon giler. Dia kata sedap sangat position cam ni. Aku pon taruk kaw-kaw sampai dia turunkan kaki dia dan peluk aku kuat-kuat. Rupa-rupanya dia dah klimaks. Aku intai kat cipap dia dah terlihatlah lendir putih yang sebijik cam air mani aku. So awek ni dah puas, sampai turn aku lak. Aku pon enjut laju-laju sampai merecik peluh aku atas muka dia. Masa tu dia punya kemut punyalah kuat. Batang aku dah sakit kena kemut kuat sangat, aku pon cabut dan pancut kat luar. Lepas tu aku nak angkat kepala pon dah tak larat. Tak pernah aku jumpa awek yang kuat main cam awek ni. Dahlah susah nak klimaks, kemut punyala power.

Lepas tu aku relax jap dan aku suruh dia blow job batang aku. Aku nak try 2nd round lak. Masa 2nd round tu aku main lagi lama. Dekat 2 jam dan dengan berbagai-bagai posisi termasuklah style doggie. Dia kata selama ni dia asyik tengok dalam tape jer, barulah hari nie dia merasa. Kalau korang nak tau, ini pon 1st time aku main style doggie. Best giler..Kalau calang-calang orang memang cepat pancut main style nie. Nasib baik aku ni pandai control..

Semenjak hari tu, kita orang selalu gak main. Tapi aku dah limit kan hanya 2 kali seminggu. Kalau selalu sangat, nanti jamm lak batang aku. Tapi itu cerita setahun yang lepas. Sekarang awek ni dah bertunang ngan orang lain. Aku punyalah frust. 2 minggu aku ponteng kerja. Walaupon aku dapat dara dia, tapi aku memang sayang giler kat awek ni..Ingat nak buat stock bini jer..So, sekarang aku nekad nak stay single.

Kiriman : matnor20@hotmail.com

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Institut IPT

Begini ceritanya… Aku mengenali awek aku hampir 2 tahun. Pada mulanya memang tiada apa yang berlaku antara kami. Biasalah bodoh lagikan. Tapi pada suatu hari aku menghantar ia pulang ke salah satu institut ipt dinegara kita ini dengan menaik bas express. Jadi sesuatu yang tak disangka telah berlaku. Masa itu aku sedang tidur didalam bas lentok abih le. Awek aku mengucup dan mengulum bibir aku dengan nafsunya. Aku terkejut kerana inilah pertama kali awek aku mengucup aku. Apalagi aku pun membalas kucupannya dengan penuh bernafsu tanpa mempedulikan orang lain didalam bas tu.
Aku dan awek aku berterusan kucup mengucup sehingga sampai kedistenasi yang hendak dituju. Aku dan awek aku sampai ke destinasi tepat jam 4.00 pagi. Aku dan awek aku tak tahu nak pergi mana sebab hari pun masih awal pagi. Awek aku bercadang untuk berehat dihotel sahaja sementara menunggu hari cerah. Setiba saja dihotel check in aku pun berehat dengan awek aku dikatil. Letih katakan. Aku tidur sebentar diatas katil. Awek aku mengucup dan menindih aku sekali lagi (tak puas agaknya) aku pun apalagi membalasnya dengan penuh bernafsu mula-mula aku kucup dahinya kemudian mulutnya dan beralih arah ke ke dadanya tapi sayang masih berbaju.

Aku mengucup lagi mulutnya dan dengan pantas tangan aku merayap kedalam bajunya dan meraba buah dada awek aku dan dengan pantas aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Fuhhh sungguh cantik buah dada awek aku. Merah jambu kedua putingnya. Saiz buah dada awek aku sederhana aje. Apalagi setelah aku tengok buah dada awek aku tersergam indah aku pun mengulum putingnya sepuas-puasnya dan meramas-meramas buah dadanya sehingga menegang. Aku mengulum dan terus mengulum dan aku practik macam aku tengok dalam film blue yang aku tengok sebelum ini. Fuhhhh setelah aku puas mengulum buah dadanya. aku pun beralih arah ke pusatnya dan aku berkata kepada awek aku “sayang abang nak bukak seluar ayang boleh tak?”. Tapi ia menolak. Aku berkata “ayang sayang abang tak?”.

Dengan tanpa kerelaannya aku bukak jugak seluar jean awek aku. Sekarang hanya tinggal seluar dalam sahaja. Aku terus mengulum puting buah dadanya dan mengucup mulutnya supaya ia terangsang dengan lebih lagi (barulah boleh on dengan dia) setelah ia merengek aku pun mula menanggalkan seluar dalamnya dan terus menindihnya. Aku masukkan batang aku tepat kelubang pantatnya. Aku menojah kepantat awek aku dengan perlahan awek aku mengeluh uhhhhh sedapnya bang..bang ayang tak tahan nie. Aku pun terus menojah terus kedalam sambil mendakap badannya dengan kemas. Uhhh awek aku mengeluh dan arghh arghh sakitnya. Aku terus menojah batangku ke dalam pantat awek aku tanpa memperdulikannya. Aku terasa satu cecair telah membasahi batang aku dan awek aku terus mendakap aku dengan kuat. Aku pun terus menojah batang aku kedalam pantat awek aku dengan lajunya. Uh uh uhhh uhhhh. Sedapnya tak dapat kubayangkan. Aku terus masuk lagi dan masuk sehingga 30 minit berlalu aku tak tahan lagi. Uhhhhhhhhh aku terus memancutkan air maniku keluar pantat awek aku. Uuuhhhhh sedapnya. Sejak peristiwa itu aku terus melakukan beberapa kali dengan awek aku sehingga tahun lepas aku break dengan awek aku sebab awek aku belajar keluar negeri. Sehingga kini aku tak dapat khabar berita darinya lagi.

Kiriman : Unknown

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Janda Pramugari

Cerita ini benar-benar berlaku kepada aku. Kejadian in baru sahaja berlaku pada bulan Januari 1999 yang lalu. Aku berkenalan dengan seorang pramugari Pelangi Airways. Namanya Zarina (nama samaran). Zarina bekerja dengan MAS sebelum ini tetapi terpaksa berhenti kerja kerana mengandung anaknya. Zarina ini memang cukup cantik orangnya.
Ceritanya begini. Pada penghujung bulan Disember 1998 yang lalu aku menaiki kapal terbang ke Kota Bahru dari Pulau Pinang dengan Pelangi Airways. Semasa penerbangan inilah aku berkenalan dengan Zarina tetapi itu aku tak berbual apa dengannya dan hanya sekadar memberikan kad aku ketika turun dari kapal terbang.

Tiga hari kemudian, bila aku balik ke pejabat, setiausaha aku beritahu ada seorang wanita bernama Zarina menalipon aku dan meminta aku menghubunginya kembali. Apalah punya sial, secretary aku hilangkan no talipon itu. Walau bagaimanapun nasib aku baik kerana Zarina talipon aku pada petang itu dan bagi no taliponnya. Jadi beberapa minggu itu kami sering berkomunikasi melalui talipon antara satu sama lain. Akhirnya aku merangcang untuk berjumpa dengan Zarina.

Seperti yang dirancangkan, aku pun memandu ke Kuala Lumpur dan mengambil Zarina di depan PJ Hilton. Aku bagi dia no kereta aku sebab dia tidak kenal aku dan aku pula tak berapa ingat wajahnya, tambahan pula Zarina baru sahaja memotong rambutnya. Ketika sampai di hadapan PJ Hilton, alangkah geramnya aku melihat Zarina yang putih gebu berpakaian seksi. Oleh kerana bulan puasa, kamipun hanya ronda-ronda sambil berbual-bual. Aku kemudiannya hantar Zarina pulang kerumahnya yang teletak dekat Jaya, PJ dan akan mengambilnya semula untuk berbuka puasa di Kelana Jaya Seafood.

Pukul 5.00 petang akupun mengambil Zarina dari rumahnya dan dia berpakaian lebih seksi. Batang aku dah keras ketika di dalam kereta semasa meronda-ronda sementara menunggu waktu berbuka puasa. Aku dah geram habis tenggok si Zarina yang putih, tinggi dan manja itu.

Ketika makan, Zarina beritahu aku yang dia adalah seorang Janda dan mempunyai seorang anak lelaki yang ditinggalkan bersama ibusaudaranya di Johor. Bekas suaminya pula tinggal di KL dan kadang-kala ada menjengguknya. Aku tanya dia, selepas bercerai ada tak dia melakukan hubungan seks dengan bekas suaminya. Zarina beritahu dia tak pernah melakukan seks selepas bercerai dengan suaminya sebab takut dosa. Ringan-ringan tu adalah. Aku beritahunya yang aku ini bujang tetapi dah pernah melakukan hubungan seks dengan bekas mak we aku di ITM dulu. Dia diam sahaja dan melemparkan senyuman manis kepada ku. Selepas makan aku pun ronda-ronda di KL.

Lebih kurang pukul 10.00 malam aku ajak Zarina ke lounge di Concord Hotel, KL tempat aku menginap. Zarina setuju sahaja. Kami di lounge sehingga jam 12.30 malam. Semasa di lounge lagi aku dah raba-raba Zarina tapi dia buat tak kisah sahaja dan aku cium dia sekali bila lagu permintaanku yang ditujukan kepadanya dinyanyikan.

Selepas lepak kat lounge, aku ajak Zarina ke bilik aku. Mula-mula dia tak mahu sebab takut kena cekup dek pengcegah maksiat. Aku beritahu dia, sekarang ni bulan puasa, pencegah maksiat sibuk sembahyang sunat. Akhirnya Zarina bersetuju tetapi dengan syarat untuk sekejap sahaja. Bila sampai di dalam bilik, Zarina buatkan aku kopi dan aku ajak di duduk di atas katil rapat dengan aku sambil menonton TV. Aku pegang tangannya sambil mengusap-usapnya tapi dia tak bagi aku buat lebih dari itu. Kemudian Zarinah ambil selimut dan gulungkan badannya dengan selimut. Aku pun naik bengkek. Ada pulak macam tu. Aku pun cakap kat Zarina kalau dia takut dengan aku baik aku hantar dia balik rumah sahaja. Zarina kata dia takut kami terlanjur sebab dia pun rasa suka dekat aku. Maklumlah aku ni mancho orangnya dan tinggi lampai. Aku pun cakaplah, apalah salahnya kalau suka sama suka. lagipun aku memang syok dekat dia. kalau dia nak kahwin dan jadi bini aku, memang aku rela.

Cantik sungguh wa cakap lu. Jadi dalam berbual-bual tu, aku tanggalkan selimutnya dan meraba buah dadanya. Lembut sahaja masa itu sebab belum tegang lagi tetapi cukup putih melepak dan cantik bentuknya. Kemudian aku minta nak bukak blousenya dan dia membantah sedikit tapi aku rasa Zarina dan stim sebab suaranya pun dah terketar-ketar. Aku buka butang blousenya dan tanggalkannya. Tinggal coli hitamnya sahaja. Aku ramas buah dada Zarina dari luar coli dengan kedua-dua belah tangan aku. Dan akhirnya aku tanggalkan pula colinya itu. Mak tertonjollah gunung berkembar Zarina. Akupun menghisap dan menjilat buah dada Zarina. Lepas hisap kiri aku hisap yang kanan pula berselang-seli buat seketika. Kemudian tangan aku pun merayap ke pangkal peha Zarina dan membuka skirtnya. Dia cuba menepis. Tapi aku tak peduli dan terus mengusap celah kelangkangnya. walau bagaimanapun, sambil merengek Zarina kata “Janganlah … dosa”. Aku kemudianya menanggalkan seluar dalam Zarina pula. Batang aku dah memang keras sampai sakit dan tak selesa sebab aku pakai seluar jeans yang agak ketat. Aku pun sambil mengusap celah kangkang Zarina membuka pakaian aku. Zarina pun turut membantu menanggalkan baju dan seluar aku.

Zarina pegang batang aku dan mengusapnya dengan lembut manakala aku terus menguntil biji kelentitnya yang sudah berair itu. Aku rebahkan Zarina dan mengisap dan menjilat teteknya dan terus menjilat kebahagian bawah sehinggalah sampai kelubuk mutiara Zarina. Aku cium dan jilat pantat Zarina dengan lidah aku. Rasanya sungguh sedap sekali. Inilah antara permainan yang paling aku suka, jilat pantat. banyak air Zarina keluar dan aku terus menjilatnya. Aku masukkan lidah aku ke dalam lubang pantat Zarina. Dia terasa nikmat dan mengeliat dengan kuah sekali sambil berbunyi “argh …argh…argh”. Aku rasa air maninya dah keluar. Aku terus jilat dan hisap lubang pantat Zarina untuk lebih kurang selama 10 hingga 15 minit.

Selepas itu aku suruh Zarina jilat dan kulum batang aku pula. Apalagi, dia pun kulum dan menjilat keseluruhan batang aku. Bertambah nikmat bila Zarina masukan keseluruhan batang aku yang panjang lebih kurang 6.5 inci itu ke dalam mulutnya. Aku pula meraba-raba badan Zarina. Lebih kurang 15 minit akupun membaringkan badan aku ke atas badan Zarina dan secara perlahan-lahan memasukan batang aku kedalam cipapnya. Aku tengok mata Zarina terpejam menahan kenikmatan sambil memeluk erat badan aku. Ketat juga. Memang sah Zarina tak pernah kena batang selepas bercerai dua tahun yang lalu. Mula-mula aku gerak pendayung aku perlahan-lahan dan kemudiannya menukar kelajuan dengan lebih pantas. Aku tengok Zarina tercungap-cungap menahan kesedapan sambil berbunyi “argh… argh… argh… argh”.

setelah mendayung lebih kurang 15 minit, aku suruh Zarina membalikkan badannya dan menonggeng untuk buat style doggie. Zarina pun menonggeng punggungnya ke atas. Aku jilat pantatnya dahulu sebelum memasukan batang aku dari belakang. Sedap sungguh. Aku dengar si Zarina ber uh… ah… uh… ah… uh… ah… sambil menyuruh aku mempercepatkan kerja. Lebih kurang 10 minit kemudian aku berhenti dan suruh Zarina diposisi atas pula. Aku baring dan Zarina masukan batang aku ke dalam cipapnya yang berbulu nipis itu. Ini posisi yang paling aku suka. Nikmat sambil berehat. Zarina terus berdayung dan aku lihat Zarina masih bertenaga walaupun sudah melebihi 10 minit dalam posisi begitu. Aku pun menyuruh Zarina mempercepatkan dayungannya. Dalam Zarina mempercepatakan dayunganya, aku rasa aku dah nak sampai klimaks. Aku beritahu Zarina yang aku dah nak terpancut dan dia suruh aku bertahan supaya dapat keluar bersama-sama. Zarina terus berdayung dan aku tak boleh bertahan lagi lalu terpancut air mani aku ke dalam pantat Zarina. Zarina pun keluar sama. Aku dapat rasakan kemutan istimewa ke atas batangku. Zarina terus mendakap aku sambil membiarkan batang aku berada di dalam cipapnya.

Lebih kurang 5 minit merendam batang aku, Zarinapun bangun dan masuk ke dalam bilik air. Bila Zarina keluar dari bilik air berbogel, aku naik stim balik. Dia beritahu aku yang dia puas sekali. keluar samapi dua kali dan tidak pernah merasa senikmat ini dalam hubungan seks. Aku tanya Zarina sama ada dia hendak lagi tak. Batang aku dah mula terpacak balik selepas 10 minit berehat. Jadi kami pun terus berdayung semula. Kalau tak silap aku, hari itu saja kami buat sampai 5 kali. Last sekali kami buat pukul 7.30 pagi. Baru aku teringat, bulan puasa mana boleh lakukan hubungan seks waktu siang. Tapi nak buat macamana, tak berdaya nak menahan sebab aku memang sukakan Zarina dan dia pula sukakan aku. Pagi itu aku rasa lutut aku nak tercabut. Malam esoknya kami terus sambung projek tolak-tarik.

Aku nak ambil kesempatan ini menjemput janda, bini orang ataupun anak dara tak kira tua atau pun muda, apa sahaja bangsa dan agama supaya menghubungi aki kalau nak cuba belayar dengan aku. Kalau ada masa nanti aku tulis lagi pengalaman aku yang seterusnya.

Kiriman : fmnfmn@hotmail.com

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…

Yuran Tuisyen Ayu

Hai kawan-kawan. Sebelum saya menceritakan pengalaman seks saya, izinkan saya perkenalkan diri saya. Saya seorang guru sekolah rendah yang mengajar Bahasa Inggeris di salah sebuah sekolah di Temerloh, Pahang. Sekolah ini adalah sekolah luar bandar (sekolah kampung) dan rata-ratanya pencapaian pelajar dalam Bahasa Inggeris adalah teruk. Boleh dianggap sayalah satu-satunya manusia yang pandai berbahasa Inggeris di kampung ini. Ramai ibu bapa yang hendak saya mengajar Bahasa Inggeris kepada anak-anak mereka yang akan menduduki peperiksaan SPM. Dalam ramai-ramai itu ada seorang anak murid saya ini bernama Ayu.
Ayu mempunyai body yang cukup solid. Tetek dia, besar dan berisi. Kalau tengok dia mesti meleleh air liuh. Dari cerita budak-budak kampung, si Ayu ini adalah seorang bohsia dan ayah kandungnya sendiri memakai dia. Saya sebenarnya tak kisah sama ada dia bohsia atau dipakai oleh bapa dia.

Pada suatu hari hujan turun agak lebat. Biasanya tuition akan bermula pada pukul 4.00 petang. Disebabkan hujan ramai semua pelajar telah menelefon saya dan mengatakan yang mereka tidak akan hadir ke tuition disebabkan hari hujan. Ayu tidak menelefon saya sebab rumahnya tiada telefon. Nak cakap benar, Ayu adalah dari keluarga yang miskin, ayahnya seorang buruh dan Ayu mempunyai 11 orang adik beradik. Dia anak sulung.

Disebabkan tak ada kerja, saya pun mulalah menonton cerita blue. Tengah shok tengok tiba-tiba pintu rumah saya diketuk orang (saya sememangnya tinggal seorang di rumah guru yang agak jauh dari rumah-rumah lain). Saya pun terus menutup tv dan video dan membuka pintu. Rupa-rupanya Ayu. Dia telah basah kuyup dan sedang mengigil kesejukan. Saya terus menjemputnya masuk. Seterusnya saya memberi dia tuala, kain pelekat dan baju saya supaya dia dapat menyalin pakaiannya yang basah kuyup itu. Tanpa banyak soal dia terus memasuki bilik saya untuk menyalin pakaian. Saya pula terus ke dapur untuk membuat minuman panas untuknya.

Tiba-tiba Ayu memanggil saya. Dengan tergesa-gesa saya pun ke bilik di mana Ayu sedang menyalin pakaian. Di dalam bilik saya dapati Ayu belum menyalin pakaiannya. Saya pun bertanya kepadanya kenapa beliau memanggil saya. Beliau seterusnya menjawab yang zip jeansnya tidak boleh ditanggal. Beliau meminta saya menanggalkannya untuk dia. Saya pada saat itu agak serba salah. Melihat saya agak serba salah beliau memberitahu yang dia terlalu sejuk dan mesti menyalin pakaiannya tetapi zip jeans pula meragam.

Tanpa berfikir panjang lebar, saya pun cuba buka zip jeansnya. Memang ketat dan payah nak buka. Naluri seks saya pada waktu itu pula mula meningkat. Seterusnya tanpa memikir panjang lebar saya memasukkan tangan saya kedalam jeans untuk memudahkan saya membuka jeansnya. Beliau tidak membantah. Belakang tapak tangan saya terkena pukinya. Akhirnya saya berjaya menanggalkan zip jeansnya dan seterusnya melucutkan jeans. Kini beliau berdiri hanya dengan memakai T-shirt dan seluar dalam. Konek saya dah stim melihat keadaanya. Seterusnya saya memasukkan tangan saya ke dalam seluar dalamnya. Beliau tidak membantah. Dengan perlahan-lahan saya melucutkan seluar dalamnya. Wow… bau aroma pukinya membuat konek saya bertambah keras. Bulu pukinya tidaklah seberapa lebat. Halus bagai kapas. Saya terus menjilat pukinya dan pada masa yang sama bermain-main dengan bijinya. Beliau mula mengeluarkan bunyi ah… ah… ah…. Saya teruskan jilatan pukinya lebih kurang 10 minit. Saya minum air pukinya yang mengalir keluar. Kesedapan air pukinya mengalahkan madu.

Selepas itu saya memasukkan jari saya kedalam pukinya dan seterusnya menggorek pukinya. Tiga jari boleh masuk serentak. Barulah saya dapat mengesahkan apa yang diperkatakan oleh budak-budak kampung. Tiga jari boleh masuk sekali…. Betapa longgarnya puki dia tapi saya tak kisah. Hidangan dah terhidang cuma perlu dimakan dengan lahap.

Kemudian saya memimpinnya ke katil. Diatas katil saya membuka baju-Tnya. Kini Ayu dah 90 peratus bogel, hanya memakai colinya sahaja. Saya mengisap teteknya tanpa menanggalkan colinya. Beberapa minit kemudian saya membuka colinya dan seterusnya mengisap teteknya yang besar, gebu dan berisi itu. Pada masa yang sama tangan saya masih menggorek pukinya. Ayu mula mengeluarkan bunyi mengerang. Saya dah agak dia nak klimaks, jadi saya percepatkan pergerakan jari saya. Dia mula mengeluarkan bunyi dengan agak liar dan berkata “cikgu tolong jilat puki saya, saya nak klimaks ni”. Bila terdengar gitu saya terus bangun dan menyuruhnya memakai pakaiannya. Dia terkejut dan bertanya kenapa. Saya menjawab kalau dia menganggap saya cikgu pada situasi itu tak payahlah teruskan. Dia meminta maaf dan seterusnya berkata “tolonglah saya Na (nama samaran saya), saya nak klimaks ni” Saya menyuruhnya bersabar dulu. Seterusnya saya meminta dia membuka pakaian saya. Kami berdiri kembali. Mula-mula dia menanggalkan baju-T saya. Dia terpesona melihat bulu dada saya yang lebat dan terus menjilat dada saya. Perlahan-lahan Ayu memasukkan tanggannya kedalam jeans saya dan memegang konek saya dari luar seluar dalam. Seterusnya dengan perlahan dia membuka zip jeans saya dan melucutkannya. Kini saya hanya berdiri dengan seluar dalam saya.

Beliau bermain-main dengan konek saya dan sebelum membuka seluar dalam saya. Apabila seluar dalam saya terlucut, konek saya yang telah lama stim, tercanggak. Beliau mencium butuh konek saya dan mula mengulumnya. Setelah beberapa minit, kami berbaring kembali diatas katil. Posisi 69. Konek saya didalam mulutnya dan saya pula menjilat pukinya. Banyak juga air mazinya keluar. Sambil mengulum konek saya beliau menggeluarkan bunyi ah… ah… ah….

Tiba-tiba beliau tergigit konek saya. Taklah terlalu keras tetapi cukup menyakitkan. Dia berbuat demikian kerana telah klimaks. Saya teruskan penjilatan dan Ayu pula terus mengulum konek saya. Saya dah dapat rasa macam nak pancut. Saya terus bangun dan mengeluarkan konek saya dari mulutnya. Seterusnya saya meminta Ayu duduk di birai katil dan saya pula berdiri. Saya masukkan kembali konek saya kedalam mulutnya dan memintanya menggulum dengan perlahan-lahan. Akhirnya terpancutlah mani saya ke dalam mulutnya. Dia menelan kesemua air mani saya. Pada masa yang sama beliau terus mengulum konek saya. Punyalah gelinya, tak terdaya saya, saya mula mengliat tetapi dia enggan melepaskan konek saya, sehingga konek saya mula layu. Akhirnya kami berbaring diatas katil keletihan. Masih bogel.

Hujan dah berhenti. Masa tuision dah habis. Saya pun bertanya kepada Ayu sama ada dia nak balik atau tidak. Dia berkata yang ayahnya yang menyuruh dia menghiburkan saya sebagai upah bayaran tuition yang tertunda. Ayahnya juga telah mengarahkannya supaya tinggal bersama saya sehingga pagi esok. Bila terdengar apa yang Ayu katakan bukan main gembiranya hati saya. Dapatlah saya menikmati puki Ayu dengan sepuas-puasnya.

Selepas kami menggumpul tenaga kembali, kami memulakan babak kedua permainan kami. Saya meminta Ayu mengurut konek saya yang dah layu. Pada masa yang sama kami bercium. Bukan main galahnya Ayu menghisap lidah saya. Seperti anak kucing yang kelaparan. Setelah konek saya tercanggak kembali saya mengkangkangkan kaki Ayu seluas-luasnya. Seterusnya dengan perlahan-lahan saya mula menjolokkan konek saya kedalam puki Ayu. Memang senang nak masuk kedalam puki Ayu. Sewaktu itulah saya bertanya sama ada beliau pernah bermain sebelum ini dan dengan berani dan terus terang beliau mengatakan yang beliau kerap ditiduri oleh bapanya dan adiknya yang berusia 16 tahun. Kadang-kadang bapa dan adiknya akan mengkongkiknya pada masa yang sama. Itu urusan dia, tapi saya tak kisah. Yang pentingnya pada masa ini Ayu milik aku.

Berbalik kepada kisah kami berdua, selepas memasukkan konek saya kedalam pukinya, saya pun mula menghayun dengan permainan sorong balak tarik balik bermula. Selepas lebih kurang 15 minit kami menukar posisi. Saya dalam keadaan duduk dan Ayu pula duduk diatas konek saya. Mulalah dia turun naik. Pada masa yang sama tangan saya mempermainkan teteknya. Kadang-kadang menghisapnya.

Ayu mula turun naik dengan pantas. Matanya semakin layu. Kedua-dua tangannya diletak disekeliling leher saya. Beliau mula bersuara, aduh… sedapnya main dengan Na. Kami sama-sama nak keluar. Saya bertanya sama ada nak keluar dalam atau luar dan Ayu menjawab dalam. Ayu meneruskan turun naiknya. Saya semakin rakus menghisap teteknya. Aduh… duh… duh…. Ayu teriak. Ayu mula klimaks dan saya mula memancutkan air mani saya kedalam pukinya. Pada masa saya sedang memancut saya mengigit tetek Ayu. Kasihan dia. Terdapat kesan gigitan saya, tapi dia tak kisah. Menurutnya memang sedap gigitan saya bila dia klimaks. Liar konon. Akhirnya kami terdampar diatas katil. konek saya masih dalam pukinya dan mula mengecut. Kami berbaring diatas katil keletihan.

Selepas sepuluh minit berehat kami sama-sama mandi. Hot water shower. Sewaktu mandi kami main sekali lagi. Kali ini style doggie. Saya amat keletihan begitu juga Ayu. Mana dayanya dah tiga kali pancut. Begitu juga Ayu dah tiga kali klimaks. Walaupun letih saya bertekad dalam hati yang saya mesti mempergunakan peluang ini dengan sebaik-baiknya.

Selepas mandi kami makan dan mula menonton cerita blue. Sambil menonton kami main raba-raba, hisap-hisap, cium-cium dan jilat menjilat. Bermula dari pukul 4 petang sampai keesokkan hari kami telah bermain sebanyak enam kali. Habis kering air main saya. Begitu juga Ayu. Habis kering air pukinya.

Keesokkan hari, lebih kurang pukul 7.00 pagi saya terdengar ketukan di pintu. Saya dah mula panik. Memang saya tak ke sekolah hari itu sebab hari Ahad. Dengan tergesa-gesa saya pun menyorok pakaian Ayu (kami sama-sama bogel sejak petang semalam) dan menyuruh Ayu bersembunyi dibawah katil. Kemudian saya membuka pintu. Adik Ayu, Adi sedang berdiri dihadapan pintu. Melihat keadaan saya yang letih lesu, dia faham yang saya telah enjoy dengan kakaknya sepanjang malam tadi. Saya mengajaknya masuk. Beliau bertanya dimana kakaknya dan saya mengatakan yang saya menyorokkannya di bawah katil takut orang lain tadi. Seterusnya kami ke bilik. Saya meminta Ayu keluar. Terlihat Ayu dalam keadaan bogel, konek Adi mula stim. Dia meminta kebenaran saya untuk melancap dengan menatapi kakaknya dalam keadaan bogel. Saya memberitahu yang dia boleh melancap dengan melihat blue filem secara live. Ayu dan saya mulalah berkongkek buat kali ke tujuh diperhatikan oleh Adi.

Dia melancap dengan pantasnya melepaskan geramnya melihat kami berkongkek dengan begitu bernafsu. Akhirnya dia memancutkan air mainnya dan seterusnya ke tandas untuk mencuci. Setelah pergelutan yang hebat saya memancutkan air mani. Tak banyak yang keluar, cuma beberapa titik sahaja tapi saya puas. Untuk membuat Ayu pula klimaks saya menjilat dan memasukkan lidah serta jari kedalam pukinya. Akhirnya beliau pun klimaks. Selepas itu Ayu minta diri untuk balik. Ayu balik bersama Adi. Selepas peristiwa itu kami kerap bermain. Pelbagai posisi, teknik dan pelbagai cara kami mencuba sehingga saya melanjutkan pelajaran ke U tahun lepas. Cerita terakhir yang saya dengar, Ayu sudah kahwin dengan seorang budak kampung. Ayahnya pula masuk penjara kerana edar dadah manakala adiknya bekerja di Johor.

Begitulah pengalaman saya. Saya harap pembaca puas hati dengan cerita pengalaman saya ini. Kalau puas hati apa tunggu lagi pergilah melancap

Kiriman : sayang50@hotmail.com

Quantity
Product in stock

Price: RM0.00

Loading Updating cart…
y